Badai Pasti Berlalu

Tulisan saya tentang “hilangnya etika mahasiswa” menuai badai. Ha ha ha. Bukan badai sungguhan akan tetapi badai opini. Ini bagus. Entah kenapa kata “badai” kemudian menjadi dominan malam ini.

Sambil menyiapkan materi kuliah untuk besok pagi, saya memutar lagu-lagu dari album Chrisye, “Badai Pasti Berlalu“. Sayangnya ini adalah album baru yang merupakan olahan dari soundtrack film “Badai Pasti Berlalu” yang juga dinyanyikan oleh Chrisye (dan juga Berlian Hutauruk). Kalau versi sekarang lagu-lagu itu diaransir oleh Erwin Gutawa, yang dahulu oleh siapa ya? Rasanya oleh Eros Djarot? Saya pribadi lebih menyukai versi yang dulu. Lebih romantis. Sayangnya CD-nya tidak tersedia. Kalau ada yang punya kasetnya, saya mau. Nanti saya buatkan versi MP3-nya.

Badai Pasti Berlalu (1975) satu-garis Badai Pasti Berlalu. Ah, kata-kata itu mengingatkan saya akan filmnya, yang diperankan oleh Christine Hakim. Masih terbayang-bayang oleh saya gambar posternya, Christine Hakim berlari. Sampul dari kaset soundtrack film itu memang menggambarkan hal itu. (Lihat di sini.)

Kemudian pikiran saya berlari lagi ke novel. Ya, film Badai Pasti Berlalu itu berasal dari novel karya Marga T. Saya sudah baca novel itu. Sekali waktu masih muda (SMP? SMA?) dan sekali lagi tahun lalu. Saya beli lagi novel itu dan saya baca sekali lagi. Masih terasa trenyuhnya membaca kisah Siska. Tentu saja saya membayangkan diri sebagai Leo, sang penolong Siska. Ha ha ha. Novel itu juga membuat saya ingin menjadi dokter. Eh, nggak ding. Saya tidak mau jadi dokter. Dari dulu saya memang lebih suka utak atik elektronik atau main musik. Hi hi hi.

Sayang sekali sekarang saya tidak bisa menikmati novel seperti karya Marga T itu. Beberapa waktu yang lalu sempat saya tanyakan kepada mahasiswa saya, buku novel apa saja yang kalian baca? Jawabannya gumaman. Di sana sini terdengar kata Harry Potter. Sayang sekali tidak ada penulis Indonesia yang menjadi “bacaan wajib” bagi mereka. Saya tanya apakah ada yang baca Dewi Lestari? Mungkin satu dua pernah mendengar, tapi membaca bukunya mungkin tidak. Aduh. Kasihan sekali generasi muda saat ini. Jaman saya dulu ada bacaan wajib seperti buku karangan Kho Ping Hoo. Kalau mau yang lebih berat ya Marga T atau bahkan Ashadi Siregar (masih ingat “Cintaku di Kampus Biru?“)

Eit… waktu sudah larut malam sementara materi kuliah baru 75% selesai. Sementara itu besok saya juga harus memberikan workshop dimana materinya harus saya cerna juga. Ah, it’s going to be, yet, another long night. I am going to burn midnight oil. To my students, see you in class tomorrow.

Mau lagunya? Silahkan lihat di sini: http://sardjana.multiply.com/music/item/40/Badai_Pasti_Berlalu

About these ads

About Budi Rahardjo

Teknologi informasi, security, musik, buku Lihat semua pos milik Budi Rahardjo

108 responses to “Badai Pasti Berlalu

  • IMW

    Saya juga lebih suka aransemen BPB yang lama, lebih progie :-) yang baru (Erwin) terlalu manis rasanya.

  • Koen

    Suka Seno Gumira nggak?

  • ifah

    Suka karya2 Motinggo Busye, Pramoedya Ananta Toer, Ahmad Tohari, Mochtar Lubis, Hamka. Dan film2 yang dimainkan Christine Hakim .. layak dikoleksi deh, she’s my fav. ^_^

  • ariya

    “Kugapai Cintamu”, Ashadi Siregar juga.

  • cakri-cs-its-ac.id

    assalamualaikum

    ahh serasa MIMPI terima kasih INHERENT
    saya telah menemukan Blog idola saya …

    salam kenal dari saya pak budi raharjo
    saya dari ITS (cakri)

    wassalam

  • rendy

    hoho jadi itu badai ya pak ?

    komentar lebih dari 40 nih… makan-makan :D

  • devie

    Priyayi-nya Umar Kayam, Dilarang Menyanyi Di Kamar Mandi-nya SGA. Lagi nyari Ronggeng Dukuh Paruk-nya Ahmad Tohari.

  • deRegen

    andai saja dosen saya lebih banyak waktu untuk mulai mempersiapkan kuliahnya besok. Halax.. ngak nyambung Pak e. Badai pasti berlalu

  • Ms.Narawid

    Untuk pengarang wanita saya masih lebih suka Ayu Utami. What do you think?

  • Aurik

    Pak Budi.. klo di SBM materi kuliah harus udah slesai sebelum semester berjalan tuch (he..he.. nuwunsewu cuman becanda). jd pengen bernostalgia ma Kho Ping Hoo nich (pas SMA bisa melahap 1 judul per 2 hari, sekarang… hahhhhh sebijipun belum baca sejak 15 taun lalu), belum lagi Karl May dll.. hiks3x

  • aufklarung

    Devie, salam kenal. Kalau mau tukeran Ronggeng Dukuh Paruk, Ahmad Tohari dengan Bumi Manusia, Pram yuk? Belum selesai dibaca, buku saya hilang.

  • ivie

    BPB… perasaan gue baca buku ini dah jadul banget deh…. gue suka novel2nya Marga T. Dulu buku wajib baca itu buku2nya pram ma tulisan2 karya pujangga angkatan 20an ampe 60an … gue dah lupa ada angkatan berapa aja. belakangan gue suka juga ma Ayu Utami..

    mangnya aransemen BPB yg sekarang kek gimana? belon pernah denger euy……

  • agus

    Saya juga lebih menyukai BPB versi yang dulu. Belum lama saya beli CD BPB yg saya kira versi Eros Jarot, ternyata bukan.
    Saya dulu punya kaset BPB versi Eros, sayang pitanya pernah putus & saya sambung pake lem :-).
    Nanti kalau Pak Budi sdh buat versi MP3-nya, bagi-bagi buat kita, ya Pak?

  • nasir

    “Di Pintumu Aku mengetuk ”

    Hamka, sangat bagus cerita tentang cinta yg tak terbalas… dan badai pasti berlalu di ending ceita tsb.. seting cerita adalah Kabbah, Mekkah, Madinah dan tentunya padang…

  • ranti

    Pertama kali saya dengar suaranya Berlian Hutahuruk dari BPB ini. Kagum saya dengan kemampuan vocal range-nya. Yah, saya lebih suka yg versi lama. Kalau mas Budi berhasil bikin versi mp3-nya, I’d love to get them.

  • Budi Rahardjo

    wah artinya harus berburu BPB asli nih … ada yang punya dan mau meminjamkan?

  • ramdutt

    Bukannya kita2 gak suka baca pak. Jaman dah berubah….

    Mending baca blog daripada novel.

    xixixixixixi….

    *kaburrr….

  • mahasiswa astronomi

    pak Budi, saya punya kaset-nya ‘badai pasti berlalu’, cover ijo , sperti foto yg di posting di blog bapak, beneran bisa ngubahin jd mp3? soale hari gini dah ga punya tape , dimana2 yg ada mp3player .. sukur2 kl bapak jg punya vcd-nya yg versi teguh karya, (jangan yg sinetron) .. > keluh

  • Budi Rahardjo

    Serius … saya masih punya tape. Kalau kasetnya dipinjemin (kualitas masih bagus?) nanti saya MP3-kan.

