Category Archives: music

Buka Lapak Musik di Bandung CFD

Tadi, kami buka lapak (start up) toko musik digital kami Insan Music Store (twitter: @insanmusic, facebook: insan music store) lagi di Bandung Car Free Day. Kali ini lokasinya di depan kantor BRI (depan hotel Patra Jasa). Kebetulan rekan-rekan di sana mendukung kegiatan ini. Terima kasih BRI.

Kali ini acaranya merupakan gabungan dari tiga kegiatan; (1) Insan Music Store saya, (2) C-generation-nya pak Suhono, dan (3) Kelompok robotnya pak Soni AVRG. Acara ini juga didukung oleh Telkomsel (dengan Simpati Loop-nya). Seru acaranya. Pak Suhono dan pak Soni nanti biar cerita yang lainnya, saya mau cerita tentang lapak musik digital saya saja ya.

IMG_4625 robot avrg 1000

Robot (hexapod?) karya mahasiswa ITB asuhan pak Soni AVRG.

Kesempatan kali ini kami manfaatkan untuk manggung. Saya dan anak (Luqman) manggung 2 lagu, kemudian dilanjutkan dengan band Kasmaran (4 lagu), dan band Memories (2 lagu). Sebetulnya kami menunggu band-band lainnya untuk ikut tampil, tetapi acara kali ini terlalu singkat. Jadi lumayanlah tadi. Tiga band saja sudah habis waktunya. Lain kali kita buat waktunya yang lebih panjang sehingga bisa lebih banyak yang manggung ya.

DSC_3417 LR BR 1000

Father and Son Music

IMG_4629 kasmaran band 1000

Kasmaran Band

DSC_3456 memories band 1000

Memories Band

Sebagaian foto  dapat dilihat di akun twitter dan halaman facebook Insan Music Store. Foto-foto lainnya menyusul.

Minggu ini fokus kami memang masih pada pengenalan toko musik digital kami dan mencari band atau artis yang ingin bergabung. Dua minggu lagi kami akan mulai melakukan penjulan dan tentunya masih juga mencari lagu-lagu yang akan kami jualkan.

Sukses! Jreng!


Insan Music Store

Progress dari toko musik digital kami.

Pertama, situs web sudah siap di www.insanmusic.com. Masih sederhana dan akan diperbaharui secara berkala. Yang penting up and running dulu. hi hi hi.

Kedua, hari Minggu ini (4 Mei 2014) kami akan buka lapak kembali di Bandung Car Free Day (CFD). Tempatnya di depan Bank BRI. Acaranya jam 7 pagi sampai jam 10 pagi. Jika Anda memiliki lagu dan siap untukj didistribusikan melalui toko musik kami, bawa langsung ke sana dan tanda tangan kontrak di sana.


Software Musik Open Source

Kemarin saya memberikan presentasi tentang software-software musik open source di acara ICrOSS 2014 (Indonesia Creative Open Source Software), yang diselenggarakan di hotel Bumi Surabaya. Pada intinya sekarang sudah banyak software untuk musik yang berbasis open source; mulai dari music player, composer, MIDI sequencer, sampai ke untuk rekaman dengan kualitas studio.

Salah satu yang kami demokan di acara itu adalah Ardour. Lihat situs webnya deh. Ini sebuah aplikasi yang komplit, yang dapat digunakan untuk merekam lagu dalam bentuk audio dan MIDI. Kualitasnya tidak kalah dengan yang proprietary. Saya sendiri lebih sering menggunakan Audacity, untuk merekam genjrengan sendiri atau bahkan untuk mengubah dari kaset ke MP3. Sayangnya tidak banyak studio yang tahu tentang aplikasi-aplikasi ini. Kebanyakan masih menggunakan software bajakan atau menggunakan versi gratisannya yang terbatas.

Di akhir presentasi ada tanya jawab. Salah satu pertanyaannya adalah adakah komunitas yang ngoprek software musik open source ini di Indonesia?


Karakteristik Bandung Car Free Day

Hari ini untuk kedua kalinya kami buka lapak toko musik digital kami (Insan Music Store) di Bandung Car Free Day (CFD). Tujuannya masih seperti sebelumnya, yaitu untuk memperkenalkan layanan kami. To test the market, sort of speak.

