Kelangkaan Chips

Saat ini sedang terjadi kelangkaan chips (komponen kecil) sehingga industri otomotif kesulitan memproduksi mobil. Bukan hanya itu saja, barang-barang terkait dengan komputer seperti gadget dan game console pun terkena imbasnya. Harganya menjadi mahal – kalau ada. Sebetulnya masalah apa? Kenapa dapat terjadi seperti ini? Sampai kapan ini akan berlangsung? Apakah Indonesia dapat memanfaatkan kesempatan ini?

Jum’at malam yang baru lalu ada diskusi mengenai kelangkaan chips ini. Penjelasan dari kawan-kawan saya di Pusat Mikroelektronika sangat mencerahkan. Ini rekaman dari diskusi tersebut.

Materi presentasi dari diskusi ini tersedia di halaman berikut:

https://elektronika.stei.itb.ac.id/2021/06/20/chipageddon-global-chip-shortage/

Semoga bermanfaat.

Sibuk

Ini postingan tentang topik sibuk yang kesekian kalinya. Maklum, ini manusianya orang sibuk. Jadi topik yang paling sering muncul adalah sibuk. Hanya saja biasanya saya tidak menuliskan itu di sini. Maksudnya tidak sering-sering menuliskan itu.

Minggu ini hampir setiap hari saya ada meeting dan seminar (online) sampai pukul 9 malam. Kadang setelah itu dilanjutkan ikut (mendengarkan) meeting yang sedang berlangsung (sampai pukul 10). Belum lagi ada tugas untuk memeriksa makalah mahasiswa.

Tulisan ini dibuat sambil memeriksa tugas mahasiswa dan juga mempersiapkan materi Data Science with Python (hari kedua). Untuk materi besok, soal kelangkaan chips, baru akan saya siapkan Jum’at pagi. ha ha ha. Ini posternya.

Kata orang, “if you want to get the job done, give it to the person who is already busy”. What a concept. Ngeri kali. Ha ha ha.

Mengatasi Berita Bohong (Hoax)

Baru-baru ini saya mendapatkan sebuah pesan pribadi dari seseorang yang menanyakan bagaimana caranya untuk meluruskan sebuah berita bohong (hoax) yang sedang beredar di group WhatsApp yang diikutinya. Dia menyertakan beberapa potret (screenshots) dari berita yang dimaksudkan. Situasi seperti ini bukanlah yang pertama kali yang saya alami, karena memang keberadaan berita bohong di Indonesia sudah menjadi semacam wabah (penyakit). Pertanyaannya tetap sah, bagaimana mengatasinya? Berikut ini opini saya.

Pertama, jangan langsung didebat berita bohong tersebut di group WA karena debatan Anda akan tenggelam dalam pesan-pesan lainnya. Masalah dari group chat (dan media sosial secara umum) adalah mereka mudah hilang. Maksudnya sulit bagi kita menemukan data atau tulisan yang sudah lama, misal 3 bulan yang lalu. Jadi kalau ada yang mengirim ulang berita bohong (atau membuat modifikasi dari berita bohong lama), maka kita akan repot lagi karena jawaban kita sudah hilang. Maka salah satu cara untuk mengatasi ini adalah menyimpan sanggahan kita, klarifikasi dan seterusnya, ke sebuah situs web (atau blog) yang relatif lebih permanen dan lebih mudah dicari / diakses.

Kedua, perang dengan berita bohong adalah masalah keabsahan fakta. Darimana kita tahu bahwa yang cerita yang disampaikan itu adalah berita bohong? Maka data tersebut harus didokumentasikan, misalnya boleh dalam bentuk potret layar (screenshot) sehingga orang lain juga dapat melihat topik yang yang sedang dibahas. Jadi data atau “fakta” dari yang disebut berita bohong atau sanggahannya keduanya harus tersedia.

Ketiga, sanggahan atau pelurusan berita bohong ini harus mudah dicari dan juga diviralkan. Maka inilah perlunya ada organisasi semacam hoax buster. Nampaknya saya pun harus membuatkan daftarnya di sini sehingga mudah dicari oleh orang ya? (Nanti saya perbaharui tulisan ini secara berkala dengan daftar tersebut.)