  • andri PH

    Saya juga seneng banget tuh sama film BPB dan soundtracknya. Jarang banget di negara kita soundtrack film yang bagus dan bakal jadi evergreen gitu (saingannya paling Catatan Si Boy 1 sama Petualangan Sherina)…Kalau buku sastra atau non fiksi lokal saya suka banget sama Pramoedya..buat saya top bgt!!Tapi saya juga suka heran sama orang bule, kemana2 bawa buku. Kemarin nginep 3 hari di Lovina-Bali, eh dimana2 bule pada baca novel. Kalau kita sih pegang iPOD terus molor…:-P BTW, Pak Budi suka grup band Rush yah? Sama dong. Sekarang nasib tuh Band Kanada gimana yah?Waktu kuliah disono, sempat dong nonton konsernya?Ciao…

  • ivie

    pak budi…saya dapet pesen dari mahasiswa astronomi.. katanya bisa ketemu kapan pak dan dimana?. kasetnya dah dibawa2 ma dia. tp ga sempet masuk sini buat ngasih tau bapak.

  • Budi Rahardjo

    Untuk ivie atau mahasiswa astronomi, kalau saya nggak di kampus, titipin sama sekretaris saya saja – bu Ine, di lab desain lantai 4 gedung PAU.

  • ivie

    pak budi, pesan bapak sudah saya sampaikan.

  • Budi Rahardjo

    Kaset sudah saya terima! Cihuy…

    Untuk mas Chrisye, Eros Djarot, Yockie, … mbok album ini diterbitkan lagi. Saya ingin beli CD-nya. Atau, kalau perlu saya jualkan (via usaha saya). Atau, … saya beli saja hak album ini.

    Oh ya, saya baru tahu bahwa Fariz (RM?) main drum juga di album ini. Iya ya. Baru terbayang drumming dia. Ternyata lagu yang sekarang sedang saya sukai dari album ini adalah “E & C & Y”.

  • Read One

    Kalo gak salah nih, boss Budi Rahardjo yg mengadministrator di U-Manitoba jamannya Isnet dulu ya?

    Cdnya Badai Pasti berlalu pernah di Publish awal th 90 an. Nah Fariz RM masih SMA tuh waktu nggebuk drumnya Badai Band. sebelum dia bikin album selangkah ke sebrang ( panggung perak )

    Sayang seribu sayang cdnya gak jadu saya beli… hua…. hua… hua… ( ceurik manten euy )

  • Rani

    sayang sekali kenapa ya eros tidak terlibat di pembuatan BPB versi erwin gutawa. Bahkan di ucapan terimakasihnya pun tidak ada untuk eros djarot. kenapa ya?

  • Jusmin Sutanto

    Kang Budi, saya sudah lama convert BPB 1977 ke format mp3. Juga item-item langka lainnya dari analog sources(Kelompok Kampungan, Guruh Gypsy, Jockie’s Jurang Pemisah, Giant Step, Kang Harry Roesli, dll dll).
    Kalau berminat, silakan reply ke sayah…

    Oh iya, versi baru BPB buat saya nggak lebih dari …. aduh nggak tega ngomongnya. Kok Chrisye tega ya bikin blunder gitu. Nggak ada creditnya buat Eros dan Jockie.
    BTW waktu lihat Berlian Hutauruk nyanyi diiringi piano Jockie di Metro TV (Tsunami Aceh) … bikin merinding euuyyy

    Salam.
    =Fans berat Jockie, Seno Gumira, Ahmad Tohari, Yes, Camel & Pink Floyd=

  • Dai

    Dear pak Budi,

    Saya Dai pak..perkenalkan..
    Saya kebetulan lewat dan pas liat review BPB punya bapak. Maaf ya Pak ga sopan..

    Anw..
    Saya tertarik utk mengisi comment karena sy baru saja nonton premier movie nya kemarin malam.

    Saya belum pernah melihat film ataupun mendengar lagu BPB versi ‘tua’ nya. Saya hanya baru mendengar dan membaca beberapa review dari teman2 sy mengenai BPB ‘tua’. Dan sepertinya sangat amat berkesan untuk mereka. dan benar2 meninggalkan kesan yg mendalam.

    Setelah saya melihat versi ‘muda’ nya – kemarin malam. Jujur saya kecewa – lumayan berat..yah..ga berat2 juga sih…sebenarnya dikatakan ringan..tapi yah..begitulah..

    Pertama..
    Saya pikir yg namanya Badai Pasti Berlalu pasti merupakan suatu karya yg menggugah (karna banyak yg memperbincangkan). Yaitu suatu karya yang mempunyai bobot cerita yang berat (karna mengangkat kisah konflik kehidupan sebuah keluarga) dan sentuhan cinta juga kasih yang benar2 menyesakkan jiwa (maaf ya pak, mungkin kedengarannya berlebihan. tapi anggapan saya selama itu begitu hehehe).
    Tapi ternyata..yang saya tonton itu ringan sekali (menurut saya). Walaupun kalau dibaca di skenario akan terlihat berat, tapi saat terimplementasikan, kenyataanya terlihat sebagai film remaja yang sedikit lebih berisi dibanding film2 remaja layar lebar lainnya.
    Saya benar2 tidak puas. Rasanya ingin saya me-remake film itu lagi (mang bisa?! hehehehe inginnya pak..)

    Menurut saya. Hal ini tidak lepas dari, pemilihan karakter. Untuk Leo..terus terang saya benar2 kecewa. Walaupun saya suka banget sama pemeran Leo nya, tapi dia BENAR2 TIDAK COCOK UNTUK MENJADI LEO. Untuk karakter Siska & Helmi, saya ancungkan jempol begitu juga dengan artis2 senior lainnya (diantaranya Leo ‘tua’).
    sayang sekali..padahal dari pemilihan kata dalam skenarionya, serta settingan lokasinya saya rasa sudah cukup baik. Entah kenapa..kekeliruan pemilihan karakter ini bisa terjadi. Benar2 amat sangat disayangkan..

    Mungkin hal ini tidak lepas dari sisi Komersil dari film sequel ya pak? Atau unsur bisnis? Atau mungkin itu hanya pola pikir dari sudut pandang saya saja.
    Yah..kan setiap orang punya pemikiran & sudat pandang masing2. Ber-comment tidak dosa toh?! hehehehe

    Yang kedua..
    Untuk Soundtrack nya. Bapak sudah dengan OST BPB yang ‘muda’?
    Menurut saya itu produksinya BURUK SEKALI. benar2 menyengitkan hati. Bikin miris..
    Sayang..padahal lagunya bagus2 dan cocok dengan filmnya. Hanya saja kualitas rekamannya..entah hanya perasaan saya saja atau bagaimana ya..
    Saya juga kurang mengerti. Atau karena cost yg tipis..
    Di OST yg sekarang, vocal dan instrumennya benar2 bertabrakan. Suaranya sama2 besar dan tidak diatur keseimbangan dan keselarasannya. saya jadi bt berat. Karya yg saya pikir akan menjadi kebanggaan Ina untuk tahun ini ternyata tidak lebih dari.yah…kurang bermutulah berbobotlah menurut saya.
    (maaf ya..bapak2 & saudara saudari BPB..bukan maksud menghina..hanya menyuarakan hati)

    Yah..begitulah pak ‘sedikit’ pendapat saya.
    maaf ya pak..menuh2in blog Bapak. Padahal ga kenal
    hehehehe

    Thank you Sir
    Gbu

  • FREDY KRUGER

    Dear pak Budi … salam kenal pak
    membaca bahasan tentang BPB, saya jadi inget waktu muda dulu .. waktu itu salah satu bacaan wajib saya di harian KOMPAS….. cerita bersambung BPB .
    Sayang saya tidak sempat liat filmnya .
    Pak Budi, saya boleh minta tolong, bgmana saya bisa contact kang Yusmin Sutanto .
    saya liat kang Yusmin punya lagunya GIANT STEP
    (kebetulan saya lagi hunting GIANT STEP, SAS and C’BLUES)
    Please help ya pak . Saya punya koleksi kang HARRY ROESLI (album DAUN, L.T.O, si CANTIK dan GADIS PLASTIK) juga mas LEO KRISTI (album Nyanyian Malam dan Nyanyian pagi) sudah dalam mp3 format…. barteran kang Yusmin.
    Ditunggu beritanya . Thanks berat

  • Jusmin Sutanto

    Kang Budi, punten numpang nampang ya … yusmins2000@yahoo.com
    Diantos Kang Fredy @ Elm Street (Dream Warriors ??)