Saya melihat bahwa tujuan mayoritas dari pengunjung CFD adalah untuk berjalan-jalan. Berolahraga sambil rileks dengan keluarga atau teman. Tadinya saya pikir kebanyakan adalah duduk nongkrong beli ini dan itu. Ternyata mereka tidak membeli. Mereka berjalan. Saya perhatikan yang jualan minuman di samping stand kami tidak berhasil menjual minumannya. Sebetulnya terjual tetapi nampaknya tidak seperti yang dia harapkan. Di depannya, jualan es lilin, demikian pula. Samping kanan jauh, jualan otak-otak juga demikian. Ada yang beli tetapi tidak banyak.

Untungnya tujuan kami berada di sana bukan – belum – untuk berjualan tetapi justru untuk mendapatkan lagu-lagu dari artis / band yang sudah memiliki lagu dalam format digital. Nampaknya kalau untuk berjualan, mungkin CFD bukan tempatnya. Entahlah kalau kami nanti sudah mulai menggelar lapak digital kami; lengkap dengan access point dan notebook untuk mendengarkan musik. We’ll see.

Saya belum tahu apakah yang berjualan di Gasibu (sekarang seberangnya, yang lebih dekat ke Unpad) memiliki karakterisik yang sama atau tidak. Mungkin ada yang tahu? Sementara ini kalau Anda ingin berjualan dengan skala yang besar di CFD, pikir-pikir dulu.


Masih Soal Toko Musik Digital

Beberapa hari ini saya masih memikirkan soal toko musik digital kami. Hari Minggu – ya, betul, besok! – kami mau buka lapak di Bandung Car Free Day. Ini sih modal nekad saja. Pasalnya kalau tidak diniatkan dan dinekadkan begini mungkin tidak maju-maju. Jadi besok mau buka lapak saja.

Tujuan utama besok adalah untuk melihat situasi pasar, memperkenalkan diri, dan mencari band / artis / musisi yang berminat memasukkan lagunya di toko musik kami. Itu saja. Jadi hari ini saya masih kirim email ke sana ke mari untuk memberitahu soal ini. Dadakan juga sih. Soalnya hari-hari sebelumnya saya disibukkan oleh urusan kuliah dan sejenisnya.

Semoga lancar besok. Jreng!


Jual Beli Musik Digital

Setelah vakum (2 tahun?) saya akan mulai jual beli musik digital (MP3) lagi. Aplikasi sistem pengelolaan jual beli musik digital ini sudah siap dan hari Minggu ini akan kita cobakan di tempat Bandung Car Free Day. Bagi Anda (band, pemusik, dll.) yang telah memiliki lagu-lagu dalam format MP3 dan siap dijualkan, silahkan hadir di sana.

Insan Musik FAQ


Menemukan Sound System Lama (Pioneer, Sansui, Akai)

Bongkar-bongkar gudang, eh nemu sound system lama saya yang dulu saya gunakan ketika SMA sampai dengan mahasiswa. Sound system ini masuk gudang rumah orang tua saya ketika saya sekolah ke Kanada untuk waktu yang cukup lama. Terakhir saya pakai sound system ini di tahun 1987. Sudah lebih dari 20 tahun! Dan selama ini dia berada di gudang.

Peralatan sound system saya ini ternyata masuk kategori “vintage solid state”. Pastinya “vintage” karena sudah kuno. ha ha ha. Tetapi secara serius, peralatan ini cukup bagus untuk jamannya. Saya yakin suaranya juga lebih mantap dari ampli-ampli murahan sekarang.

Yang pertama adalah amplifier Pioneer SA-500. (Foto di bawah.) Suaranya boleh juga lah. Dia memiliki beberapa input yang bisa dipilih. Dulu saya gunakan untuk tape deck dan turn table (pemutar piringan hitam).

DSC_2207 ampli 1000

Yang kedua adalah equalizer Sansui SE-5. Dulu, Sansui ini cukup terkenal untuk equalizer.

DSC_2218 sansui 1000

Yang ketiga adalah reel-to-reel player Akai X-150D. Sayang sekali saya sudah tidak punya reel (pita yang digulung) yang bisa dipasang untuk perangkat ini. Kalau dijual berapa ya harganya? Oh ya, belum saya cek juga dia masih jalan atau tidak karena ini banyak mekaniknya. Dulu ini saya pakai untuk merekam. Lumayan, bisa 4 track … eh, atau hanya dua track tapi bisa rekam kiri dan kanan secara terpisah gitu?