Berikutnya lagi adalah orang yang membuat berita bohong ini akan terus membuat berita bohong. Maka perlu ada upaya untuk menangkap dan menyeret orang tersebut ke meja hijau. Harus diberi hukuman agar jera. Contoh-contoh kasus sebelumnya perlu juga ditampilkan. Saat ini kan lawakannya adalah (1) buat berita bohong, (2) kalau ditangkap nangis-nangis, (3) selesaikan dengan pernyataan yang disegel dengan meterai. Seperti itu belum cukup. Aspek jeranya kurang.

Tentu saja edukasi kepada masyarakat agar tidak mudah terprovokasi dengan berita bohong – dan bahkan ikut menyebarkan – perlu dilakukan. Seringkali orang tidak secara sadar ikut menyebarkan dengan meneruskan berita bohong tersebut dengan menambahi kata-kata “apakah ini benar?”. Mereka tidak sadar bahwa mereka sebetulnya ikut menyebarkan berita bohong tersebut. Sebelum menyebarkan dan menambahkan kata “apakah ini benar?” itu ada baiknya melakukan pencarian (checking) terlebih dahulu. Memang ini menjadi lebih repot daripada sekedar meneruskan berita bohong tersebut dengan menambahi kata “apakah ini benar?”. Intinya ya harus mau ikut repot. Ini yang susah. Orang malas untuk melakukan hal itu.

Sudah terlalu panjang. Nanti malah tidak dibaca kalau kepanjangan.

Daftar tempat untuk memeriksa berita bohong atau tidak:

  • (akan saya tambahkan)

Menjadi Outsider

Dari dulu saya merasa bahwa diri saya adalah seorang outsider. Maksudnya bagaimana sih? Mungkin definisi dari outsider itu harus diperjelas dulu ya? Langsung dari cerita saja ya. Mulainya entah sejak kapan. Saya ambil contoh random saja ya.

Ketika SMP atau SMA biasanya orang memiliki kelompok group. Saya kok merasa tidak punya ya. Hanya di SMA saja saya ada kelompok yang isinya hanya berempat orang saja. Selain itu tidak ada. Contohnya begini. Misalnya saya bisa main musik, tetapi di SMA saya tidak pernah ikut kelompok musik. Padahal untuk ukuran SMA mungkin kemampuan gitar saya oke lah. Eh, malah sekalinya diajak main musik ya malah menabuh drum di festival. Selain itu saya tidak pernah diajakin kelompok musik. Solusi saya, ya buat group musik sendiri. ha ha ha. Seingat saya ada beberapa kelompok amatiran yang saya ikuti, mulai dari musik eksperimen (splicing tape, slowing it down, dll.) sampai ke yang Beatles-an.

Main sepak bola juga sama. Saya tidak pernah diajakin ikut klub sepak bola. Yang ini saya tidak buat klub sepak bola sendiri, karena repotnya luar biasa. ha ha ha. (Kalau sekarang, futsal.)

Dari segi kelompok yang berasal dari strata ekonomi, juga tetap outsider. Tidak masuk ke group orang kaya. Tidak masuk group orang miskin. Tidak masuk group orang tengah. Mungkin kawan-kawan bingung, saya harusnya masuk ke kelompok mana. Walhasil, saya tidak termasuk kelompok mana-mana. Bagi semua group, saya adalah outsider.

Waktu menjadi mahasiswa juga sama saja. Di kampus juga ada kelompok band, tetapi lagi-lagi saya juga tidak diajakin. Ya buat band sendiri. Ya tetap juga tidak diajakin. Ya sudah, buat acara sendiri saja. Ha ha ha. Olah raga, politik, keilmuan, semuanya juga sama. Saya tetap jadi outsider.

Sampai sekarang kejadian outsider tetap berlangsung. Ini di semua lini; mulai dari olah raga, musik, bisnis, pendidikan, dan seterusnya. Ada acara alumni lah, itu lah, dan seterusnya, nama saya tidak pernah ada karena tidak pernah diajak. Saya ambil asumsi mereka mengira saya sibuk (padahal memang iya – ha ha ha). Atau mungkin dikiranya saya tidak atau tidak mampu. Apapun, saya tidak ikutan. Solusi saya juga gampang saja dan masih tetap sama, buat klub / kelompok sendiri. Buat acara sendiri. Happy-happy sendiri saja. ha ha ha. Jadi tidak perlu bergantung kepada orang lain.

Jadilah matahari.