    Hatur nuhun …

  • wirkatze

    BPB film yang sangat simple alur ceritanya, tetapi memiliki makna tajam dalam isinya. BPB ini sangat mendewasakan generasi muda untuk menghadapi kenyataan hidup yang akan dialami semua orang.Jaya terus perfilman Indonesia.

  • indrayana

    Tentang BPB ? itu adalah mahakarya anak bangsa. Musik yang teramat indah … Eros Djarot dan Teman2 telah membuktikan apa yang pernah diucapkan oleh budayawan Mochtar Lubis dalam ceramahnya berjudul “Manusia Indonesia” di Taman Ismail Marzuki tahun 1977 yang dibukukan oleh Yayasan Idayu yang menyebutkan ‘orang Indonesia itu artistik ……… !’

  • to_jsop

    maturnuwun ,

  • to_jsop

    mas indrayana, ‘orang Indonesia itu artistik’
    (saya tambahin ya komentarnya Mochtar Lubis)
    melankolik yang sayangnya juga menjadi terlalu klemar-klemer
    dijaman itu atau menjadi beringas ‘reaksioner’ dijaman sekrg.
    hik hik bukan salah bunda mengandung kan?
    teriring salam kenal,
    Yockie Soeryo Prayogo

  • Budi Rahardjo

    ini mas Yockie sungguhan? Saya fans mas lho.

  • to_jsop

    terimakasih mas sama2 saya suka blog anda.

  • indrayana

    Mas Jockie, saya pertama kali melihat anda ng-band bersama group Fancy (?) di istora senayan sekitar th 1972. Pemain bas-nya Donny dan lagunya antara lain ” Rock’n roll hoochie koo ” (Johnny Winter) dan “Stormy Monday” -Lee Michael. Kejadian itu masih terekam dg baik dlm ingatan saya. Selanjutnya Mei 1973 anda dg God Bless di TIM Jkt, lagu2nya antara lain “Round About (Yes)”, “Getting Old (James Gang)”, “Trying to get away (GFR)”, “Free ride”- Edgar Winter.
    Ah…saat itu saya masih SLA dan terus saja menonton anda bersama God Bless dalam berbagai kesempatan di Jkt.

    Mas Jockie,
    Saya suka dg lagu2 ciptaan anda dan juga liriknya.
    Tetapi jujur saja suara vokal anda terlalu biasa, anehnya saat berduet dg Denok Wahyudi (?) – judulnya “Dalam Kelembutan Pagi” di rekaman Lomba Cipta Prambors-suara anda asik banget/macho gitu…dan juga saat mendendangkan “She’s leaving home” (Beatles) di TIM Jkt (pernah kan..masih ingat?).

    Mas Jockie, rasanya s.d saat ini hanya ada 2 maha karya anak bangsa yaitu album “Guruh Gipsy” & “BPB”, dan peran anda di BPB amat besar, kapan ya.. anda dan teman2 bikin lagi….?
    Dan juga saya bermimpi ada yg bikin album lagu2 karya Ismail Marzuki dalam bentuk instrumental. Rasanya Mas Jockie juga pernah kan..bikin album instrumental yg sebagian lagunya dari BPB, cover kasetnya kalau tdk salah gambar asbak+puntung rokok.

    Ok.. saya akhiri dulu.
    u/ Mas Budi Rahardjo, saya punya teman kantor namanya Pandu (PLN) katanya kenal anda.
    Bersama Pandu inilah saya nonton Mas Jockie ng-band (1972) di istora senayan.

  • to_jsop

    ah..anda msh ingat aja,sy sendiri sdh cenderung srg lupa.ya..th.1972’an mmg sy sdh bersama donny fatah di Fancy seblm GB ada.

    Dan he..he..he saya nyanyi sebenarnya bukan mau jadi penyanyi. Tapi mmg tidak mudah membedakan antara benyanyi dengan sekedar ingin berpesan dalam sebuah lagu. Dan dalam proses implementasi tsb sering juga saya terkecoh dengan standard disiplin bernyanyi yang baku , jadinya ya….seperti yg anda rasakan…heheeehe, maklum waktu itu masih muda …kepercayaan diri setinggi pohon kelapa ..:))) Paling tidak saya ucapkan terimakasih telah mengkritisi saya..walau sudah terlambat..:)

    Pernah sy menyambut baik gagasan bbrapa teman u/ meng arr.lagu2 karyua Ismail Marzuki . Ttp terus terang sy katakan bahwa hal tsb tdk bisa sy lakukan apabila sy hrs bekerja dng paradigma industri spt sekarang.
    Dng kata lain sy cukup prihatin atas pendekatan musikal generasi sekrg thd lagu-lagu sebelum jamannya.

    sekian dan mudah2an mas Budi jadi ngundang saya u/ ngopi rame2 atau bersama anda juga.

  • indrayana

    Mas Jockie,
    Baru2 ini sy membeli buku Memoar Chrisye di Gramedia Blok M & tulisan anda (1 halaman) tentang Chrisye di buku tsb saya baca pula. Sampai larut malam sy asik membacanya. Saya kagum dg penulisnya . Saya jadi ingat Cindy Adams saat menulis autobiography Bung Karno yg dapat bertutur/mendongeng dg baik .
    Esoknya minggu pagi, saya mencari kaset2 lama anda + Chrisye di bupet ruang keluarga (bukan gudang lho…), dibupet itu ada 2 dos besar masing2 isinya ‘produk anak Jkt’ ( isinya Keenan, Guruh, God Bless, dll) satunya lagi ‘produk anak Bandung’ (isinya Hary Rusli, Beny Subardja,dll) dan sy comot album anda+Chrisye “Pantulan Cinta” – saya setel dan langsung melempar saya ke masa silam.
    Tak lama kemudian anak perempuan sy (17th) bertanya “… Pak, ini lagunya siapa…?
    Pertanyaan ini sering kali dilontarkan, bila dia mendengar lagu yg keren …. Anak sy ini punya hobi ng-band
    dan tdk suka band2 sekarang spt Peter pan, Radja, dsb. Kalo ke Bandung, belanja kasetnya di-Distro2-katanya lagunya banyak yg keren tapi peredarannya sangat terbatas (tidak punya nilai jual?). Ah…. sy jadi ingat produk2 anda di th 1970-an yg mencoba menerobos pasar…yg pd akhirnya berhasil.
    Kembali ke Minggu pagi itu…., tak lama kemudian anak sy itu kedatangan teman sekolahnya dan juga bertanya ”ini lagunya siapa?” dan bahkan menyetel ber-ulang2.