DSC_2234 akai 1000

Sayang juga kalau sound system ini hanya teronggok di gudang ya. Dugaan saya, kecuali yang reel to reel player, mereka masih berfungsi. Nanti harus saya coba lagi. Kalau tidak jalan pun mereka masih bisa bermanfaat sebagai parts bagi yang membutuhkannya. Saya akan mencoba menyalakan amplifier dan equalizernya. Soalnya saya juga menemukan kembali turn table (pemutar piringan hitam) saya. Dia membutuhkan amplifier ini. Hanya saja turn table saya jarumnya sudah hilang. Hayah.

Vintage sound system memang keren euy.


Belajar Memotret Acara Musik

Memotret music show bukanlah pekerjaan yang mudah. Masalah yang dihadapi adalah cahaya yang sedikit (lemah) dan musisi yang banyak bergerak. hi hi hi. Sementara itu kamera saya juga yang masih kelas pemula. Eh, masalahnya bukan di kameranya saja, tetapi lebih karena saya baru pemula untuk urusan ini. Akibatnya, potret sering terlihat kabur.

Semalam saya hadir di acara musik “And then there were two for the show”, yang merupakan acara musik progressive rock Genesis dan Kansas. Sekalian karena saya menyukai musik ini, saya gunakan juga sebagai latihan memotret. Maka saya bawa Nikon D3100 saya.

Hasilnya lumayanlah. Untuk kelas pemula. hi hi hi. Foto-foto (mungkin lebih dari 60 buah) baru saja saya upload ke account Facebook saya. Nantinya akan saya upload ke Picasa juga sehingga bisa dinikmati tanpa harus berlangganan ke facebook atau sejenisnya.

DSC_0874 magnum 1000

Jreng!


Jreng!

Tadi siang sampai dengan sore, kami (BanDos) manggung di Lawang Wangi Creative Artspace dalam rangka ikut meramaikan acara fund raising bagi Ridwan Kamil sebagai calon walikota Bandung. Komentar saya mengenai Ridwan Kamil akan saya tuliskan secara terpisah ya. Cerita tentang manggungnya dulu aja.

Manggungnya cukup sukses. Tentu saja ini menurut saya. Saya lupa berapa lagu yang kami mainkan, 20-an gitu? Masih banyak lagu-lagu kami yang belum sempat dibawakan. Untuk acara ini saja kami sudah latihan sekitar 40 lagu :)

CIMG4710 guitars 1000

Satu hal yang perlu saya catat adalah musik kami cukup keras (loud) meskipun jenis musiknya adalah pop / funky. Mungkin ini disebabkan karena kami full band dengan banyak personel pemain band dan penyanyinya. Mungkin juga style kami yang lebih ke arah show di tempat terbuka bukan di ruangan cafe.  Berikutnya nampaknya kami harus juga memiliki versi akustikan.

Jreng!


Musik dan Elektronik

Terpicu oleh sebuah diskusi di milis tentang musik, saya mencoba mengingat-ingat apa saja yang telah saya lakukan terkait dengan musik. Latar belakang akademik saya terkait dengan elektronika dan komputer. Musik bagi saya adalah hobby tetapi juga passion. Saya belum berani melakukan hal-hal yang terkait dengan musik secara akademik. Namun itu bukan berarti saya tidak peduli lho.

Ketika bersekolah di Kanada dahulu saya sempat mengambil kuliah Computer Music, yang diselenggarakan di departemen musik. Saya ingin mengetahui banyak hal yang terkait dengan hal itu. Memang kuliahnya menarik. Kami diajari tentang sound. Ada tugas untuk mendengarkan karya John Cage, “musik” eksperimental itu. Avant-garde. Seru juga. Ini sangat jauh dari musik pop. Kemudian kami juga diajarkan tentang bagaimana menghasilkan suara instrumen secara elektronik, seperti yang digunakan pada synthesizers dan keyboard.

Saya juga sempat berkolaborasi dengan seorang musisi (gitaris) yang berencana untuk membuat software musik. Waktu itu kami sama-sama tertarik tentang bagaimana mendeteksi pitch secara real-time. Idenya adalah seorang penyanyi dapat mengendalikan keyboard (via MIDI) dengan cara bernyanyi. Harus ada sebuah alat yang melakukan pitch tracking.