Membaca Buku

Baru-baru ini kita temui (lagi) statistik yang menunjukkan rendahnya minat baca orang Indonesia. Lihatlah dari urutan 61 negara, kita menduduki peringkat 60. Alias, peringkat kedua dari bawah. ha ha ha. Kalau dari 160 negara juga mungkin tetap peringkat kedua dari bawah juga ya? Hadoh.

Oke lah. Ada banyak kemungkinan penyebabnya. Salah satunya adalah kita bukan bangsa yang senang membaca tetapi lebih senang berkomunikasi melalui verbal. Jadi semestinya kita lebih baik dalam hal menonton video (edukasi) atau mendengarkan podcast (edukasi). Saya beri kata “edukasi” dalam tanda kurung karena saya juga belum yakin. Mudah-mudahan demikian. Jadi secara intelektual tidak ada masalah karena hanya beda cara belajarnya saja. Yang repot itu kalau kita tetap tidak belajar. Jadi bukan karena medianya yang menjadi masalah tetapi kita yang masalah. Kita yang tidak mau belajar. Mosok sih?

Saya sendiri termasuk yang suka membaca. Namun saya juga sadar bahwa ini adalah anomali.

Baru-baru ini saya menemukan sebuah tulisan yang mengatakan bahwa kalau kita memposkan foto atau tulisan tentang buku yang sedang kita baca maka itu adalah riya dan harus dihindari. Hadoh. Saya sangat tidak setuju.

Untuk orang-orang yang hobby membaca, menampilkan buku yang sedang dibaca itu bukan untuk pamer tapi untuk memberitahukan orang lain mana buku yang pantas untuk dibaca dan mana yang tidak. Tentu saja ini subyektif, tetapi sangat membantu. Ada (terlalu) banyak buku di luar sana, maka bantuan untuk memilah mana buku-buku yang bagus merupakan hal yang sangat bermanfaat. Adanya resensi buku juga sangat membantu untuk memilah buku. (Itulah sebabnya ada situs seperti Goodreads, dll. yang menampilkan banyak review buku.)

Bagi orang yang banyak membaca, menampilkan buku bukan pamer. Bayangkan kalau kita rajin membaca dan sudah membaca ratusan (atau ribuan?) buku, maka menampilkan 1 buku di media sosial kita bukanlah hal yang istimewa. Biasa saja. Bukan pamer. Mungkin kalau orangnya baru membaca 3 buku kemudian mau pamer? Ya mungkin saja karena bagi yang bersangkutan membaca buku itu merupakan hal yang istimewa. ha ha ha. Ya sudahlah. Sekali lagi, bagi yang sering membaca buku menampilkan buku yang sedang dibaca – apalagi kalau ada resensinya – merupakan hal yang baik. Jauh dari riyaa.

Jadi, buku apa yang sedang Anda baca?

Lambat Membaca (dan menulis)

Lagi kesel. Soalnya ini kok lambat sekali membaca buku. Ada banyak buku yang ngantri dibaca. Saat ini sedang membaca buku “The Prosperity Paradox” dan nampaknya majunya sangat lambat. Kalau ada buku yang bagus, ini sering terjadi. Baca satu halaman, mikir dulu. Lewat satu dua hari, baru melanjutkan baca. Selain buku itu ada beberapa buku lain lagi yang saya baca secara paralel, tetapi yang lainnya malah lebih lambat lagi. Hadoh.

Akibat dari lambatnya membaca saya juga jadi lambat menulis. Biasanya saya cepat menulis di wordpress ini. Semuanya langsung jreng ditulis, tapi kali ini sampai saya membuat tulisan yang berbentuk draft dulu. Wadaw. Lebih lambatnya menulis ini karena saya merasa bahwa waktu saya untuk menulis ini lebih baik digunakan untuk membaca dulu. Jadi membaca itu semacam bottleneck untuk semua proses.

Demikian laporan keluh kesah. Sementara ini. Jangan khawatir, akan ada laporan keluh kesah berikutnya lagi. Kembali ke membaca.

Mendongeng Apa Lagi Ya?

Sudah beberapa minggu saya tidak membuat konten podcast (dan YouTube). Masalahnya bukan karena tidak ada topik, tetapi malah kebanyakan topik yang mau dibahas. Jadinya malah bingung. Terlalu banyak pilihan. Procrastinating. hi hi hi.

