Kata Anjing

Anjing siah!

Demikian terdengar sebuah umpatan. (Siah = kamu [kasar] dalam Bahasa Sunda.) Umpatan di atas bisa dilakukan terhadap orang lain (marah), atau terhadap kawan sendiri (gurauan).

Mengapa ya, anak muda senang menggunakan kata “anjing“? Setidaknya ini yang terdengar di seputaran saya, yaitu di daerah Bandung. Oh iya, ya, di daerah Jawa juga ada kata “asu“. Apakah ini hanya terjadi di pulau Jawa saja?

Setelah saya pikir-pikir, rasanya kata “dog” atau “dawg” (hi hi hi, jadi teringat deputy dawg) juga lazim digunakan di antara sesama anak muda (setidaknya di lingkungan orang hitam di Amerika). Bahkan Randy-nya American Idol pun sering menggunakan kata “dog” itu.

You dog! That was hot, dog!

(hi hi hi. Untung tidak disambung jadi “hotdog”.)

Sama saja, ya. Nggak di Indonesia, nggak di Amerika. Tetap saja dog! Tapi … kenapa kok “anjing” ya? Kenapat tidak “kucing”, misalnya.

Kamu kucing! 

Iklan

37 pemikiran pada “Kata Anjing

  1. Hehehe, makanya saya nggak suka dipanggil “dok” atau “doc”, sebab jangan-jangan maksud mereka memanggil saya “DOG” 🙂

  2. karena kucingnya lagi ada dideket orang yang ngumpat2 itu pak. jadi kalau dibilang

    Kamu kucing!

    kucingnya tersinggung, terus orang yang ngumpat2 tadi bisa2 dicakar. 😀

    ** kabur ah **

  3. Ha ha ha… sudah lebih dari setahun saya ga ngedenger umpatan: “Anjing sia!”

    Biasanya, hampir tiap hari saya ngedenger umpatan khas kota Bandung itu. Biasa ngedenger kalau saya naik angkot,:D

  4. Tidak hanya anak muda lho pak, Tuhan saja dalam berfirman juga mengibaratkan seekor “anjing”. Dapat ditilik dlm QS Al-A’rof (7) ayat 176. Itu semua agar manusia dapat mempergunakan akal / berfikir sehat. Semahal apapun kalau itu anjing ya tetap anjing. Nasib dah manusia pemakan nasi aking vs anjing pemakan daging. Ngomong2 anjing juga doyan hotdog tuh :)) Iya, ya … manusia juga suka sarapan daging bangkai manusia, dalam QS Al Hujurat (49) ayat:12. Buktinya ngerumpi wae, gossipppp =))

  5. bandung banget he he he he… waktu saya maen ke bandung seminggu, terus naik angkot, duduk di pinggir supir, pas dijalanan, saya itung itung itu sopir bilang anjing ada 27 kali dari ci caheun sampe ci royom, anjrit dechh

  6. saya lebih sering susah mengendalikan kata2 ini kalo sudah ‘gojek’ sm temen.. duh, malu kadang.. meski spontan kok ngga enak *ngga pantas* ya kalo sampe kedenger sm anak kita.. hehe..

    bagaimana dg teriakan si mail OB ‘cumi’… bisa jd alternatif.. hihi

  7. kalo dengan logat Bandung yang kental, yang terdengar di telinga jadi:
    “anying!”, “nying!”
    agak ngirung, huruf j nya kurang jelas terdengar.

    contoh lainnya huruf d dalam kata “Bandung”, diucapkan jadi “Banung”
    “Aing ti Banung, nying…!”

  8. Umpatan buruk tersebut dilakukan terhadap manusia, sehingga binatang yang dipilihnya adalah yang akrab dengan kehidupan manusia sehari-hari, jadi tidak pernah mengumpat dengan kata “gajah!”, “ular!”, atau “kanguru!”.

    Pilihannya hanyalah anjing, kucing, atau barangkali burung. Nah, kucing terlalu manis. Burung …., hmmm, kayaknya engga pantes….., jadi pilihannya “ajing” untuk mengumpat sesuatu yang buruk!

    Kadang kita engga TEGA mengucapkannya, tapi ingin mengumpat dengan kata itu, akhirnya kadang diucapkan menjadi “anjir…..”, atau “anjrit………”

    Ada satu binatang lagi yang relatif jarang dipelihara, tapi kadang digunakan untuk mengumpat, yaitu “monyet!”.

    Hayo, pilih mana?

    Salam
    Arry Akhmad Arman
    http://kupalima.wordpress.com

  9. kenapah yah harus binatang anjing, atau juga babi -binatang yg sering di pakai untuk mengumpat -adakah yg salah dengan 2 binatang itu ? ato juga monyet

    apa karena anjing binatang yg tolol ? cuma nurut sama yg kasih makan? setau aku misal, anjing tuh klo kita kasih makan bertahun2, bakal nurut sama kita, tapi ketika anjing di culik dan di kasih makan sama yg nyulik, anjing itu bakal nurut sama penculik dan lupa sama kita? persis manusia sekarang.

    klo babi mungkin hidup di tempat yg /jorok/ dan suka bersenang-senang dengan yg /jorok/ juga persis manusia sekarang.

    klo monyet, kali -byk akal, suka ngelabui temen sendiri eta persis jiga jalmi ayeuna 😀

    manusia yg mana ? teuing atuh rieut.