    Jadi kesimpulannya, produk yg baik akan selalu di-apresiasi oleh beragam generasi dan tak mudah dilupakan.

  • Madisma

    Sodara – sodara, BPB clasic version mp3 nya mana ya ?…….

  • Budi Rahardjo

    Hush … di sini ada mas Yockie :) ha ha ha.
    Tapi saya ingin diskusi dengan mas Yockie, seperti misalnya merilis versi MP3 dari lagunya, prospeknya, dll. Saya sedang mempelajari model bisnis musik baru. Mudah-mudahan harapan anda mendapatkan musik digital (BPB misalnya) bisa terealisasi.

    BPB classic version rocks!

  • to_jsop

    mas Indrayana,
    thx atas apresiasi anda, produk yg baik yang anda sebutkan diatas , saat ini diterjemahkan oleh industri kita secara teknis menguasai instrument / teknologi merekam suara sebagai perangkat ‘hardware’nya.
    Sementara perangkat lunaknya aplikasi mtv dlsb.

    Kita selalu merasa , ada sesuatu yang ‘kita’ misalnya saat terdengar suara Ebiet yang tiba-tiba merampas telinga.
    Atau koes plus sekalipun yang menyuarakan jamannya.

    Mengapa? , salah satu sebab (menurut saya lho) karena hardwarenya saat itu adalah (ngos2an) jerih payah lewat tetesan keringat akibat letih ‘take’ ber ulang-ulang untuk mendapatkan harmony sempurna .Sementara paradigma saat ini adalah sampler / copy and paste.
    (ada proses linier yg hilang)
    Ditambah lagi kelengkapan softwarenya saat itu adalah hasil pergumulan konkrit dan nyata antara si seniman dengan kehidupan sosialnya.

    Sejauh pengamatan saya musisi2 besar diseberang sana masih melakukan cara yang sama untuk merekam karya2nya.

    Tidak ada yang salah dengan generasi saat ini , kecuali pemahaman mereka ttg ‘teknologi is a tools’ yang harus semakin dalam dipahami. Dan pemahaman terhadap realita sosial masyarakatnya yang perlu terus digali.(artinya jangan mudah terkecoh dng mimpi2 yg ditampilkan mtv) apalagi janji2 akan di go internationalkan…weleh2….bukankah kita sdh global? sdh tdk ada jarak informasi antar LA-Kebumen
    ‘masalahnya kan kamu siapa dan seperti apa’

    Saya sangat optimis banyak orang2 muda kita yg cerdas , mereka hanya kurang mendapat kesempatan untuk tampil.
    wass.

  • eldiansyah

    terus terang film ni paling saya tunggu u/ d putar d palu n ternyata ni film tercepat d ptr d palu…..setelah nonton sy berharap ada yg beda pada film garapan mas teddy kali ni karna film sebelumx keren2….ya…………..d film ni nggak ada yg spesial sih…tp kwalitas ekting para pemain membuat sy nggak rugi u/ nonton…buat winky di film ni dia beda banget dgn karakter sebelumx,buat raihanun lo bintang masa depan di dunia film lo dpt karekter siska meski banyak lg yg hrs d perbaiki…buat fino,ektingx biasa2 aja nggak ada yg spesial….

  • indrayana

    Hari ini spt biasa diawali dg ritual baca ‘Kompas’, ritual yg sdh dijalani sejak SMP… . Wah…asik ada 3 buah artikel menarik :
    1. “Jazz urakan Jamie Cullum”
    2. Album baru Keenan
    3. Rekonstruksi musik pop …(tentang BPB)

    Sy amati, Kompas kalau menulis tentang musik sangat akurat, detail & sangat informatif.
    Tentang Jamie Cullum, sy suka banget dg ‘The wind cries Marie’, sy katakan ke anak sy “… ini lagunya Jimi Hendrix th 60-an”
    Tentang album baru Keenan, ini sdh lama sy tunggu2….
    Kemudian tentang BPB, Kompas menulis …
    1 “Album yg tak pernah lekang ditelan jaman…… ……………
    2. ” Sebetulnya BPB tak diperhatikan orang. Namun setelah stasiun2 radio memutarnya terus menerus, album ini langsung jadi pembicaraan khalayak”.
    3. “…..torehan lirik lagu yg romantis tanpa terjebak dg pola2 yg standar : patah hati b’kepanjangan, me-ratap2 dan cengeng”
    4. ” ….nggak ada niat yg muluk2 ketika membuat album ini. Saya (..Eros) bersenandung, lalu Jockie & Chrisye mengimbuhkan musiknya. Sangat sederhana, hampir tdk istimewa…….”

    Wuih…gile banget, koq spt ‘kecelakaan’ saja ….!

  • Budi Rahardjo Gara-gara Blog, ngopi dengan mas Yockie «

    [...] mas YockieDicari: BAND/ARTIS/PENYANYI INDIESosialiasi JARDIKNASSoal Sertifikasi Guru dan DosenBadai Pasti BerlaluBand Rumah SakitGitar ListrikManggung di Saraga ITBAku dan 3G (the XL [...]

  • Y.effendi.s

    saya tertarik dengan tulisan BPB dan saya juga fans berat dari mas Jockie Suryo Prayogo tapi kenapa mas Jockie belum pernah merekam ulang album lagu-lagu mas Jockie. Saya sangat menunggu sekali !!!.
    Apalagi lagu Angin Malam yang di album “Musik Saya adalah Saya”.Sangat indah sekali kalau mendengarkan rasanya seperti diawang awang.Saya belum pernah mendengarkan lagu indonesia yang diaransemen seindah itu.

  • Gomby

    Saya punya tiga seri (kaset) album BPB, tapi yang paling bagus menurut saya adalah karyanya mas Eros, Yockie & Chrisye (E & C & Y).

    Salam kenal buat semuanya.

  • Jusmin Sutanto

    Mas Jockie, bolehkah saya mohon alamat emailnya ?

    Salam,
    Jusmin Sutanto (jsxp@chevron.com)

  • perempuan rantau

    hem…pak budi…apakah sudah ada bentuk cdnya Badai pasti Berlalu yg versi lama yah…saya coba denger yg versi baru ada beberapa yg saya suka tp tetap saja rasanya harus punya yg versi lama soalnya lebih hem..merinding rasanya…mohon informasinya kalo kebetulan tau yah pak!

    salam dari belanda,
    perempuanrantau

  • alfie

    Bung Yockie apa tidak mau gabung lagi ke Goddbless? karena ketika di Godbless-lah bung Yockie permainannya maksimal sekali!(Bung Yockie kan di Godbless sebelum Deddy Dores masuk dan gabung kembali setelah Deddy keluar) saya terus amati aktifitas anda baik itu sewaktu masih di Fancy, Godblees, Giant Step, Ogle Eyes hingga kembali ke Godbless karena sejak usia 17 saya sudah menjadi fan berat bung Yockie.

  • to_jokis

    thanks bung Alfie,
    sebenarnya yang sering tidak dipahami oleh sesama anak band..hehe’ sebutan kala masih muda
    mungkin karena wajahnya yang baby face..:)

    Sy lanjutkan mas.. ,
    Nge-band saat itu sebagai sebuah proses pencarian/pematangan identitas (yang sangat berhubungan dng kepentingan2 spt popularitas)
    Biasanya berujung diusia 25 tahunan kira2 ya….?

    lalu dikemudian hari ,kita pasti akan berada disebuah persimpangan jalan.
    Yang kesebelah kekiri adalah arah untuk menjadi pelaku/penopang Industri Ekonomi (saya beri istilah Teknokrat seni)
    Dan yang kesebelah kanan total mengabdi pada kehidupan dilingkungan masyarakatnya sendiri,bahasa gagahnya :penyambung aspirasi masyarakat.
    (nah.. yg ini sy sebut seniman)

    Dua pilihan diatas tsb adalah ‘profesi’ yang sama-sama diperlukan dalam hidup kita sekrg ini.

