Investasi Di Celana

Ada banyak kejadian (positif dan negatif) dalam satu bulan terakhir ini yang berakibat kepada turunnya berat badan saya. Efeknya adalah celana jadi melorot. he he he. (Efek lain adalah saya sempat hampir terkapar karena tekanan darah ngedrop.)

Minggu lalu istri saya mengajak saya membeli celana. Pergilah kami ke Toko Tiga di Kosambi Bandung. Setelah cari-cari, saya akhirnya menemukan celana panjang yang saya sukai. Saya kira tadinya harganya di bawah seratus ribuan. Ternyata harganya Rp 200 ribu! Hah! Untuk sebuah celana panjang? Karena saya jarang belanja, jadi saya terkejut dengan harga tersebut. Man belinya dua biji lagi.

Kebayangan betapa susahnya hidup di Indonesia ini ya. Saya bersyukur masih bisa membeli celana tersebut, tetapi bagaimana dengan orang yang penghasilannya pas-pasan? Nabung satu tahun baru bisa beli celana? Negara ini memang imposibel.

Sekarang setelah saya investasi di celana, maka berat badan tidak boleh menambah. Wah, makan harus dibatasi dan olah raga harus jalan terus. Selamat tinggal wisata kuliner … (untuk sementara? hik hik hik)

Iklan

17 pemikiran pada “Investasi Di Celana

  1. Analoginya :

    Karena bahan yang digunakan untuk membuat celana panjang sekarang naik ( maklum harga kain sekarang naik terus, Bos! ) + Ongkos jahit kayaknya berfluktuasi juga ( baik fabrikan maupun sailor ), tuch!

    Jadi, ya gitu dech…. He he he

    * Kalkulasi dagang mode ON *

  2. Bagus tuh Pak….. makin tua makin kurus. Biasanya makin tua makin gemuk jadi gampang sakit. Makin tua makin kurus….mudah-mudahan umur kita panjang.

  3. waduh, investasi kok di celana? lama-lama jadi kain gombalan tuh Pak, dan gak bisa kembali investasinya, hehehe…

    paling mantabs pake sarung, sangat fleksibel dengan ukuran perut! πŸ™‚

  4. ha..ha..sebenarnya kalo bapak belanja di tempat lain masih ada tuh pak yang gocapan, bahkan 20 ribuan.
    bahkan saya pernah beli celana bagus harganya cepek alias 100 ribu….

    salam kenal,
    ay

  5. sebenernya harganya ndak segitu sih pak. paling harga produksinya cuman 50 ribu. yang bikin mahal kan mereknya. terus ada lagi kasus yang di ekspor terus di impor lagi. itu juga yang bikin mahal.
    mending beli yang murah2 aja tapi bukan murahan. produknya sama, harganya nggak bikin nyekek leher lagi. hehehehehe…

  6. Gimana kalo celana lama yang kedodoran dipasangi karet elastis di bagian pinggang? Lumayan celana-daur-ulang kalo cuma buat pergi-pergi ke acara tidak resmi. πŸ˜€

  7. Bersyukur Bos masih bisa beli celana mahal hari gini,….
    Semoga Investnya ampe ke tujuh keturunan. Awas, hati2 nyucinya, gosoknya dan makenya, Ingat ini adlh invest utk tujuh keturunan nnti,….Ha, ha, ha,……

  8. Atau bisa jadi, yang jual celana panjang tahu kalau yang mau beli celana, adalah orang yang cakep dan celeb di blogsphere, nkali! Wakakaka…

    * Iseng mode ON *

  9. Bersyukur deh perut buncitnya bisa nyusut, saya ajah bingung nih perut ga nyusut2 hehehehe, jadi malu, untungnya ga ada yang bilang kalo aku mirip orang bunting hehehhe…
    susah bikin perut susut….

  10. wah toko tiga, toko klasik tuh pak πŸ™‚ inget waktu kecil dulu waktu belum jaman mall belanja pasti ke kosambi πŸ˜€ beli jeans oke juga di situ πŸ˜€

  11. Sama dong, celanaku juga banyak yang kegedean, semenjak rajin bersepeda, padahal makan makin banyak. Ketika kemarin di Bontang Kaltim makan , orang lain hanya nambah dua kali, tapi saya nambah 4 kali. Mereka berkomentar, makan selalu paling banyak, tapi perut tidak gendut. Dengan enteng aku jawab, semua makananku larinya ke otak bukan ke perut. Sedangkan engkau, semua makannya lari ke perut tidak ke otak. Makanya perut gendut, otak kurus, dan berdampak dompet ikut kuruuussssssss he..he… merekapun tertawa sambiltidak tahu maksudnya

  12. Kalau mau cari celana murah tapi bagus, tunggu sale aja pak di Metro Departement Store di BSM. Saya mah beli celana bahan bagus, cuma 99 ribu.. tapi kalo lagi sale sih… Hem juga ada yang bagus disana, kalo lagi sale kadang2 dapet yang bagus tapi cukup terjangkau…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s