  10. apa karena anjing binatang yg tolol ? cuma nurut sama yg kasih makan? setau aku misal, anjing tuh klo kita kasih makan bertahun2, bakal nurut sama kita, tapi ketika anjing di culik dan di kasih makan sama yg nyulik, anjing itu bakal nurut sama penculik dan lupa sama kita? persis manusia sekarang.

    wah kalau gitu sebenarnya lebih parah kucing dong, Bos?

    Untuk naklukin anjing perlu sampe 4-5 kali kasih makan. Kucing sehari ga dikasih makan langsung kabur. 😆

    *dicakar mas Koen…

    tapi lucu sih ya, bahasa bonbin makin banyak yang make. Bikin kuping ga enak… 😦

  11. iya kali yah, cuman karena aku ga pelihara binatang berbulu, paling ikan, saya ga tau byk ttg anjing ato kucing, tapi biasanya kucing itu buat umpatan kasih sayang ke cewe 😀

    “kucingku mana yah, cini cini meong muuah.

  12. wah – wah – wah…,

    kalo lagi sensi ga boleh baca tulisan ini nich, tapi sebelumnya trimakasih on BR, saya jadi terisnpirasi nich…,

    munkin karena anjing punya sifat atau naluri untuk setia dengan tuannya atau temannya, sehingga ini dapat diartikan positif ato negatif,

    positifnya, anjing bisa dijadikan hewan kesayangan yang dapat diandalkan…
    negatifnya, siapa yang kasi tulang, dialah yang punya anjing, tuan tidak kasi tulang, anjing cari tuan lainnya…

  13. haahahhaa..
    nggak cuma di sunda pak…
    di medan lebih parah..
    kalo udah kena ejek kayak gitu…
    seppp… kena ke hati..
    soalnya cara ngomongya itu lo pak, perfect banget buat memaki

  14. Wah, ternyata di luar negri juga pake yah ? jadi mentah lagi dong analisa saya. Dulu lagi masih kuliah pernah ngebahas sama temen temen kost an asal kata “anjing” ini. Kesimpulannya, kenapa orang sunda suka ngomong pake anjing? karena , orang sunda keturunan si tumang, buat yang gak tau si tumang silahkan kesini http://id.wikipedia.org/wiki/Legenda_Sangkuriang

    he he he :P. punten yeuh kasadaya , sanes ngahina, just kidding wungkul.

  15. ehm…anjing ya
    dulu waktu kuliah, saya bosen banget kalo ngumpat pake objek- objek yang berasal dari kebun binatang…terlalu membosankan dan tidak kreatif banget…akhirnya sama teman2 kuliah sepakat kami tidak pakai objek-objek dari kebun binatang tersebut…tapi pake objek-objek sayur-sayuran dan buah-buahan.

    oh KENTANG …!!!

  16. soalnya kalo pake kelinci lucu pak…..
    apalagi panda…

    masak orang marah bilang :
    “dasar kelinci!!!”

    apalagi :
    “dasar panda!!!”

    hihihihi….

  17. kalau pake kata anjing mungkin lebih enak…

    abisnya kalau kita ngatainnya kaya…

    “dasar kelinci..!!!”

    atau

    “dasar kucing…!!!”

    ng…kayanya gak enak deh….
    lagian mungkin, orang berpersepsi, kalau anjing itu menjijikan atau menakutkan…jadi cocok untuk ngatain orang lain…(tapi menurut saya, nggak semua anjing nyeremin…khu…khu…) :mrgreen:

  18. itu menandakan kucing lebih mulia dari anjing, sehingga tidak ada orang mengumpat dengan menyebut “kucing!”

    xixixixixi….

    miiiiiiaaaawwwwww…………..

  19. menurut saya, kuncinya adalah huruf J. rasanya lega kalo mengumpat ada huruf J-nya.

    a*j**g
    j****t
    j****k

    ada nama hewan lain yang pake huruf J?

    gajah

    tepi tetep tak enak. jadi ditambahi syarat: berakhiran mati. kalo H kan ngowos…

  20. Sigana mun teu nyebut “anjing” teh letahna gararateul meureun hahahah. ck…. ck… ck… asa aheng oge, iraha mimitina jeung saha nu ngamimitiannana nya???? 🙂

  21. Assalamu’alaikum , marilah kita berkata-kata yang baik

    ……………………………………………………………
    wonggoblog.wordpress.com

  22. suka bilang anjing….??
    kalo anjing sudah hina,knapa msh dplihara…??
    hbis itu dianggap best fren lg..??
    Emg mw jd prennya anjing..???
    dasar begok..!!!!

  23. tapi mas budi
    saya punya bibi,

    dia kalo lagi ngedumel atau marah ke kami
    anak2 dan ponakannya … bukan anjing
    tapi kucing

    dalam bahasa madura

    koceng jeuh ….

    🙂

    akhirnya jadi cukup populer di keluarga …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s