    Hanya kebetulan pilihan&takdir saya menjadi seniman…mas
    (agak2 jarang yg bisa kaya-raya..:) biasanya pas-pas an haha:)
    Jadi bersama Band atau pemusik mana saja ,selama orientasi-tema nya tidak melulu pada cinta,paha dan ‘….maaf’ , meski cuman dibekali ‘sangu’ pun saya terpanggil buat nge-jamm bersama dan hati bahagia…..hahaha.

    Kalau pilihan yang satunya lagi ,…saya (terlalu bodoh) & ngga mampu mas Alfie, tapi uangnya sy tdk menolak kalau diberi. …:)

    (ps: sudah seharusnya kita semua merasa iri, ada Dosen dengan ‘visi hidup’ yg tak berujung…ehh..anak band pula..!)
    Saya setuju takdir orang berbeda..
    (bukan nasib lho..karena kalau nasib selalu berakhir dng 2 pilihan: kaya / miskin , pinter / bodoh . semuanya tergantung kita.
    wass.

  • Budi Rahardjo Menjadi Seniman atau Artis Profesional atau apa? «

    [...] Top Posts Tidak Boleh Mengambil FotoOpen Source di Telkom BandungMengelola Sampah DigitalAngel’s SorrowTentang Gadis Bermata HijauKembali ke … KampusDicari: BAND/ARTIS/PENYANYI INDIESoal Sertifikasi Guru dan DosenKesulitan Outsourcing di IndonesiaBadai Pasti Berlalu [...]

  • indrayana

    Mas Jockie,
    Benar dong … apa yg ada di Memoar Chrisye.
    Comment Chrisye dibuku itu “…..Jockie itu orangnya idealis”.

    Pertanyaan yg selalu ada di benak saya.
    Mungkinkah Industri dan idealisme pemusik bisa berjalan seiring ? Atau sama sekali tdk bisa (harga mati ….. sorry rek……isa pathek-en aku !).
    Kompromi ?? ah…itu dosa besar …. isin aku.

    Saya ingat lagu “Zakia” dimana Achmad Albar, Ian Antono & Abadi Susman mencoba masuk ke pasar dangdut dg caranya sendiri … ya dg caranya sendiri !
    Rasanya lagu itu lumayan sukses, sy sendiri suka banget …sepertinya bukan dangdut tapi lebih dekat ke irama padang pasir dg “atmosphere” baru.

  • wahyu a widodo

    kalau dalam bentuk kaset sih ada, tapi kalau dalam mp3 saya gak punya tuh.
    ada kali yang mau kasih saya satu aja.

  • to_jsop

    mas indrayana,

    saya sering gamang dengan istilah idealis (yang saya tangkap dari pemahaman orang lho) Seolah-olah idealis itu sesuatu yang setingkat dengan ilmuawan/profesor atau mungkin kyai dan lain sebagainya /… hehehe..

    Kalau menurut saya idealis itu ya cuman sebuah gagasan,titik.
    Bisa bagus ..atau ternyata kurang berhasil dan kurang bagus dan sebagainya,wajar-wajar saja.
    Malahan aneh menurut saya kalau ada orang hidup tanpa gagasan…(robot bernyawa?)

    Industri sejalan dengan idealisme? wah….itu mimpi saya mas.

    Karena industri ‘domain’nya seharusnya adalah menjadi perangkat distribusi.
    Yang akan dijual itu khan gagasan-gagasan yang bagus/aktual/inovatif/ serta bla..bla..bla lainnya .Dan gagasan-gagasan (bahasa populernya mode) itu kan para seniman-seniman yang men design atau kreatornya.

    Mana ada jeans bdg yang terkenal sekarang atau sepatu the peels jaman dulu ,lahir dari pemikiran pedagang pasar semata? atau bahkan tempat nongkrong yang asyik-asyik di bdg sekarang ini , ya..ulah senimanlah,itu menurut saya.

    Celakanya industri musik yang berkembang disini seolah-olah mereka lah tren-setter-nya .(dengan berdiri dibelakang industri mtv dunia) ya.. tentu saja sepertinya mereka lebih legitimate dibanding dengan iwan fals/bimbo/ebiet atau bahkan shiela on 7 atau dewa sekalipun.

    Dengan asumsi-asumsi demikianlah makanya saya menolak cara-cara seperti itu.Karena mereka tidak memberi peluang untuk orang Indonesia untuk bisa melakukan distribusi merata bagi materi-materi yang sesuai dengan atmosfir lokal indonesia, matilah kita kalau harus di persaingkan dengan amerika , wong mereka jelas lebih kaya,lebih pinter dan lebih segala-galanya.

    he..maaf nih mas budi….jadi ngabis-ngabisin kolom.

  • Jusmin Sutanto

    Masalahnya, kemampuan apresiasi masyarakat lebih banyak didominasi (baca : dicekoki) oleh apa-apa yang ditawarkan oleh pemilik perangkat distribusi. Syukur-syukur kalau karya-karya bermutu. Kalau tidak, ya kemampuan apresiasi masyarakat akan segitu-segitu saja.
    Cukup menarik bahwa justru di era 70-80 an dimana perangkat distribusi belum sedahsyat sekarang ini, karya-karya bermutu (paling tidak dari sudut pandang musikal) sangat bisa diterima masyarakat dan membuat artisnya kaya-raya.

    Salam

  • indrayana

    Saya amati di lapangan nampaknya ada korelasi antara tingkat apresiasi dan tingkat pendapatan masyarakat …berbanding lurus/linear. Makin kaya masyarakatnya makin tinggi pula cita rasa seninya.

    Belum lama ini sy datang liat “Java Jazz” di Balai Sidang yg berlangsung 3 hari. Sy ter-kaget2 sendiri …..gila… tiketnya tdk murah (paling murah Rp 400rb) …tapi yg nonton ber-duyun2 berjubel (sy nonton hr terakhir).
    Lalu sy ber-andai2…bila 5% saja masyarakat Ind berpenghasilan menengah keatas – itu sdh separuh penduduk Malaysia ……! pasar di Ind memang amat besar.

    Semoga saja negeri ini ber-angsur2 makmur …. dan pasar siap meng-apresiasi produk para pemusik serius.

  • indrayana

    Baru saja sy baca brita di Kompas,
    Pertunjukan 3 diva (KrisD, TitiDJ,Ruth)+Erwin Gutawa di Kualalumpur memikat 5000 penontonnya termasuk Mahathir Muhammad.
    Sy benar2 yakin kekuatan orang Ind memang dibidang spt ini……brita ini spt pelipur lara dr brita2 tentang TKI yg sering kali menyedihkan.

  • Jusmin Sutanto

    Pak Indrayana,
    Mungkin ada benarnya, tapi mungkin juga ada kekurangtepatannya.
    Masalahnya kadang orang kita nonton cuma karena gengsi, padahal belum tentu bisa menikmati. Lalu korelasi antara PCI dengan tingkat apresiasi masyarakat. Sepintas saja, saya lihat di komunitas peminat serius progresif rock ataupun jazz, rata-rata kelas menengah saja, kalau ndak proletar seperti saya.
    Lebih jauh, kalau Pak Indrayana sempat jalan-jalan muter-muter Malaysia yang PCI-nya jauh di atas ‘Indon’, keliatan deh rak-rak kasetnya dipenuhi lagu-lagu ‘tiga jurus’ yang sudah kadaluarsa di sini.
    Saya sangat sependapat mengenai kekuatan orang kita dalam bidang seni. Sebagai contoh, saya belum dengar di kawasan regional kita ada band yang sehebat Discuss, Trisum, Harry Roesli-DKSB, God Bless, Gypsy, dll.
    Cuma sayangnya dari sisi legal kok kita lemah sekali ya. Saya sungguh sedih melihat karya-karya anak bangsa (terutama Ebiet, Hetty Koes Endang, Bang Haji Rhoma Irama dan Meggy Z) dibajak habis-habisan dan dilegalkan pemerintahnya di Malaysia.

