Mendompleng Ketenaran Da Vinci

Kalau kita ke toko buku saat ini, kita akan menemui beberapa buku yang mencoba mendompleng ketenaran buku “Da Vinci Code” karangan Dan Brown. Menyesakkan. Marah. (Dalam hati saya mengumpat; saya juga bisa kalau hanya seperti itu! Padahal ternyata nggak bisa juga. He he he. Dasar!)

Yang terakhir saya lihat adalah buku yang desain sampulnya mirip dengan desain sampul buku-buku Dan Brown. Penulisnya adalah Sandra Brown. Sepintas saya pikir ini buku Dan Brown yang terbaru. Ternyata bukan. Menyebalkan.

Sebelumnya ada banyak buku lain yang membahas tentang kode atau misteri yang diceritakan, atau lebih tepatnya dikarang, oleh Dan Brown. Saya tidak mau menyebutkan satu persatu, tapi pokoknya bisa Anda lihat sendiri di toko buku. Malas saya membelinya. Kok nggak kreatif, gitu.

Setelah itu saya lihat ada juga buku “Da Peci Code“. Hah?@! Betul. Yang ini tentunya buatan Indonesia. Memang ini buku “plesetan”. Jadi memang dia sengaja dibuat nyleneh, dengan gambar seorang pria kribo dengan peci putih, dus judulnya; da peci code. Beli? Nggak? Beli? Nggak? Sebel karena mendompleng, tapi tertarik karena kreatif. Terus terang, saya masih menaruh keraguan pada karangan anak bangsa ini. Mudah-mudahan saya salah.

Pikir-pikir si Dan Brown juga sebetulnya mendompleng ketenaran Leonardo da Vinci ya? Tapi kan Dan Brown memasukkan banyak karangan dia di tulisannya. Jadi novel dia memang masih pantas untuk dibaca. Kembali ke buku-buku yang ndompleng ini, beli nggak ya?

Iklan

25 pemikiran pada “Mendompleng Ketenaran Da Vinci

  1. si dan brown sendiri pernah dituntut karena karangannya, da vinci code, dituduh mencuri dr ide buku lama yg sebenernya bukan novel. (i.e. the holy grail, etc2)

  2. Da Peci Code, “Tidak Memukau Nalar, Tidak Mengguncang Iman” itu?

    Tidak selucu yang saya harapkan. Rugi beli yang itu.
    Murni mendompleng popularitas.

  3. Pak Budi, sepertinya banyak buku2 lain yang lebih menarik dan bermanfaat daripada da peci code ini.. 😦 walau terus terang memang judulnya cukup menggelitik..
    Ngomong2, yang ngedompleng kepopuleran ‘davinci code’ ternyata bukan hanya buku2 saja.. tapi product2 lain (seperti s/w atau service) juga ada diberi kode davinci.. seperti salah satu processor keluaran Texas Instrument yang juga diberi nama Davinci..

  4. Sedikit resensi

    Tokoh kontroversial dlm novel ini adalah Rosid dan Mansur
    (anak&abahnya) dengan mengangkat crita masalah prinsip & tradisi yang
    berakar dari nilai-nilai islami berupa peci yang juga dikenal di
    kalangan Nasrani dan Yahudi. Dialog-dialog ringan plus kelakuan gokil
    bikin ga bisa nahan ktawa, bahkan waktu berantem-pun disuguhi tingkah
    polah konyol. Tapi dibalik kekocakan itu begitu dalam pesan yang ingin
    disampein Ben Sohib si pengarang. Sohib ngajak kita mengenali
    kecanggungan kita dalam memilah aliran agama: “modernis” “revisionis”
    “puritan” bahkan “fundamentalis”. Liat aja nama2 kelompoknya:RADIKAL
    (Remaja Didikan Allah), FORMALIN (Forum Masyarakat Anti-Aliran Lain),
    dan MODERAT (Majelis Doa Demi Perdamaian Umat), deuhh dpt aja idenya.
    Nyindir2 org yg ngaku agamis tp trnyata nyari solusi masih ke dukun,
    jadi provokator pula (ck ck geleng geleng)

    ga ada adegan cium2an antara rosid & pacarnya delia yg beda agama, ini
    pula yg bikin delia trheran2 ada org yg udah modern tp msh takut dosa
    (contoh yg baik sekali kan). Ending kisah cintanya dengan delia (yg
    sama2 perokok) gw ngrasa nggantung, apa mau dibuat sequelnya ya?? Buku
    pertama mbahas peci (simbol) trus kedua mbahas pacaran beda agama?