Saya akhirnya harus membuat soundcard sendiri dengan menggunakan komponen elektronika yang tersedia dan melakukan wirewrap di PCB sendiri. Ini waktu jaman sebelum ada Soundblaster dari Creative Labs itu. Saya juga harus membuat driver softwarenya sendiri yang berjalan di atas MS-DOS. Akhirnya saya juga membuat chip untuk pitch tracking tetapi saya gunakan untuk aplikasi biomedik, yang ini kemudian menjadi basis penelitian S2 saya waktu itu. Dari musik dipelesetkan ke medis. hi hi hi.

Secara keilmuan nampaknya harus ada kolaborasi dari orang teknis – dengan latar belakang elektronika, pemrograman – dan orang musik ya. Sebetulnya ini bukan hal yang baru. Lihat saja Dr. Moog, yang terkenal dengan Moog synthesizersnya. Atau lihat juga Ray Kurzweil dengan keyboard Kurzweil yang memiliki sound luar biasa.

Sayangnya kolaborasi seperti ini belum terjadi di Indonesia. Suatu saat?


Musik Adalah Perjalanan Hidup

Kadang saya bertanya-tanya mengapa seseorang menyukai jenis musik tertentu, sementara orang lain jenis yang lain. Pertanyaan ini hadir karena saya merasa memiliki selera musik yang termasuk golongan minoritas. Saya menggemari musik jenis progressive rock atau classic rock, yang mana tidak begitu banyak penggemarnya di Indonesia. Jangankan di Indonesia, di dunia pun penggemar musik jenis ini sangat terbatas.

Setelah menelusuri ke sana ke mari, akhirnya saya berkesimpulan bahwa musik terkait dengan perjalanan hidup seseorang. Musik yang dia dengarkan ketika dia kecil atau ketika menderita ikut membekas dalam diri. Itulah sebabnya seseorang yang terekspos ke satu jenis musik tertentu akan menyenangi musik jenis itu.

“… music exists as a form of communication between people of a certain time, place, and culture…” (Pleasants & Small)

Saya mencoba mengingat-ingat perjalnan hidup saya. Ketika muda dahulu saya sering mendengarkan lagu-lagu American Top 40 dari radio Australia atau radio yang ditemukan melalui channel SW. Wah, ini jadul sekali. Kemudian di rumah kami tinggal banyak saudara yang notabene adalah mahasiswa. Pada tahun 70-an para mahasiswa ini menggemari musik jenis classic rock. Saya mulai terekspos musik-musik dari Yes, Genesis, Gentle Giant, dan yang lebih aneh-aneh lagi.

Bandung. Ini lagi. Di Indonesia ada dua kota yang nampaknya secara musik membekas bagi warganya, Bandung dan Malang. Di Bandung ada tempat membuat kaset dengan label “Yess”. Jangan bayangkan ini label yang legal menurut HaKI jaman sekarang tentunya. Lihat konteksnya ya. Yess ini memproduksi album-album band yang progressive / classic rock itu. Saya pun mulai mengoleksi kaset-kaset keluaran Yess ini.

Bahasa Inggris dan Kultur. Ini yang agak sedikit twisted. Musik jenis progressive rock bukanlah musik dari jenis yang bisa digunakan untuk menari, bergoyang. Kalau berlirik, liriknya menggunakan bahasa Inggris yang kental dengan cerita kultur orang Barat. Saya sendiri kursus bahasa Inggris sejak masih kecil (SD) sehingga bahasa Inggris bukan masalah bagi saya. Nah soal kultur Barat, itu yang tidak saya mengerti. Bagaimana saya dapat mengerti apa yang diceritakan dalam lagu-lagu progressive rock itu ya? Ini masih pertanyaan.

Ketika kawan-kawan saya di SMA mendengarkan lagu-lagu disko, saya asyik mendengarkan Rush. Bahkan lagu “subdivision” merupakan lagu anthem bagi saya. Ternyata di belahan dunia yang lain, anak-anak seumuran saya juga mengambil lagu ini sebagai anthem mereka. Maka tidak heran ketika di kemudian hari saya pindah ke Kanada dan menemui rekan-rekan seumuran yang memiliki interest yang sama. Ini sebetulnya bertentangan dengan pendapat Pleasants & Small di atas. Mungkin saya termasuk anomali untuk kebanyakan orang Indonesia. Heh?

Tapi saya tetap meyakini bahwa musik adalah perjalanan hidup.


Jreng!