    Salam !
    Kang BR, punten menuh-menuhin …

  • indrayana

    U/ mas Budi R, saya juga mohon maaf-sering menuh2in.
    Tapi blog anda memang mengasyikkan, sampai2 musikus sekelas Jockie ikut nimbrung …

  • Michael Johan

    Pak Budi,

    Numpang lewat ya di blog ini, saya baca dari atas ke bawah, kebetulan saya juga sedang mencari2 album BPB versi lama, sebenarnya saya ada kasetnya tapi sudah rusak karena pitanya mbulet,
    Sudilah kiranya boleh saya mengcopy MP3nya saya sanggup membayar rolaytinya Pak.

    Saat terkesan sekali mendengar vokalnya:
    – Berlian Hutahuruk yang melengking tinggi
    – versi pertama lagu Merpati Putih
    Please kirim email ke saya pak:
    micheljohan2000@yahoo.com

  • alfie

    Wah wah wah wah bung Yockie ini sekarang ucapannya sudah berbau filosofis, but anyhow that’s life! it has been processing!. Dan kita balik ke….musik (bukan laptopnya tukul! ha ha ha) saya dengerin sewaktu di album nya Chrisye percik persona disana ada lagu Lestari wah permainan mognya bung Yockie mirip bener Patrick Moraz tuh( saya bilangsama teman teman saya dahulu hanya ada tiga pemain keyboard prog rock yang saya anggap super di Indonesia ini yaitu Bung Yockie, Debby Nasution dan Triawan Munaf bagaimana pendapat bung Yockie tentang kedua sobat anda itu?
    Salam
    Alfie

  • ie560

    Wah.. postings ttg BPB, Berlian Hutauruk, Marga T, passing of Chrisye membuat saya nostalgia jaman SMA4 jln Batu, swaraMahardika show pertama, dasaTembang, Bonar&Bornok Hutauruk di paduanSuara Trisakti.. oh ya, Siky Mulyono!! ROFL.. Check multiply.com untuk free download mp3 BPB original version. Lagu BPB merupakan personal anthem 20+ tahun tinggal di rantau, terimakasih erosDjarot, Yockie, et al.
    Salam dari Pittsburgh, PA.

  • rudi

    mas karyanya top banget dan kembangkan lagi jalan ceritanya……………. aq dukung mass………

  • Jusmin Sutanto

    Dari salah satu milis, menurut Mas Denny Sakrie, katanya Musica akan merilis ulang Badai Pasti Berlalu 1977 (Eros-Jockie-Chrisye-Keenan-Fariz RM). Benar nggak nih Mas Jockie … ?
    Semoga saja benar …

    Salam.
    PS : sekalian dong dirilis ulang “Musik Saya adalah Saya” = )

  • Budi Rahardjo Mengulang Film (dan Lagu) Lama «

    [...] DosenDicari: BAND/ARTIS/PENYANYI INDIEAntara Keluarga dan Karir (pekerjaan, hobby, dan lain-lain)Badai Pasti BerlaluNarsis Mode [...]

  • jsop

    bung alfie;maklum belum ada teknologi ngerem umur ,jadi bukan filosofis , tapi filo , (koma) sofis (+) zeg. itu bahasa eyang2 kita.

    bung ie560; wah sma jl.batu anda pasti jagoannya gelut.

    bung rudi;kalau dikembangkan lagi makin ngga berlalu badai yang datang melulu ini mas..:(

    mas yusmin;dulu orkestra itu sebuah komposisi ‘semesta’ yg punya disiplin baku , agak2 sakral dan sangat metodis sekali , banyak aturan lalulintas yg haram untuk dilanggar.
    wkt itu sy ingin berkata musik itu bukan agama,dan nyatanya hari ini terbukti ‘harmony menjadi sempurna bila disharmony dilibatkan sbg bagian dari komposisi semesta’

  • alfie

    Bung Yockie, hari minggu ini orang orang (termasuk saya) langka di tahun 70-an Insya Allah akan ke KPMI buat lihat lebih dekat lagi bung Yockie dan .. ya bincang bincanglah.

    Salam

  • alfie

    Bung Yockie lagi tahun 1973 selepas dari Giant Step anda dan Sammy Zakaria gabung dengan Double Zero dahulu atau Ogle Eyes ?

  • jsop

    OO alias pabrik rokok “orong-orong band” ..he:) biar keren dan kesannya bermutu saya ubah jadi Double Zero band.
    Kalau Ogle Eyes saat itu Ian Antono & alm.Micky.
    Ian Antono masih pemain drum,baru belajar gitar..:)

  • alfie

    Thanks berat bung Yockie, o ya dahulu kita bertetangga sama sama tinggal di Perdapa Tebet pada tahun 70’an. Sewaktu Bung Yockie latihan buat pendamping Deep Purple di Senayan 1975, tetangga tetangga sampai teriak teriak kebisingan! he he he he emang enak..! (nostalgia).

  • alfie

    Pak Alfie nonton Deep Purple di Senayan th 1975 ?
    Sy jg nonton pak, malah tgl-nya msh inget 4-5 Des 1975.
    Waktu itu sy udah kerja, jd bisa beli tiket Rp. 7500 …ini mahal – emas 2000rb/gr.
    Ceritera2 jadul asik jg ya…
    God Bless bawain “Keepin’ Time” (Trapeze) trus saat DP “Smoke on The water” bangku2 dibakarin penonton ……. Sy bingung orang2 ini mo nonton ato mau apa …. Oh ternyata bakar membakar bagian dari budaya kita (mungkin lho…), ato mungkin biasa liat wayang orang di candi prambanan “Hanoman obong” –> pake api beneran.

  • alfie

    Dua malam (4 & 5 Desember 1975) saya menonton Deep Purple berturut turut dan malam keduanya kecopetan! (mudah mudahan yang copet uang saya dah jadi kiayi sekarang!)

    Saya paling salut sama Yongkie saat itu permainan moog sythesizernya di lagunya PFM & Cook yang judulnya celebration kalo ga salah,wah gila, hebat bener tuh mainannya sampe sampe John Lord nanya Denny Sabrie siapa nama pemain keyboard band pendamping itu (maksudnya Yongkie).
    Kalau saja saya ada disamping John Lord saya langsung saja jawab; “Patrick Moraz of Indonesia! ha ha ha memang gila hebat nya Yongkie !

  • jsop

    hallahh., ini topik posting badai tapi omongan sudah sampai deperpel , bawa-bawa nama yongie eh yongkie lagi..?
    Yongkie Mamahit maksudnya Oom..Oom disini?

  • alfie

    Ini memang postingnya Badai Pasti berlalu … jawab anak sekarang .. emang gue pikirin … karena bernostalgia itu sangat menyenangkan. apalagi membicaraan orang yang kita kagumi waktu muda dahulu (buat Kang Budi mohon disorry ya, posting Badai Pasti Berlalu-nya kita pinjam buat bernostalgia).

    Salam

  • alfie

    Ha ha ha seperti pak Indara bilang bicara soal jadul itu asyik juga Bung Yockie danbisa lupain pusing mikirin what’s goin’ on with us now.