    — sumber milis ptsc (Pria Sehat Tanpa Celana)

  5. Beli juga gak apa2 pak. Itung2 melariskan buku tsb. Trus ntar ceritain ke kita2. Tapi kalau dibikin softcopynya dan di aplod wah sama aja ngebajak donk hehehehe

  6. mas budi, you may find this bit of info interesting, ada yg menuduh si Dan plagiat utk karyanya yg Da Vinci code ini. tapi emang gmn ya? gue baca buku da vinci code, sama digital fortress, tingkat ke rumitannya jauh-uh-uh banget. digital fortress itu kayak buku anak sd, da vinci code kayak buku anak sma.
    linknya: http://davincicrock.blogspot.com/

    salam, wicak

  7. halo, saya iseng2 gasengaja kesini
    saya baru aja baca bukunya si ben sohib itu.
    ringan, bahasanya cukup enak dibaca, sedikit ngocol hampir kaya lupus, tapi buat saya
    buku itu lumayan bagus. ada pesan moral, dan ada bagian dimana saya ternyata bisa tersentuh oleh dialog yang sederhana (mungkn subjektif ya)
    untuk harga 25.000 buat saya cukuplah gak terlalu mahal.
    kayanya itu buku emang gak diciptakan untuk jadi mahasastra atau apa. buat snack aja setelah makan nasi terus. salam.

  8. hai..
    saya dah baca novel Da Peci Code..beli memang karena penasaran. lagian ga mahal2 amat kok.
    isinya lucu, kocak, menghiburlah..
    yang penasaran..beli aja..kayaknya tuh novel cukup laku juga loh, cetakan petama bulan September, cetakan ketiganya di bulan nopember..cukup laris lah, tapi ga tau deh, laris karena banyak org yg beli cuma karena penasaran kayak saya.

  9. Daripada sampean buang-buang waktu dan uang, lebih baek gak usah beli aja… Daripada dibeli trus gak dibaca karena kecewa dengan ceritanya ??? Ato jangan-jangan sampean sekarang sudah beli dan kecewa πŸ™‚

  10. loh resensi-nya christiano ngambil dr pstc ya?? hehehe kayaknya gw kenal sapa yg nulis (ngangkat tangan tinggi tinggi… it’s me…it’s me!!!)

    menghibur bgt koq, yg jelas buku ini lucu dengan penuh makna ga cuman ngakak yg ga jelas.

  11. BuaT saYa G peNtinG buKu iTu nGejiPLak taW gaG…yG pnTing tuH buKu aD psEn yG biSa kiTa amBiL.Thoh bNyak jG buKu2 oRisiniL yG gaG jLas jLuntrunGannY.LgiaN kaN maNg daH kebiaSaan OI nGejipLak haL2 yG Lg bOominG…gaTeL kLi tUh otaK aMa taNgan kLo gaG bKin pLesetaNnya!!

  12. HAi…OraNg-oRanG yanG berImAn….yg tidak ber man tidaK hAi…dikit banyak pasti ada manfaatnya…jangan cuman mencela….buktiin ..kaMu biSa…

  13. udah beli dan udah baca buku Da Peci Code.
    cuma ngedompleng judul sama gambar cover aja siy… tapi toh sudah dijelaskan di sinopsis yang ada di back covernya bahwa buku itu ga ada hubungannya sama buku2 karangan Dan Brown. jadi sebenernya ga njiplak2 banget…. yah, sekedar mencari cara biar produk laku kan ga masalah toh? kalo ada yang merasa tertipu berarti dy ga baca dulu sinopsis di belakang bukunya. padahal kalo baca dulu ga bakal tuh merasa tertipu….

    salam kenal, dapet linknya situ dari om google waktu nyari artikel tentang buku ini ^^v

  14. ternyata novel itu bagus lho………………, so beli aja daripada penasaran apa isinya. mungkin itu lebih baik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s