Baru saja saya sampai rumah (Bandung) setelah manggung di Planet Hollywood, Jakarta. Inginnya mau ngeblog tadi, tetapi tadi harus nyetir Jakarta Bandung. Sampai rumah sudah lewat tengah malam. Langsung ngeblog mumpung masih mood dan masih keingat yang mau ditulis.

Salah satu kesulitan ketika manggung adalah kendali suara. Tadi sudah checksound dan meskipun masih kurang puas, tapi oke lah. Yang menjadi masalah adalah ketika menyanyi, suara saya tidak terdengar oleh saya karena speakers berada di depan menghadap ke penonton. Sementara itu speaker monitor juga tidak mengeluarkan suara penyanyi. Akibatnya kontrol suara berdasarkan perasaan bukan dari feedback suara kita. Jadi saya tadi tidak yakin kalau suara saya tidak fals. he he he. Ampun.

Sebetulnya saya ingin minta pengelola sound system untuk memperbaiki kondisi tadi, tapi kayaknya mereka juga keburu-buru. Waktu untuk setup agak kurang. Kami juga tidak punya sound engineer sendiri. Oh well. Lain kali harus lebih baik.


Piringan Hitam

Bongkar-bongkar lemari. Melihat koleksi piringan hitam. Duh sudah lama tidak disetel karena sudah tidak punya pemutarnya lagi. Pengen beli yang murah meriah tapi bagus :)  Ini beberapa foto snapshot.

Sebagian besar bernuansa progressive rock. Misalnya yang ini adalah album Anthony Phillips yang saya sukai sejak SMA, album “The Geese and the Ghost“.

Eh ternyata saya juga punya piringan hitam Ebiet G. Ade, Camelia 4. hi hi hi. Jadul banget. Pada jamannya dahulu, Ebiet ini ngetop banget loh. Semua orang ingin jadi Ebiet.

ada juga Rick Astley. Hayah … he he he …

Dan tentu saja ada … Boston! Salah satu album kesukaan saya (sehingga saya punya kaset, piringan hitam, CD, MP3, …  nanti FLAC menyusul, he he he).


5 tahun BanDos

Hari Jum’at ini (16 Maret 2012) akan ada acara 5 tahun BanDos di lapangan basket ITB. Acara mulai dari pukul 5 sore sampai pukul 10 malam. Hadir ya …


Lebih Dari Sekedar Yang Terlihat

Pagi ini saya mendengarkan album Foxtrot dari band Genesis. Entah kenapa pilihan saya jatuh ke album ini.

Lagu pertama dari album itu adalah “Watcher of the skies”. Sebuah lagu yang sangat bagus. Saya sudah mendengarkan lagu ini berkali-kali sejak dari SMP, yang mana itu sekitar 30 tahun yang lalu. Kemudian baru teringat oleh saya bahwa saya sering kali memotret langit, the skies. Wah saya adalah “watcher of the skies”. Saya jadi ingin tahu lebih banyak tentang apa yang diceritakan dalam lagu itu. Maklum, lagu-lagu Genesis yang lama sarat dengan makna. Maka mencarilah saya di internet.

Pencarian saya jatuh ke halaman ini – http://www.songmeanings.net/songs/view/1624/. Di halaman itu ada diskusi mengenai makna dari lagu watcher of the skies. Kebanyakan jatuh ke cerita buku karangan Arthur C. Clarke, “Childhood’s End”. Tidak usah saya ceritakan di sini ya. Silahkan kunjungi halaman di atas.

Yang menarik bagi saya adalah adanya keterangan mengenai sampul album (cover art) dari album Foxtrot tersebut. Ternyata ada banyak cerita di dalam gambar tersebut. Whoa! Lebih dari sekedar yang terlihat. Saya menjadi mengerti mengapa ada fox dan mengapa dia menggunakan baju merah. Ini juga membuat saya mengerti mengapa Peter Gabriel di panggung menggunakan kostum tersebut.

Sayang sekali tidak banyak cover art yang dikerjakan dengan hati seperti itu. Sampul album musik kebanyakan hanya foto sang artis / band. Narsis. He he he. Tidak ada yang salah, tetapi yang seperti ini tidak bertahan lama. Bukan (maha)karya. Album Foxtrot dari Genesis itu sebagai contoh dari album yang sudah lebih dari 30 tahun tetapi masih tetap nikmat untuk didengarkan – dan sekarang juga untuk dilihat!


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.698 pengikut lainnya.