Aku dan Mac

Gara-gara Adinoto (dikenal juga dengan nama Macnoto, yang berubah menjadi juragan batre he he he), saya berhasil memiliki Apple Macintosh dalam bentuk iBook G4. Kejadian ini terjadi lebih kurang tahun lalu (menurut batre saya, sekitar 18 bulan yang lalu). Saya memang sudah lama menginginkan menggunakan Mac karena tertarik dengan OS X dan tampilan grafisnya. Bagi saya Mac ini merupakan gabungan dua dunia yang saya sukai, yaitu UNIX dengan command line-nya dan tampilan grafis yang elegan. What more would you ask? Semua ini ada pada Mac OS X. Luar biasa memang visi dari Steve Jobs ini.

Setelah menggunakan iBook G4 ada efek sampingan, yaitu saya jarang menggunakan Linux kecuali yang di server saja. Akibatnya, saya sudah lepas dari dunia rakit-merakit kernel Linux. Saya sudah tidak tahu perkembangan GNU/Linux Debian. Secara umum, saya mulai menjauh dari dunia open source. (Mac OS X merupakan OS proprietary, meskipun ada upaya untuk membuat Open Darwin, misalnya.) Di satu sisi, saya bisa lebih fokus kepada pekerjaan saya (yang lebih banyak menuntut saya menulis dan memberikan presentasi) tanpa harus diganggu dengan update kernel, tapi di sisi lain kemampuan teknis Linux saya menjadi menurun.

Saya menyebut ngoprek Linux sebagai “gangguan” bukan karena kurang bagusnya Linux, akan tetapi justru ada banyak hal yang menarik untuk dioprek di Linux. Akibatnya (dulu) saya sering menghabiskan waktu untuk ngoprek ini daripada mengerjakan tulisan. πŸ˜€ Keasyikan utak-atik. Hal ini tidak saya lakukan di Mac yang notabene lebih sulit diutak-atik dibandingkan Linux. Bukan tidak bisa, hanya lebih sulit saja. Di Mac ini pun saya pasang compiler, fink (jadi mirip Debian dengan apt-get-nya), dan berbagai software open source lain, tapi secara keseluruhan saya jarang utak-atik di Mac ini.

Keluhan saya dengan si iBook G4 ini hanya satu, yaitu warnanya yang putih. Warna ini cepat kotor sehingga harus sering dibersihkan. Oh ya, setelah 18 bulan, batre aslinya juga mulai ngadat. Akhirnya terpaksa beli batre juga dari jurangan batre. he he he.

Nah, tahun depan saya berencana untuk kembali ngoprek Linux. Back to the open source world. Tentu saja kalau business booming, mungkin nggak sempat ngoprek lagi 😦 dan malah beli Mac yang lebih baru? he he he. Kita lihat saja.

Iklan

32 pemikiran pada “Aku dan Mac

  1. Wah, aku bukan ketularan lho, kalau jadi mulai doyan Mac juga. Pakai Mac Mini tapi. Cuman modem dialupnya lagi dibalikin ke yang punya. Jadi hari ini in XP lagi. Duh, leletnya.

  2. iBooknya kalo masi powerpc didualbootin aja sama Ubuntu pak (klub mac murtad nih hihi), nanti rajin ngetiknya bisa gantian sama ngoprek-ngopreknya.. ya paling blum bisa airport2-an aja.

  3. Hingga tadi malam saya masih berniat membeli iBook G4. Tapi sejak tadi siang Dell saya di install Mandriva, kayaknya beli Mac tahun ini gagal.

  4. sama nih pak… gara-gara keracunan macnoto, jadi jarang pake FreeBSD lagi. Ada tuh pak, FreeBSD for PowerPC, tapi saya gagal install ke PowerBook G4 saya… malah kena scam ama juragan batere… hahahaha… cobain FreeBSD di iBook nya dong pak. πŸ˜€

  5. @ Eep: Walah om… jadi kemarenan saya ajak omong soal Mac itu gak ‘kebaca’ toh kalo saya pengguna juga πŸ˜€

    I’m using iBook G4. Putih juga, kaya punya pak BR πŸ™‚
    LOOOOOOOVE it. Sampe kepikiran ganti casing SonyEricsson biar putih juga
    *ngakak*
    Norak banget gak sih yang namanya ‘pemuja’ itu. Ya saya ini. Norak. Baru kenal Mac dan langsung cintah abis-abisan πŸ˜€

    -maap pak BR, numpang curhat :p –

  6. wakakaka… kata Amal kudu dibikinin stiker buat sapa yang ngomongin bandar baterei πŸ˜€ kekekee… pak jual berapa batere ni biar dapet ganti powerbook biar ga cepet kotor hahahaa…

    batere batere, sayang anak sayang anak πŸ˜€

  7. *serius mode*

    Sama pak, saya juga sejak balik ke Mac lagi 2003 udah mulai males ngoprek2 linux. Dan for sure emang kadang linux ngeselin, kemaren misalnya pas mau ngeset radius client di fedora mesin produksi di client site, mabok juga banyak banget dependenciesnya, ga se snap 802.1x nya di Mac.

    Buat saya linux skrg cuma buat kalo mau bikin custom distro, untuk deployment saya lebih pilih OpenBSD.

    I’m too old for this linux this and that πŸ˜€ hehehe…

  8. *lagi ahhh πŸ˜€

    Satu lagi yang saya perhatiin kalo pake Ubuntu/ato Debian derivatives, temen-temen kalo ketemu bandwidth paling demen apt-get mulu hahahaa… ngabis2in benwit πŸ˜€

    Sorry debian folks πŸ˜€

  9. Walah, Macnoto tak tanggung-tanggung: menerbitkan air liur agar hijrah ke Mac sambil menghina apt-get. :p

    Betul, saya pakai Ubuntu memang masih juga puyeng dengan urusan WiFi, WinModem, dan colokan VGA ke proyektor LCD. Hari gini…

    Tapi itulah pilihan: jika memang belum cukup modal untuk membeli sistem operasi komersial atau masih dialokasikan di tempat lain, apa mau dikata? Biar saja, presentasi ditulis di laptop sendiri, pada saat tampil di pentas minta disediakan panitia. πŸ˜‰

    Begitu banyak pekerjaan di lapis aplikasi, lupakan dulu urusan oprekan.

    *Batnoto, mana stiker? Saya sudah sediakan URL MacSoto di komentar ini lho…

  10. Amal Says:
    December 17th, 2006 at 11:48 am
    Walah, Macnoto tak tanggung-tanggung: menerbitkan air liur agar hijrah ke Mac sambil menghina apt-get. :p

    -> Sorry boss, soalnya emang ane fakir benwidth hehehe, pernah beberapa kali mau standarisasi Ubuntu di client, tapi nyobain yg servernya malah mau install aplikasi nungguin mysql kelar nya aja jadi nunda satu hari lagi apt-get hahaha gmana kalo dirumah mau apt-get πŸ˜›

    Betul, saya pakai Ubuntu memang masih juga puyeng dengan urusan WiFi, WinModem, dan colokan VGA ke proyektor LCD. Hari gini…

    -> Toel. Kita semakin tua pak, dan kelihatannya emang konspirasi pemain2 commercial untuk tidak me”matang”kan solusi opensource. Liat Gaim-VV dll, semua dibiarin ngegantung, biar pada beli solusi komersial. Nah ini mafia tingkat tinggi mainannya amerika, nah kita posisinya dimana ni (*baca tulisan banner di foto “Pencetus BHTV”). hehee… kalo ga ya kita cuma jadi korban lagi korban lagi…

    Tapi itulah pilihan: jika memang belum cukup modal untuk membeli sistem operasi komersial atau masih dialokasikan di tempat lain, apa mau dikata? Biar saja, presentasi ditulis di laptop sendiri, pada saat tampil di pentas minta disediakan panitia.

    -> Hhehehehe.. kalo saya yg pegang vendor udah dilungsurin satu dah seperti kata Made tergantung sapa yang ngasih aja hehehe.. sayang vendor ga pada melek πŸ˜€

    Begitu banyak pekerjaan di lapis aplikasi, lupakan dulu urusan oprekan.

    -> Toel. hehehe… buka excel, liat proposal anak-anak, browse this and that, neken-neken, boro2 mau mikirin compile kernel hehehe…

    *Batnoto, mana stiker? Saya sudah sediakan URL MacSoto di komentar ini lho…

    -> Hehehee… mending dibikin kontes kali yee, jual batere berapa dapet macbook hahahaha…

  11. Sama pak, saya akhirnya beralih ke mac, tepatnya sekarang saya pake macbook yg core2duo.. PC saya kayaknya sekarang cemburu, jarang diperhatiin..
    Mac ternyata asyik juga ya..

  12. saking cintanya ….tadi siang saya nonton pak Budi di JakTV (TV Lokal Jakarta) diwawancara Risa Permadi dari Astro sambil nenteng Mac putih kesayangan…

  13. saking cintanya ….tadi siang saya nonton pak Budi di JakTV (TV Lokal Jakarta) diwawancara Risa Permadi dari Astro sambil nenteng ibook putih kesayangan…

  14. back to debian, hehehe

    _sudZUZ#Z#XZo=_ DDDD EEEEEE BBBB IIIIII AAAA NN NN
    _jmZZ2!!~—~!!X##wa DD DD EE BB BB II AA AA NNN NN
    . -]Xb/ ~ __#2( One 2.4GHz Intel Pentium 4 Processor, 446M RAM
    -Zo; +!4ZwaaaauZZXY’ 4803.21 Bogomips Total
    *#[, ~-?!!!!!!-~ etch
    XUb;.
    )YXL,,
    +3#bc,
    -)SSL,,
    ~~~~~

  15. Ada PowerMac G4 di cubicle saya dan malahan saya install Ubuntu, just out of curiousity. Temen kerja yang mac.o.holic mencak-mencak. LOL. πŸ˜€

  16. unix+gui memang paduan yang klop buat “it just works!”
    begitu juga openbsd:D

    dan tentu saja keyboard ibook enak banget buat ngetik
    sampai2 huruf2 di tombol ini pada hilang {wertiopasdghklzxcbnm,command} adalah korban2nya

    saya juga lebih sering ssh ke openbsd servers, karena alasan keyboard ini;) … tapi masih setia dengan vim

    alternatif fink: darwinport
    sudo port instal {apps} #buat install open source programs
    sudo port upgrade {apps} #update program patch dsb
    sudo port pkg {apps} #buat bikin package .pkg files

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s