  • AGUSTIAN

    Saya inginkan Cd BPB I, kapan dirilis ulang?

  • rully

    dimana sih bisa tahu fotonya bung Yockie Soeryo Prayogo? apakah bung Yockie Soeryo Prayogo turut berperan di video-clip ini, http://thenguk2nemugethuk.multiply.com/video/item/6 ,maklum seingat saya di-track ke-4 seperti ada seorang pria gondrong yang sedang asyik main organ disamping Erwin Gutawa.

  • denny sakrie

    Halo oom Budi Rahardjo…..dan semua yang ada disini !
    Eh….ternyata lagi pada ngomongin “Badai Pasti Berlalu” ya ?
    Eh….ada oom Yockie juga toh disini

  • jsop

    Pak Denny Sakrie , emang saya nikah sama tante sampeyan? manggil2 oom ..!

  • Triawan Munaf

    Betul Mas Yockie, Bung Denny itu suka sembarangan manggil kita Oom. Apalagi kalau lagi di depan cewek-cewek. Mungkin itu sebagai positioning dirinya atau de-positioning kita supaya kelihatan perbedaan generasinya…hahahaha…

    Salam kenal Mas Budi Rahardjo

    Wah menarik ya bahasan-bahasan tentang BPB di sini.
    Terusin dong…

    Saya juga penggemar Mas Yockie dari jaman kita sama-sama nge-band. Cuma band saya tidak sepopuler God Bless..hehehe…
    Maklum lokal… Bandung dan sekitarnya :)

    Salam,
    Triawan Munaf

  • Budi Rahardjo

    Busyet … mas Triawan Munaf muncul juga. Tambah satu lagi jawara keyboard-man kita. Gimana kalau main duel 2 keyboard moog (JSOP vs Triawan Munaf)? ha ha ha.

    Salam kenal lagi mas. Ngeband yuk? ;-)

    Aduh, jadi saya semakin semangat untuk membuat sebuah project musik yang minta bantuan Anda-Anda ini. Wahhh… gimana nyari waktu di antara kesibukan ini ya? Pengen lebih banyak main musik nih. Waaahhh.

    PS: anak-anak sudah pada dewasa dan sudah pada punya jenis musik sendiri-sendiri ya?

  • alfie

    Bung Triawan,
    Ikut juga nich gabung, saya Alfie (saya pernah kasih kartu nama dan kita pernah berdua dan foto bareng Imank serta Harry Pochang di KPMI)ingin ikut menimbrung juga nich kasih komentar tentang Giant Step dan Denny Sakrie.

    Bicara tentang Giant Step, mau tidak mau kita harus flash back kepertengahan tahun 70’n. Martha Burhan (wartawan majalah musik TOP yang selalu memuji dan membanggakan Giant Step) pernah mengatakan bahwa Giant Step itu sejajar dengan Godbless, SAS,Rollies dan Superkid malah dikatakan bahwa Giant Step memiliki keunggulan sebagai Prog Rock Group yang menyanyikan lagu lagu karyanya sendiri di atas panggung disamping itu Yongkie …eh sorry Yockie pun adalah salah satu pendiri Giant Step juga bersama: Sammy Zakaria, Benny Subardjadan Deddy Stanza(Sutansyah)

    bicara
    tentang Denny Sakrie , memang dia itu terlalu salut sama orang orang rock tahun 70’an jadi sebagai bentuk apresiasinya dia panggillah om..om pada semua pemusik tahun 70’an itu atau seperti Bung Triawan bilang mungkin itu sebagai positioning dirinya atau de-positioning orang orang tahun 70’an supaya kelihatan perbedaan generasinya… tapi dia bagus sekali, seorang anak muda yang berbakat dalam menulis musik kalau jaman kita dulu Denny Sakrie itu gaya tulisannya seperti gabungan antara Denny Sabrie dan Theodore KS gitu, he is … great enough!

    Ngomong ngomong Ramako Radio akan membahas tuntas band band rock Bandung tahun 70’an termasuk Giant Step. Jadi Bung Triawan atau Benny Subardja(sebagai Living Legend) bisa nanti hadir kalau kami butuhkan?.

    Salam
    Alfie

  • Y.effendi.s

    Hari ini saya baru buka lagi, wah mengejutkan sekali ada mas Triawan Munaf (Giant Step), kapan nih album dari Giant Step mau di Re master biar anak- anak sekarang bisa tahu di negeri ini sebenarnya banyak band-band era 70=80 yang sudah sangat bagus salah satunya Giant Step. Saya sangat berharap kepada para musisi senior seperti Giant Step, Super Kid, Rollies, SAS(AKA), Barongs Band, Mas Jockie dll.
    Me Remaster album-albumnya yang pernah dibuat. Jangan hanya di kaset saja tapi di CD juga. Contohnya seperti Mas Jockie pernah dengan CD Jurang Pemisah (tapi yang lainnya mana ?.), Mas Iwan Abdul Rahman yang baru-baru ini beredar. Semoga khayalan saya bisa menjadi kenyataan.

  • denny sakrie

    Asyik…….ada oom Triawan juga disini.Oh ya nama andasaya sebut sebut tuh dalam buku “Sejarah Aktuil” yang bakal terbit pada tanggal 7-7-07 jam 7 : 7 oleh para dedengkot Aktuil (Man HS,Odang Doang,Buyunk,Bens Leo).
    Saya diminta juga nyumbang tulisan oleh kang Odang.Akhirnnya saya pilih judul “Radio,Penyambung Lidah Musik”.
    Oom Triawan juga saya nantikan bikin kata pengantar buat buku “Musisiku” yang diterbitkan Republika (disini gua jadi penulis sekalian editor)

  • denny sakrie

    Masih tentang Badai Pasti Berlalu……baca dong tulisan gua tentang Badai Pasti Berlalu “Dahaga Tak Tertahankan Lagi” di halaman 40 KompasSenin 30 April 2007.
    Untuk tulisan itu gua kongkow2 dengan Oom Yockie di rumahnya sekitar dua jam pada tanggal 3April 2007.
    Mestinya tulisan tadi dimuat tanggal 5 April,tapi baru dinaikin Kompas Senin pagi ini………….

  • faizah

    Assalamualaikum Pak
    ternyata nyasar-nyasar di dunia maya membawa berkah, ketemulah blog ini (nyasar jauh dari benyamin ke sini..he he)
    salam kenal Pak, tulisan nya menginspirasi
    minta ijin untuk di add di blog roll ya Pak
    wassalam

  • sicut dei

    saya punya badai pasti berlalu eros djarot, MP3 version. Baju Pengantin adalah lagu pengantar tidur setiap malam

  • Arya Dega

    Salam kenal semua,

    Baru hari ini saya masuk ke halaman ini, mungkin sudah telat ya…tapi saya senang di sini ada Mas Yockie, dan lain-lainnya.

    Salam kenal buat Mas Budi Rahardjo. Saya dari sanggar Teater Populer Teguh Karya. Silahkan kunjungi website kami di http://teaterpopuler.com

    Syukurlah kalo banyak yang suka album dan film Badai Pasti Berlalu. Saya bangga dengan produk Indonesia.

    Thanks

  • Budi Rahardjo

    Salam kenal kembali mas Arya Dega. Nanti saya lihat web sitenya ya. Asyiiik. Wah nama Teguh Karya masih terasa wah (hebat) bagi saya. Semoga sukses ya …

    Oh ya. Mas Yockie punya blog sendiri lho. Silahkan kunjungi http://jsop.net

  • Arya Dega

    Iya ya, mas Yockie punya blog…tapi saya ngga bisa masuk ke blognya yang di blogspot. Tapi udah liat-liat yang di jsop.net.