Untuk tulisan di sini (blog), semestinya saya dapat menjelaskan apa-apa yang sudah saya buat di YouTube. Ini juga belum sempat. Hadoh.

Jadi, ada usulan apa yang mau saya bahas? Terutama untuk konten di podcast saya karena di sana saat ini belum ada 100 podcast. Target saya, akhir tahun ini harus ada 100 podcast. Ha ha ha. Mestinya sih bisa. Kan masih belum pertengahan tahun. Kalau setiap hari bikin podcast, 100 podcast sih tercapai mestinya. Tapi nggak janji ya.

Kasus Ransomware Lagi

Mungkin sebagian dari para pembaca sudah pernah mendengar kata “Ransomware” dan masalah yang pernah ditimbulkannya. Belum pernah? Baiklah, saya jelaskan secara singkat apa itu Ransomware. Ransomware adalah sebuah contoh dari malware, malicious software, yaitu perangkat lunak yang memiliki itikad jahat. Contoh malware yang paling banyak kita kenal adalah virus komputer. Ransomware merusak sistem komputer kita dengan mengacak (encrypt) berkas-berkas atau harddisk komputer kita. Akibatnya komputer tidak dapat bekerja. Ransomware ini kemudian meminta bayaran kepada pengguna untuk mendapatkan kunci yang digunakan untuk mengacak. Biasanya pembayaran ini dilakukan melalui bitcoin sehingga tidak terlacak siapa orang sesungguhnya. Kasus ransomware yang sempat menjadi terkenal adalah WannaCry.

Baru-baru ini ransomware membuat gara-gara lagi di Amerika. Seorang cracker berhasil menguasai sistem komputer yang dimiliki oleh Colonial Petroleum (Colonial Oil Industries) dan menanamkan Ransomware di sistem komputer tersebut. Ternyata sistem ini digunakan untuk mengelola pipa yang menyalurkan bahan bakar (bensin) di Amerika Timur. Akibatnya produksi (distribusi) terhenti sehinggal 45% dari distribusi bensin di Amerika bagian Timur terganggu. Banyak orang yang menjadi panik dan kemudian menyerbu pom bensin untuk mengisi bensin mobilnya (menimbun bensin). Akibatnya terjadi kelangkaan bahan bakar. Ada sedikit kekacauan.

Bidang energi merupakan salah satu bidang yang dianggap sebagai infrastruktur kritis (critical infrastructure). Selain bidang energi ada bidang-bidang lain yang juga dianggap sebagai infrastruktur kritis. Setiap negara memiliki daftar yang berbeda, tetapi biasanya energi (termasuk listrik) merupakan yang dianggap infrastruktur kritis. Perlindungan terhadap sistem yang termasuk infrastruktur kritis harus dilakukan dengan lebih serius.

Ini adalah sebuah contoh bagaimana masalah keamanan di dunia siber (cybersecurity) berdampak nyata. Banyak yang tadinya menganggap remeh masalah keamanan sekarang menjadi lebih terbuka. Ini merupakan pelajaran yang cukup mahal.

Tautan bahan bacaan:

evoting 1999 dan ivoting 2021

Alhamdulillah, Sabtu kemarin telah dilaksanakan pemilu ketua IA-ITB (Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung) dengan menggunakan ivoting – internet voting. Dalam rangka untuk mencegah penyebaran COVID-19, maka pemilihan ketua IA-ITB tidak dapat dilakukan dengan pertemuan secara fisik. Semua harus dilakuan melalui daring (online). Ini adalah sebuah transformasi digital yang “terpaksa” dilakukan. Ha ha ha. Alhamdulillah perhelatan ini berhasil dilaksanakan dengan baik.

(Hasil akan saya sisipkan di sini.)

Bagi saya ini merupakan pengalaman yang menarik karena sebelum ivoting 2021 ini saya sempat terlibat dengan pengamanan pemilihan umum Indonesia di tahun 1999. Saat itu saya diperbantukan untuk mengamankan sistem IT KPU (pengumpulan suara, perhitungan, dan penampilan hasil pemilu). Banyak orang yang tidak tahu bahwa sistem IT sudah digunakan untuk pemilu di Indonesia pada tahun 1999, meskipun ini bukan evoting asli karena pencoblosan suara masih dilakukan dengan betul-betul mencoblos kertas suara (bukan dengan menggunakan perangkat elektronik). Hasil pemilu tentu saja masih berdasarkan perhitungan cara manual, namun sistem IT digunakan untuk mencegah terjadinya kecurangan dan kesalahan dengan cara mencatatkan semuanya.

Nampaknya suatu saat saya bisa bercerita banyak tentang hal-hal yang kami hadapi pada masa itu. Seperti misalnya, pada hari H plus sekian (lupa saya hari ke berapa) ditemukan celah keamanan (security hole) pada server web yang berbasis IIS (Internet Information Service)-nya Microsoft yang kami gunakan pada waktu itu. Perbaikan (patch) secara resmi baru akan keluar dua minggu lagi! Nah lho. Apakah web harus dimatikan sambil menunggu ketersediaan patch? The show must go on. Yang kami lakukan waktu itu adalah menambah server (firewall) dengan menggunakan Linux di depannya sehingga yang terlihat ke publik adalah Linux bukan IIS. Phew. (Meskipun akhirnya kami menemukan solusi yang tidak resmi sehingga masalah IIS tersebut tertangani.) Ini adalah salah satu dari sekian banyak cerita seru yang kami alami.

Suatu saat akan kami ceritakan pengalaman (lessons learned) yang kami alami di ivoting IA-ITB 2021 ini. Ada banyak cerita seru juga. ha ha ha.

Bagi saya yang menarik adalah saya ikut membantu (di belakang layar) keamanan dari evoting 1999 dan ivoting 2021. Ini adalah tonggak-tonggak bersejarah dalam pemanfaatan teknologi informasi untuk demokrasi. Ke depannya saya melihat akan lebih banyak penggunaan ivoting ini. It works!

Tentang Rush Lagi

Semalam, pas mau tidur saya pikir puter lagu atau video dulu. Ternyata di iPad saya gak ada yang jalan. Maklum ini iPad versi pertama (atau kedua?) yang sudah lama dan kadaluwarsa. Pokoknya sudah tidak bisa diupgrade lagi OS-nya. Tapi masih ada beberapa aplikasi yang jalan, terutama aplikasi untuk baca buku. Itu yang penting. Aplikasi YouTube tidak jalan. Eh, ada aplikasi Netflix yang masih jalan. Ya sudah cari sesuatu di Netflix. Nemu tentang dokumentasi band Rush. Nontonlah itu. Akibatnya malah nyaris tidak bisa tidur. ha ha ha.

Bagi sebagian (kecil) pembaca, mungkin sudah tahu bahwa band Rush inilah yang membuat saya sekolah di Kanada dan menjadi bagian dari kehidupan saya. Salah satu cita-cita saya ke Kanada adalah supaya bisa ketemu Rush juga. Dan selama tinggal di Kanada (lebih dari 10 tahun), tidak pernah ketemu Rush dong. ha ha ha. Nanti kapan-kapan saya ceritakan ini.

Dari video dokumenter tentang Rush yang saya saksikan tadi malam ada beberapa hal yang penting. Salah satunya adalah Neil Peart, drummernya, tidak suka temu muka dengan fans. Bukan karena arogan, tetapi karena dia memang pemalu (shy). Introvert? Pokoknya dia memang merasa tidak nyaman bertemu dengan fans saja. Jadi kalau ada artis atau pemusik yang bisa dan lazim ketemu dengan fans, dia malah merasa aneh. Jadinya dia malah melarikan diri kalau ada acara “meet and greet“. Untung pemain lainnya, Geddy Lee and Alex Lifeson tidak masalah dengan ketemu fans. Diwakilkan oleh mereka saja. Hi hi hi. Wah kebetulan juga. Kalau saya sebagai fans pengen ketemu dengan dia sudah bakalan ditolak juga. ha ha ha. Jadi untung juga tidak berusaha. Alesan.

Nonton video ini terpaksa saya hentikan supaya saya bisa tidur. Kalau tidak, bisa sampai pagi menyimaknya. Jadi nonton dokumenternya akan disambung lagi. Ya tulisan ini akan disambung lagi. Mungkin.

Ini videonya: https://www.netflix.com/title/70137744

Rocketman

Beberapa hari yang lalu saya membuat komentar di salah satu postingan kang Emil (Ridwan Kamil) di facebooknya, yaitu tentang desain istana kepresidenan yang akan datang. Desainnya berbentuk burung yang besar dan megah. Saya membuat komentar yang bernada guyonan (seperti dalam gambar berikut). Bahwa desain seperti itu gampang di-roket. he he he. Eh, yang like dan komentar banyak dong. Ha ha ha. Jarang saya mendapat banyak respon seperti itu.

Serunya yang komentar itu kadang nggak nyambung atau tendensius. Ada yang mengira saya hater kang Emil. Hadoh. Sangat jauh banget. Lah dari dulu saya termasuk yang mendukung kang Emil. Orang baik harus didukung. Anyway, saya tidak bisa membaca komentar-komentar itu karena entah kenapa facebook memiliki bugs untuk membuka banyak komentar. Eh, ini kalau saya buka di komputer. Entah kalau dibuka di handphone mungkin bisa juga.

Roket. Rocket. Sebuah kata yang selalu menarik. Apa yang terbayang di kepala Anda ketika saya sebutkan kata ini? Bagi saya sih kata ini membuat konotasi pergi ke ruang angkasa. Mungkin gara-gara waktu kecil banyak baca komik. Bahkan yang terbayang jelas oleh saya adalah halaman denpan salah satu buku Tintin.

Kalau sekarang, kata roket ini saya asosiasikan dengan Elon Musk dan SpaceX-nya. Pergi ke Mars. Dalam kaitannya dengan ini sering saya tanyakan ke mahasiswa saya, “jika Anda ditawari Elon Musk untuk pergi ke Mars, siapa yang bersedia?“. Ternyata tidak banyak yang angkat tangan. Anak muda sekarang kurang jiwa petualangannya. Kalau saya masih muda, saya akan angkat tangan. No question. Yakin. Saya ingin membuat manfaat. Meskipun pergi ke Mars sangat berisiko. Setidaknya ada risiko tidak dapat kembali ke dunia (earth). Tidak masalah. Maklum ketika masa muda banyak semangat “Me against the world“. Lah kesempatan untuk meninggalkan the world dengan berkarya merupakan salah satu jawaban. ha ha ha.

Kata roket juga mengingatkan saya akan salah satu lagu Elton John, Rocketman. Lagu ini juga sarat dengan makna. Silahkan cari liriknya dan resapi maknanya. Hebat Elton John dan Bernie Taupin.

Jadi kalau saya sebut rocket, apa yang ada di kepala Anda?

(dari) Tulisan (ke) Video (kemudian) Audio

Ini adalah perjalanan dari cara saya mendongeng. Semuanya dimulai dari blog. Eh, sebelum itu saya memulai dari membuat halaman web dengan langsung menuliskan kode HTML. Kala itu namanya masih homepage. Tapi itu kejauhan. Kita mulai dari blog saja ya.

Blog merupakan media saya mendongeng dalam bentul tulisan. Pada awalnya ini dilakukan karena teknologi yang tersedia pada masa itu baru sanggup untuk mendukung tulisan. Kecepatan internet masih lambat. GPRS. (Apa itu? Silahkan pelajari.) Sudah lambat, harganya juga mahal. Akses internet itu dapat dikatakan masih mahal. Jadilah mendongeng dengan bentuk tulisan di blog merupakan sebuah hal yang paling memungkinkan. Padahal ini kurang sesuai dengan budaya bangsa Indonesia yang tidak suka membaca (dan menulis tentunya). Blog memiliki fitur yang memudahkan orang untuk bercerita. Seseorang yang mau nge-blog tidak harus tahu tentang HTML dan kode-kode singkatan lainnya. Dia tinggal mengetikkan apa yang ada di otak (dan hatinya?). Maka mulailah saya ngeblog. Itu tahun 2002, kalau tidak salah. Itu dimulai dengan menggunakan layanan blogspot.com (dan banyak lagi) sebelum akhirnya saya mangkal di wordpress.com (dan baru-baru ini ke medium.com).

Langkah selanjutnya saya ingin membuat dongeng dalam bentuk audio. Secara teknis ukuran berkas audio lebih besar dari teks tetapi lebih kecil dari video. Jadi dari blog ke membuat suatu yang berbentuk audio harusnya lebih natural. Namun ternyata ini tidak terjadi. Jika di tulisan ada blog, maka untuk audio ada podcast.

Membuat podcast sudah pasti lebih susah daripada membuat tulisan, tetapi tingkat kesulitannya ternyata cukup tinggi. Pertama saya harus memiliki alat rekam yang bagus. Digital recorder harganya masih mahal. Itu yang bagus. Handphone juga sudah dapat digunakan untuk merekam, tetapi memori handphone untuk menyimpan rekaman suara masih terbatas. Program (tools, software) untuk mengedit hasil rekaman juga masih ribet. Jika blog ada di banyak tempat, podcast ternyata masih sedikit dan juga ribet. Singkatnya, saya tetap ngeblog saja.

Teknologi komputer dan jaringan berkembang terus. Kemampuan komputasi handphone sudah setingkat laptop. Memorinya pun sudah besar. Handphone sudah dilengkapi dengan kamera yang kualitasnya mendekati atau bahkan di atas digital camera. Maka mengambil video merupakan hal sangat mudah. Mengedit video masih ribet. Softwarenya masih mahal dan membutuhkan kemampuan komputer yang bagus juga. Lama kelamaan masalah ini terpecahkan juga. Mulai banyak software untuk mengedit video yang kualitasnya bagus, mudah digunakan, dan gratis pula. Tempat untuk menyimpan video-video tersebut mulai banyak, yang utamanya tentu saja YouTube. Luar biasa ini YouTube. Video sebesar apapun tinggal kita unggah. Akhirnya saya membuat video untuk YouTube.

YouTube channel saya ada di sini: https://www.youtube.com/channel/UC3S4LLQIPK1TT5S2LmieCYg

Setelah membuat video barulah saya melirik lagi untuk mendongeng melalui suara. Secara tidak sengaja saya menemukan Anchor.fm. Ini sebuah layanan yang membuat podcasting semudah ngeblog. Saya tinggal mengunggah suara saya – yang saya ambil dari video YouTube saya – ke situs anchor.fm itu. Langsung saya membuat sebuah episode untuk podcast saya. Yang lebih menariknya lagi, anchor.fm juga mendistribusikan podcast itu ke beberapa tempat dan khususnya ke Spotify. Mengapa ini penting? Karena ada banyak orang yang mendengarkan musik dan podcast melalui Spotify. Jadi Anchor.fm ini menyerupai YouTube bagi saya.

Podcast saya ada di sini: https://anchor.fm/budi-rahardjo

Pendekatan saya dalam mendongeng tetap sama, “create and shoot“. Jadi saya langsung bercerita dan publish. Kalau ada editing itu hanya minor. Ya kualitasnya seperti itu. Apa adanya. Oh ya, ini semua saya lakukan sendirian. Jadi inilah sebabnya saya tidak melakukan proses editing. ha ha ha. Kebanyakan kerjaan.

Dari peta perjalanan ini ternyata saya berangkat dari tulisan (ngeblog) ke video (YouTube channel) baru ke podcast (anchor.fm dan spotify). Lucu juga. Tadinya saya pikir secara teknologi harusnya saya ke podcast dulu baru ke video. Ternyata kenyataan berkehendak lain. Yang penting Anda dapat menikmati dongeng saya. Ya kan?

Lucunya Statistik Podcast Saya

Bagi yang belum tahu, saya sekarang sudah memulai podcast. Ada di Anchor.fm. (Ini dia: https://anchor.fm/budi-rahardjo) Ocehan saya dapat diakses via Anchor.fm sendiri dan juga via Spotify. Langganan ke sana ya. Idenya adalah dia merupakan komplemen dari blog ini. Di sini kita buat versi tulisnya. Di sana ada versi audionya. Di YouTube ada versi videonya. Kira-kira begitu idenya.

Baru saja saya melihat statistik podcast saya yang nampaknya diperoleh dari Spotify. Ada bagian yang “lucu” bagi saya. Ini bagian yang lucu tersebut.

Perhatikan bahwa gender yang “not specified” lebih banyak dari yang “female“. Ha ha ha. Artinya banyak orang yang takut data pribadinya dikeruk oleh Spotify ya.

Kemudian juga mengenai statistik usia (age), kok yang usianya antara “28-34” itu tidak banyak. Maksudnya bagaimana ya? Itu termasuk generasi apa ya? Agak aneh. Soalnya dia di antara dua puncak. Aneh aja. Ada yang dapat memberikan analisis tentang hal ini?

Satu Tahun Bekerja Dari Rumah

Bulan ini, Maret 2021, merupakan waktu yang penting bagi banyak orang. Setahun yang lalu pada bulan ini pandemi COVID-19 resmi dinyatakan. Maka semua kegiatan dikurangi untuk mencegah penyebaran virus corona ini. Bekerja mulai dilakukan dari rumah. Work from Home (WfH). Sekolah juga dilakukan dari rumah.

Pada awalnya semua orang kebingungan dan khawatir. Apakah kita dapat melakukan kegiatan kita dari rumah? Tidak dari kantor? Tidak dari sekolahan? Setahun kemudian kita mengetahui bahwa kita bisa. Tentu saja dengan cara yang berbeda. Maka ada istilah new normal. Ada kegiatan yang dianggap sebagai normal, yaitu bekerja dari rumah. Dari dahulu kita ingin menerapkan remote workers, yaitu bekerja bekerja tidak di kantor, tetapi selalu gagal. COVID-19 langsung membuatnya menjadi berhasil. Tentu saja definisi dari “berhasil” itu juga akan berbeda. Tidak sama.

Bagi saya sendiri bekerja dari rumah bukanlah sebuah hal yang baru. Saya sendiri sudah biasa bekerja dari rumah, dari kantor klien, dari kampus, dari kafe, dari co-working space, dari … mana saja. Saya memang bekerja dengan menggunakan internet. Jadi bekerja dari rumah malah sebetulnya merupakan hal yang natural bagi saya. Hanya saja pada waktu itu orang lain belum bekerja dari rumah sehingga ketika diajak untuk melakukan online, video conferencing misalnya, banyak yang tidak bisa (atau tidak mau). Sekarang malah itu yang menjadi pilihan utama. Jadi lebih mudah bagi saya.

Bagimana dengan Anda? Bagaimana pengalaman Anda setelah satu tahun bekerja dari rumah?

Susahnya Jadi Dosen

Banyak orang yang merasa bisa menjadi dosen atau guru. Biasanya ini terjadi kepada seseorang yang baru saja memberikan presentasi di seminar. Wah, menarik nih menjadi pengajar. Maka kemudian dia menyatakan diri ingin menjadi dosen. Tidak semudah itu, Ferguso. Masalahnya adalah orang ini hanya memberikan presentasi satu atau dua jam. Dia belum merasakan susahnya jadi dosen. Lah, memang masalahnya apa?

Pertama, menjadi dosen itu membutuhkan sebuah rutinitas. Sekali mengajar dengan mengajar 14 atau 15 kali secara rutin merupakan hal yang berbeda. Satu dua kali masih oke. Selanjutnya, maka mulailah muncul kebosanan. Nampaknya ini sama dengan ngeblog ya? Ha ha ha. Itulah sebabnya banyak blogger yang sudah tidak aktif lagi sekarang. Kembali kepada topik, rutinitas ini atau kebosanan ini yang menjadi masalah.

Kedua, memeriksa tugas atau ujian. Nah ini yang paling menyebalkan dari kegiatan dosen. Menyiapkan materi itu merupakan pekerjaan yang kelihatannya susah, tetapi itu susah yang menyenangkan. Yang susah (mungkin susah) tapi menyebalkan itu adalah memeriksa tugas atau ujian mahasiswa. Bayangkan kalau Anda memeriksa tugas yang sama untuk 50 siswa, misalnya. Membosankan. Dan jangan lupa, ini semua membutuhkan waktu. Memeriksa tugas mahasiswa itu membutuhkan waktu. Sebagai contoh, saya membuat tulisan ini sebagai selingan dari memeriksa tugas mahasiswa. Saya sudah memulai memeriksa tugas mahasiswa mulai pukul 9 pagi tadi dan sekarang pukul 10:11. Kalau saya perhatikan yang saya periksa baru seperempatnya. Padahal ini tugas yang mudah. Ada masalah teknis, yaitu saya harus me-rename nama berkas yang mereka kirimkan. Ini kesalahan saya. Seharusnya saya buatkan standar penamaan berkas (“NIM.pdf”, misalnya) sehingga berkas sudah terurut. Baiklah.

Kembali ke memeriksa tugas mahasiswa. Nampaknya ini bakalan sampai makan siang.

Demikian sedikit cerita dari balik layar tentang dukanya jadi dosen. Masih mau jadi dosen?