Keterbatasan Sumber Daya

Kalau melihat orang-orang lain, boleh jadi kita iri karena mereka kok memiliki banyak sumber daya sementara kita tidak. Mereka punya server banyak. Kita, server satu pun sudah hampir sekarat karena sudah tua. Mereka punya kantor yang keren-keren, sementara kantor kita pas-pasan. Kalau kita bandingkan kondisi di Indonesia atau di luar negeri juga bakalan ngiri. Dan masih banyak perbandingan-perbandingan lain.

Kalau membanding-bandingkan diri dengan orang lain kita akan merasa minder. Padahal, kalau kita tahu, mereka juga punya banyak masalah. Hanya tidak kelihatan saja. The grass is always greener over there. hi hi hi.

Dalam tulisan “10 Ways Real Entrepreneurs Are Different From Wannabe Entrepreneurs“, ada salah satu hal yang disebut: “5. Entrepreneurs Work Hard For The Business While Wantrepreneurs Work Hard For Their Image“. Nah. Kita jangan terlalu terpancing dengan image. Mereka terlihat lebih bagus fasilitasnya. Yang penting kerjanya.

Siapa penemu pesawat terbang? Ada yang bilang Wright Brothers. Eh, iya memang betulan kakak beradik Wright; Orville dan Wilbur. Mereka bersikeras untuk mengembangkan pesawat terbang. Padahal duit mereka cekak banget. Kalau kita telaah lebih jauh  sejarahnya, ada group-group lain yang lebih memiliki sumber daya (finansial, orang-orang yang lebih berpendidikan) tetapi ternyata kalah oleh Wright bros. Kalahnya adalah di passion. Kelompok lain hanya tertarik oleh fame and fortune; ketenaran dan duit. Sementara Wright bersaudara hanya ingin memecahkan sebuah masalah, membuat pesawat terbang dengan passion mereka. Itu dia kekuatan yang perlu kita contek.

Keterbatasan sumber daya bukan jadi alasan. Nah.


Start-up: Product Development

Masih tentang seri enterpreneurship / start-up. Kali ini saya akan membahas tentang product development, pengembangan produk atau servis. Berbeda dengan perusahaan yang sudah mapan, start-up memiliki sumber daya (resources) yang terbatas dalam mengembangkan produk. Apa alternatif yang tersedia?

Kembangkan sendiri. Pendekatan ini sering dilakukan oleh founder yang memiliki ide dan juga memiliki kemampuan (skill) untuk mengembangkan produk itu sendiri. Misalnya, seorang programmer dapat mengembangkan sebuah aplikasi yang menurut dia penting. Facebook, twitter, dan sejenisnya dikembangkan dengan cara seperti ini. Keuntungan dengan cara ini adalah kita tidak perlu keluar biaya. Kerugian dengan pendekatan ini adalah seringkali produk lambat selesai karena pengerjaan dilakukan di luar waktu kerja (part time, malam hari, waktu senggang).

Bermitra (partnering) dengan pihak lain. Pendekatan ini dilakukan jika kita tidak memiliki kemampuan pengembangan produk. Misalnya, kita punya ide untuk mengembangkan sebuah aplikasi atau layanan, tetapi kita tidak punya kemampuan pengembangan software. Maka kita bermitra dengan pihak lain. Pihak lain ini kita bayar dengan saham, pembagian keuntungan bersama, atau sejenisnya karena kita tidak memiliki uang untuk membayar mereka. Keuntungannya adalah produk lebih mungkin dikembangkan dalam waktu yang lebih cepat daripada jika dikembangkan secara part time. Partner kita juga lebih kompeten dalam mengembangkan produk tersebut. Kekurangannya adalah kesulitan kita dalam mencari partner yang mau mengerjakan ini dengan bayaran saham atau pembagian keuntungan di kemudian hari. Ini membutuhkan kesamaan visi. Berbagi perusahaan juga merupakan hal yang tidak mudah.

Outsource. Yang ini dapat kita lakukkan jika kita memiliki uang yang cukup untuk membayar pihak lain dalam mengembangkan produk. Seringkali justru kita tidak memiliki uang untuk itu. Kesulitan dengan pendekatan ini adalah kita harus “membocorkan” produk kita kepada pihak lain. Ini membutuhkan (saling) kepercayaan dan profesionalitas yang tinggi.

Apa lagi ya?

[Artikel lama dengan topik yang sama, tetapi dengan urutan yang berbeda ada di sini. hi hi hi.]


Coba-coba Software: Web Browser

Sebagai penggemar komputer, salah satu hal yang saya sukai adalah mencoba-coba berbagai software. Sebetulnya kegiatan ini seringkali memboroskan waktu. Enaknya sih kalau sudah ada yang mereview berbagai software ini kemudian kita tinggal menggunakan yang paling bagus. Atau, setidaknya kita bisa mengurangi waktu yang habis untuk coba-coba ini.

Kali ini saya sedang mencoba berbagai web browser. Ini hasil sementara. Semoga bermanfaat.

Browser utama saya adalah Firefox. Ada beberapa alasan mengapa saya memilih Firefox. Pertama, dia dapat dikonfigurasi dengan menggunakan Stylish. Syarat utama saya dalam sebuah aplikasi adalah fonts-nya harus dapat diubah. Fonts bawaan dari software seringkali terlalu kecil (maklum mata saya semakin tidak bersahabat – masalah usia), jelek, atau membuat saya tidak mood untuk membaca. Dengan Stylish saya dapat menggunakan fonts yang berbeda untuk situs yang berbeda. Misal untuk Gmail saya menggunakan monospace fonts, untuk Facebook fonts yang sans serif, untuk situs berita fonts yang serif, dan seterusnya. Kedua, Firefox merupakan browser yang paling aktif dalam hal pengembangannya. Masalah (security misalnya) dapat lebih cepat ditangani.

Kekurangan (masalah) dari Firefox adalah ukurannya yang besar. Bloated. Awalnya sih kecil tetapi makin lama semakin besar sehingga terasa lambat. Akhir-akhir ini saya juga banyak mengalami masalah dengan Adobe Flash di Firefox. Dia crash. Untuk berbagai situs, misal yang memutar video atau interface yang interaktif (contoh: upload foto di Facebook), Flash sering crash sehingga tidak berfungsi. (Firefox sedang memilih alternatif untuk menggantikan flash. Namanya: Shumway. Mari kita tunggu perkembangannya.) Oh ya, ketika menulis ini, Firefox sempat hang juga. Untungnya tidak sempat crash. Hadoh. Saya belum sempat melakukan save ketika dia hang. Jadi, ngeri-ngeri bagaimana gitu. hi hi hi.

Browser pilihan kedua saya adalah Google  Chrome. Yang ini karena dia sebagai alternatif yang ada di berbagai platform. (Saya bekerja utamanya dengan sistem operasi Mac OS X dan Linux. Kadang saya masih menggunakan Microsoft Windows.) Masalah saya dengan Google Chrome adalah dengan Stylish. Kadang fonts tidak diproses dengan baik. Misalnya, fonts untuk tampilan sudah benar tetapi ketika kita pindah ke bagian forms atau sejenisnya dia balik ke fonts bawaannya yang kadang tidak saya sukai. Chrome ini pun makin lama – sama seperti Firefox – makin berat. Tambahan lagi saya juga pasang Chromium yang juga sebetulnya sih masih Chrome juga. Adanya dua Chrome-based browser ini kadang membingungkan komputer saya.

Selanjutnya browser saya di Macbook adalah Safari. Browser ini sayangnya hanya ada di Mac OS X. Jadi sangat spesifik. Terlebih lagi dia tidak memiliki fitur untuk dikonfigurasi sebagaimana halnya Firefox dan Chrome. Jadi saya terjerat dengan fonts bawaannya dia, misalnya. Saya gunakan Safari hanya sebagai alternatif saja kalau Firefox dan Chrome tidak bisa jalan.

Selain browser-browser di atas yang sudah stabil dan mainstream, saya sekarang sedang suka menggunakan browser Vivaldi. Ini adalah browser yang dikembangkan oleh pengembang Opera. Opera dahulu dikenal sebagai browser yang paling cepat responnya dan tersedia di handphone pula. Vivaldi terasa cepat dan juga Flash tidak crash di dalamnya. Hanya saja memang Vivaldi tidak memiliki fitur untuk dikonfigurasi dengan menggunakan Stylish. Ah.

Browser lain yang saya sedang coba juga adalah Midori. Yang ini baru tersedia di Linux saja. Rasanya juga cepat, mirip seperti Vivaldi. Masalahnya juga sama, yaitu tidak dapat dikonfigurasi. Mari kita lihat apakah saya akan suka dengan Vivaldi & Midori ini.


Budaya Membaca

Dalam presentasi saya kemarin – “Menuju Masyarakat Digital Madani” – terjadi debat mengenai budaya membaca orang Indonesia. Atau, lebih tepatnya, budaya tidak membaca orang Indonesia. hi hi hi.

Yang menjadi perdebatan adalah apakah kita harus mengubah budaya orang Indonesia agar lebih menyukai membaca sebagaimana orang-orang Barat? Saya mengambil posisi yang agak berbeda. Saya berpendapat bahwa orang Indonesia lebih senang melihat dan mendengar. Dengan kata lain, cara belajar orang Indonesia adalah dengan menggunakan YouTube. Oleh karena itu daripada memaksa orang Indonesia untuk membaca, mungkin lebih mudah membuat visualisasi dari berbagai ilmu pengetahuan. Bagaimana pendapat Anda?

Sementara itu, saya sendiri masih hobby membaca. Ini adalah buku-buku yang baru saya dapatkan.

IMG_7521 buku

Nah, kapan waktu untuk membacanya ya? hi hi hi.

Sementara itu, kalau kuliah, sering saya bawa buku-buku untuk “show and tell”. Setidaknya agar mahasiswa bisa merasakan telah “memegang” buku-buku yang keren. he he he. Membacanya sih lain kali.

IMG_7518 buku kuliah


Berbagi Ilmu

Berbagi ilmu itu ada banyak caranya. Ada yang melalui cara formal, seperti yang saya lakukan kemarin di Telkom University. Yang ini bagian dari “studium generale”. Saya mempresentasikan sedikit tentang security. Materi lebih banyak tentang diri saya untuk memotivasi mahasiswa. Ini foto-foto dari depan.

IMG_7495 telkomu 1000 IMG_7494 telkomu 1000 IMG_7493 telkomu 1000

Berbagi ilmu juga dapat dilakukan dengan cara informal. Ini contoh yang dilakukan di tempat kami secara internal. Foto-foto ini tentang Luqman berbagi ilmu tentang Desain.

DSC_5622 LR design 1000

DSC_5629 LR multimedia 1000 DSC_5626 design audience 1000

Yang penting adalah … berbagi ilmu. Yuk mari …


Valuasi Perusahaan IT (part 2)

Ini masih soal tentang menilai (valuation) harga sebuah perusahaan IT. Ceritanya ada sebuah perusahaan yang ingin membeli perusahaan lain, sebuah perusahaan IT. Nah, bagaimana menilai harga dari sebuah perusahaan IT itu?

Cara yang konvensional adalah dengan menilai aset yang dimiliki oleh perusahaan IT tersebut, tetapi cara ini kurang cocok. Bayangkan, sebuah perusahaan IT mungkin didirikan oleh 5 orang mahasiswa. Mereka hanya menggunakan 5 notebook dan 1 server. Kalau dilihat dari aset hardwarenya, maka nilanya hanya harga 5 notebook dan 1 server ini saja. Wah, pasti *sangat kecil*. Mana mau perusahaan IT tersebut dihargai dengan itu saja.

Jika harga tersebut ditambahkan dengan software yang dimiliki (dibeli) oleh perusahaan IT tersebut, hasilny juga masih belum pas. Masih kemurahan. Apalagi kalau softwarenya berbasis open source yang gratisan pula. Mosok harganya Rp 0,- ???

Ada hal lain lagi yang dapat dianggap sebagai aset, yaitu HaKI atau Intellectual Property Rights (IPR) dari perusahaan IT tersebut. Contoh HaKI  adalah  paten atau sejenisnya. Problemnya adalah software patent tidak dikenal di Indonesia. (Bagusnya memang seperti itu. Lain kali akan saya bahas ini.) Namun bukan itu yang menjadi masalah utamanya. Masalahnya adalah bagaimana menilai “sebuah” HaKI di bidang IT?

Sebagai contoh, misalnya sang perusahaan IT tersebut mengembangkan sebuah software yang unik, memiliki desain yang keren, dan mengimplementasikan proses-proses (termasuk business process) yang bagus di dalamnya. Software / karya ini mau dihargai berapa? Bagaimana dengan ide-ide yang tertuang di dalamnya? Masih sulit untuk dihargai. Padahal justru ini adalah salah satu “aset” utama dari perusahaan IT yang harganya mahal. Maka, masih perlu diskusi dan perdebatan panjang untuk menerima hal ini sebagai salah satu cara menilia perusahaan IT.

Cara valuasi lain, yang itu dengan menilai harga user / customer / pelanggan yang dimiliki dapat dibaca di sini. Masih bersambung lagi … Sementara itu, semoga tulisan ini bermanfaat.


Start-Up Tidak Identik Dengan Kaya Raya

Satu hal yang sering salah dipahami adalah orang mengasosiasikan membuat start-up karena ingin kaya raya. Ini salah besar. Start-up TIDAK identik dengan kaya raya. Bila Anda ingin kaya raya, maka menjadi pegawai (profesional) memiliki probabilitas yang lebih besar. Gaji di perusahaan multi-nasional yang raksasa bisa mencapai ribuan dolar per bulan. Lupakan membuat start-up.

Dalam sebuah start-up, seringkali founder malah justru lebih menderita. Dalam hal penggajian, misalnya, pegawai digaji duluan baru foundernya. Itupun kalau masih ada sisa. Nah. Masih mau membuat start-up?

Mengapa orang mau membuat start-up? Karena ingin memecahkan masalah dan ingin membuat perubahan di dunia. Ada sebuah kutipan dari seorang jutawan (dolar tentunya) di acara “secret millionaire”:

They are making changes in the world, and I am only making money


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.112 pengikut lainnya.