Kesulitan Menghafal Nama Orang

Saya mau cerita tentang kekurangan saya, tidak hafal nama orang. Entah mengapa sulit sekali bagi saya untuk menghafal nama orang. Saya mencari alasan dengan mengatakan (kepada diri sendiri) bahwa saya terlalu banyak kenal orang – maklum, banyak memberikan seminar dan presentasi – sehingga tidak mungkin bisa hafal nama semua orang yang saya kenal. Tentu saja alasan itu masuk akal, akan tetapi sesungguhnya bukan seperti itu. Saya memang mengalami kesulitan dalam menghafal nama orang.

Contoh, dua hari yang lalu dan kemarin. Ada orang yang saya ingat namanya tapi saya tidak hafal. Dia tertawa dan berkata, nanti dituliskan di blog saya. hik hik hik. Terus kemarin di jalan saya ketemu dengan adik kelas saya di SMA. Saya masih ingat wajahnya, tapi tidak ingat namanya. Untungnya dia tidak marah dan menyebutkan namanya; Yusuf. Ha, iya ya. Langsung saya ingat. Ada kalanya orang sudah menyebutkan namanya, tapi tetap saja saya tidak ingat. Kalau sudah begini, ya saya tinggal minta maaf saja.

Apakah Anda (pernah) punya masalah yang sama? Ada trik untuk mengurangi kesulitan menghafal nama ini?

25 pemikiran pada “Kesulitan Menghafal Nama Orang

  1. Pak Budi, kalo aku sih ada beberapa cara:
    1) kasih nama panggilan/julukan .. lebih mudah mengingat dengan cara ini kalo bagiku
    2) kalau ketemu sering memanggil dengan nama lengkap … atau kalo cara teman saya, Phonebook-nya selalu ditulis dengan nama belakang/keluarga dulu .. baru nama depannya .. jadi kan ‘terpaksa’ ngapal šŸ˜€ …

    tapi ini semua tergantung berapa banyak punya kenalan sih .. kalau tiap hari bertemu dan kenalan dengan orang baru .. ya repot tokh? … šŸ™‚ …

  2. Saya juga mengalami masalah yang sama, tapi karena suka merasa tidak enak jika menanyakan nama langsung, biasanya saya menanyakan beberapa pertanyaan yang kian lama kian spesifik. Hingga akhirnya saya bisa ingat dimana saya pernah kenalan dengan orang itu, dan biasanya nama orang itu juga akan muncul di kepala. Kalau belum berhasil juga, biasanya saya akan bertanya ke orang yang saya kenal yang juga mengenal orang itu.

    NB: untung ada beberapa orang yang senang menyebut namanya sendiri:)

  3. mending tanya aja pak budi,. saya suka lupa nama orang, tapi biasanya suka nanya, atau mengenalkan dia pada teman lain, agar dia bilang nama dia.

  4. ingin mudah mengingat nama orang..? paling tidak jgn sampe terlalu blank hampir lupa semua nama orang.., kontak saya saja, heheheh

  5. Akhirnya ditulis juga diblog pak :))
    Saya justru belum sempat nulis diblog saya.
    Pertemuan kita setelah pak Budi keluar dari kamar kecil Cyber Building kan??
    Habis itu juga kita 1 lift.
    Sebenarnya yang menjadi lupa sama teman saya bukan saya.
    Saya hanya mengingatkan pak Budi aja.
    Jadi crita lucu deh……..

  6. bahkan temen dekat dulu sempat tertatih-tatih mengingatnya . otak saya memang cachenya dikit sih.. musti ditweak lagi . caranya sih mgkn dgn meng-asosiasi-kan nama2 tersebut ke bentuk visual yang mudah kita ingat . mgkn jadi lebih mudah..mgkn !..soalnya saya males nyobain..

    hm skrg penyakit malasnya dulu diobatin šŸ˜€

  7. IMHO..sebenarnya ngga ada yang salah dengan Pak Budi..juga bukan kekurangan. Malah mungkin itu salah satu ciri orang pinter..memory diotak ngga digunakan untuk menyimpan segala macam data selama 40 tahunan lebih (?)..tapi lebih untuk mendukung kerja CPU, bahasa populernya mungkin proses berpikir yaa.(?) yang nantinya menghasilkan karya-karya ilmiah..
    Jadi mungkin memory Pak Budi lebih banyak menyimpan shortcut dari pada file..hi..hi..Rasanya seseorang tak kan mengatakan kita sombong karena lupa namanya..daripada pas ketemu lalu kita buang muka karena kita merasa tak kenal dia..

  8. Tampaknya Pak Budi Rahardjo gak bakat jadi tokoh kayak Jenderal Mac Arthur yang bisa hapal nama semua anak buahnya! šŸ™‚

    Btw, emang susah sih ngapalin nama orang. Saya punya salah satu cara ngatasinya: dengan cepat minta nomor HP-nya, dan waktu mau nulis namanya di ponsel, tanya aja: “Maaf, nama lengkapnya siapa ya?”

    Saya udah coba jurus ini beberapa kali dan sukses! šŸ™‚

  9. Kebetulan saya dianugrahi kemampuan mengingat nama orang beserta wajahnya (ingatan photografik ?) dengan baik. Kalau saya sempat lupa nama orang, saya menjadi jengkel dengan diri saya, karena merasa kemampuan ini sudah menghilang. Dulu bahkan saya tidak pernah menggunakan buku catatan untuk mengingat nomor telfon dan tidak pernah lupa.

    Mungkin kebiasaan punya mahasiswa yang banyak di kampus, dan saya biasanya ingat nama orang kalau nama orang itu khas (misal Lili Alias Cepan, atau Kunyah Tun Wiri Yuar Kantih, keduanya nama orang Indonesia pernah ketemu di tahun 89, Apalagi hoby saya juga memperhatikan nama orang, kalau lagi iseng lihat nama-nama di buku telfon.

  10. Sama pak. Saya lebih bisa hafal wajah dan suara dibanding nama. Tapi klo suatu ketika saat berhadapan dgn orang tsb saya benar2 gak bisa mengingat namanya, biasanya saya pura2 menanyakan nick namenya šŸ™‚ Misal : “Mbak/mas nama panggilannya siapa? Maaf saya lupa nama pendeknya” Pdhal sih..nama panjangnya juga lupa šŸ˜€

  11. wah, sama dong. saya juga gitu. solusi teknologi untuk mengatasi masalah ini: jepret foto orangnya, terus jadiin picture caller id di ponsel. jangan lupa untuk pakai nama lengkap + nama panggilan di field nama-nya šŸ™‚

  12. #15, wah bahaya tuh kalau ada “obat anti lupa”. Kan banyak hal yang ingin kita lupakan (kepedihan, kegagalan, malu [mau ditulis kemaluan kok aneh ya.. ha ha ha], kemarahan, dsb.). Jadi jangan minum obat anti lupa. ha ha ha.

    Untuk yang lain, problem saya (tamhahan) adalah saya ketemu lebih dari 100 orang baru tiap bulannya. he he he. Sekali memberikan presentasi atau seminar saja ada 40 orang baru. Tentu saja tidak semua orang harus diingat, tapi mosok … gak kenal blas. Gitu šŸ˜¦

  13. Kebanyakan minum panadol šŸ˜€

    Sama kok pak, saya juga gampang banget lupa nama orang. Jangankan nama, wajah pun mudah lupa.

  14. wah saya juga sama pak, baru-baru aja malah saya ketemu teman SMA yang dulu padahal ga begitu akrab tapi dia langsung tau nama saya. Eh la, malah saya yang lupa nama dia šŸ˜€

  15. aku malah mungkin 99% telah lupa orang yang pernah kenal. Maafkan aku teman2… bukan sombong, emang bener lupa. kalau ingat dikit takut salah
    orang kan malu jadinya.

  16. saya jg mengalami hal yg sama pak. tp kalo saya ketemu tmn yg saya dan saya lupa namanya saya hanya memanggil dngan sebutan ELO
    biar disangka enggak sombong hehehe

  17. Pada dasarnya sistem kerja otak manusia di bagi berdasarkan fungsi hemisfer kanan dan hemisfer kiri
    secara sistem kerja, otak manusia memiliki dua jenis type pembelajaran
    1. Menghafal
    2. Memahami (Logika)
    Ingin tahu lebih dalam tentang otak manusia?
    bergabunglah dengan Griya bakat Super di :
    http://www.bakatsuper.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s