    Oh ya mas Budi, saya pernah menggunakan salah satu e-book anda di kelas keamanan jaringan. Mohon maaf belum minta izin terlebih dahulu sebelumnya.

  • HARIO BUDIONO

    salam kenal dulu mas budi….
    wah asyik juga dengan perbincangan tentang bpb s.d musik dan lagu era 70 an, saya diantaranya yg maniak sama lagu2 era itu.
    mungkin lebih asyik ya kalo saat ini bisa baca ulasan musik semacam pada majalah aktuilnya kang denny sabri dan yoppy tambayong dulu.
    saya juga nunggu cd bpb versi berlian dan bagaimana cara ngedapatkannya?

  • Tommo

    well i used to have the old album…kover kasetnya ajah masih yang jadul yang guede bgt itu. Sayangnya saat ini tidak saya bawa (ketinggalan di bali) dan novelnya juga (ketinggalan di jakarta) hehehe
    pertama baca emang sih saya rada telat waktu SMA wah terharu bgt i think that was the best novel ever hehehe
    Jadi ngebayangin sosok Siska di dunia nyata at present dech kayak apa yah????
    Tokoh Leo juga kuat karakternya saya suka bagaimana seorng playboy akhirnya bertekuk lutut pada ‘gunung es’ spt katanya marga T hehehe.
    Dan satu lagi setting di novel tsb jakarta tahun 60-70 yak?? menarik sekali membayangkan seperti apa suasananya yah pasti beda ama jakarta sekarang..kalo ada mesin waktu pengen d ketemu siska di masa itu….
    oh ya saya malah belum pernah liat versi barunya film itu kayak apa c? memang ga tertarik pertama liat teasernya ga tau kenapa..saya lebih memilih versi kristin hakim dech…btw masih ada ga ya filmnya dijual? kalo ada saya mauuuuu dong plis2x
    thanks yah dan salam kenal

    Tommo-Perth

  • Irwan

    Salam kenal Pak Budi Rahardjo. Setuju 100% saya dengan Pak Budi, BPB (1977) versi Eros Djarot adalah karya yang, menurut Kompas, magnum opus, dari karya cipta seni musik di Indonesia. Mendengarkan album ini betul-betul serasa menikmati karya yang sangat menggetarkan. Alhamdulillah, saya punya versi mp.3 walaupun tidak lengkap (kurang 2 lagu). BTW, komposisi E&C&Y, katanya kependekan dari Eros & Christian & Yockie, dan konon Christian (bassist) adalah eks. nama Chrisye (alm.).

    Terus, nyambung, ke Rush, kok juga sama ya Pak Rahardjo kesukaannya dengan saya. Gimana ya kabarnya Lee, Lifeson, Peart sekarang?

  • Budi Rahardjo

    Mengenai Rush, sudah nggak terlalu ngikuti lagi. Hanya di beberapa edisi Guitar magazine akhir-akhir ini ada banyak Lifeson. (Kelihatan sudah tua, tapi masih jago!)

  • Antara Cheng Ho, Yusril dan blog « Tamim’s

    [...] serupa pernah juga dialami Pak Budi. Waktu menulis tentang album Badai Pasti Berlalu, tak disangka ada satu komentar dari mas Yockie Suryoprayogo (musisi terkenal yang merupakan salah [...]

  • Roy Wicaksono

    Bapak..

    saya seorang Mahasiswa berusia 18th
    nama saya Roy Wicaksono

    saya memiliki kaset BADAI PASTI BERLALU rekaman tahun 1977 dimana Eros Djarot sbg Music Director
    Chrisye (dimana saat itu masih bernama Christian), dan Berlian Hutauhuruk sebagai penampilnya..

    saya mendapati kaset tersebut tidak dengan mudah..
    karena untuk mencari rekaman aslinya saya harus berkeliling kota.. (Jln Surabaya, Taman Puring, dan sejumlah daerah lain sudah saya satroni)
    namun akhirnya (mungkin) karena kegigihan saya, saya mendapatinya di daerah BlokM dengan harga yang cukup Gila untuk ukuran mahasiswa seperti saya (Rp. 150.000)..

    tapi karena saya berkuliah di fakultas Komunikasi, akhirnya negosiasi cara yang termungkin untuk mendapatkan harga murah..
    dan saya mendapatinya dengan harga mati Rp 50.000 (untuk ukuran kaset itu tergolong mahal)

    saya tidak habis pikir lagi, dan langsung mengiyakan harga tersebut, karena mau bagaimanapun kaset ini sudah tidak diproduksi lagi di mana mana dan lebih baik membeli produk dalam negeri dgn harga mahal, dibanding saya harus membeli produk luar dengan harga mahal juga..
    setidaknya itu nasionalisme saya…

    Ternyata Album ini menjadi album yang saya cintai.. dibnding album album The Beatles yang saya miliki sebelumny.. musiknya HEBAT bahkan jika dibandingkan dengan produksi produksi masa sekarang..

    Badai Pasti Berlalu milik Eros tetap yang TERBAIK…

  • joko

    manurut saya itu jelek sekali

  • angga tauvani

    setelah saya melihat komentar joko,satya pun setuju dengan pendapatnya,komentar dari orang2 yang lain itu sungguh2 salah

  • grammy

    Selera’ rendah’ mmg gak suka..dimaklumi kOq.

  • kemal

    Kepada pak Jusmin Sutanto,

    Saya baca email bapak, yg menyebutkan bahwa bpk memiliki album Badai Pasti Berlalu versi lama dalam format mp3, juga bapak memiliki beberapa album lain dari Guruh dll. Saya sangat berminat sekali untuk bisa memiliki copy dari album tsb. Kalau boleh tahu, dimana & bagaimana caranya saya bisa mendapatkan album-album tersebut. Saya sangat menunggu informasi dari bapak. Terimakasih sebelum & sesudahnya.
    Alamat email saya : mgr11juli60@yahoo.co.id

  • Indra

    Saya menawarkan kaset-kaset asli tahun 70 an dan 80 an. Daftar lengkap bs dilihat di http://www.serasi.com/kaset.html
    Terima kasih

  • Alte

    Salam Kenal Pak Budi, Mas Denny Sakrie, Mas Yockie ,dll..
    kira kira di tempat jualan mp3 online milik pak Budi, sudah tersedia mp3 album BPB versi tahun 77?

    Oh ya ini Pak Budi, pernah hadir di acara inagurasi i-Rock! di HRC bulan Agustus tahun 2006?

  • Anto

    Pak Budi n rekan2 saya punya mp3 Badai Pasti Berlalu dengan cover Christine Hakim warna dasar hijau dengan kualitas suara yang bagus atau coba donlot di sini : http://www.4shared.com/account/dir/10766584/328d0631/OST_Badai_Pasti_Berlalu__1977_.html

  • Indra WB

    Badai Pasti Berlalu yang asli (klasik) memang sangat2 dahsyat dan mengena bagi saya, sampai2 kasetnya saya beli 2 kali. Alhamdulillah sampai saat ini masih kusimpan 1, karena yang 1 lagi dipinjam teman & gak kembali.
    Apabila harus memilih album no.1 sepanjang masa, maka saya akan memilih dengan mantap Badai Pasti Berlalu (klasik).
    Sampai hari ini masih saya puter album ini.
    Saya harap dikemudian hari akan dirilis lagi dalam bentuk CD.

    Salam salut dan hormat saya untuk Mas Eros, Yockie & Chrisye (alm.)

  • Valeri Sandelius

    I like what you guys are up too. Such clever work and reporting! Carry on the superb works guys I’ve incorporated you guys to my blogroll. I think it will improve the value of my web site :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.741 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: