Wawancara Tentang Sensor Internet

Baru saja saya selesai diwawancara (via telepon) di acara Perspektif dengan Wimar, Wulan, dan pak Menteri Kominfo (pak Nuh). Topik yang dibicarakan adalah sensor Internet Indonesia yang terkait dengan p**** (tidak ditulis penuh karena nanti terfilter, he he he).

Saya menyatakan keberatan saya terhadap sensorship ini sesuai dengan pendapat saya di blog ini. Saya tidak akan memperpanjang.

Satu hal yang perlu saya acungi jempol: Pak Nuh!

Kenapa? Karena pak Nuh bersedia tampil dan mengemukakan pendapat beliau biarpun diserang sana sini, biarpun Wimar dan saya berbeda pendapat dengan pak Nuh. Mungkin juga pak Nuh dalam posisi diserang, dipojokkan, tetapi beliau menjawab dengan baik. (Maklum, background beliau memungkinkan itu.) Komentar Wimar agak nakal he he he, agak gangguin pak Menteri meski dengan kata serius. (Gak tahu apa pemirsa lainnya juga menangkap ini.)

Jadi, pak Nuh, salam hormat dari saya. (Ini bukan sekedar basa-basi.) Maaf, saya berbeda pendapat dengan bapak. Beda pendapat boleh, respect tetap ada! Terima kasih pak.

Iklan

75 pemikiran pada “Wawancara Tentang Sensor Internet

  1. Salur deh buat Pak Nuh yang berani tampil beda (saya juga percaya kepada Pak Nuh, pasti pemikirannnya dikaitkan dengan latar belakangnya itu. (Kalu berlatar pendidik pasti tindakannya juga mendidik, meskipun belum tentu bisa diterima [secara teknis]

  2. saya ketinggalan nontonnya

    hal baik harus diusahakan…
    dan masing-masing pihak dalam hal ini yang pro dan kontra saya yakin mempunyai alasan baik masing-masing

    tinggal kita tunggu saja seleksi alam πŸ™‚

  3. Pak BR suaranya merdu juga hahaha…

    Paling tidak, apa yang saya sukai dari Kominfo sekarang adalah bahwa Depkominfo melakukan suatu terobosan baru. Kontroversi pasti akan selalu ada dan tidak mungkin memuaskan semua pihak. Ini merupakan sebuah langkah maju. Lebih baik berubah daripada adem ayem tidak melakukan sesuatu. Maju tidak. Mundur juga tidak.

  4. nah, kalo setiap orang yang berbeda pendapat bersikap seperti ini, maka indahlah negeri ini. Bukankah semuanya benar (dari sisi pandang masing masing)?. Jadi, Pak BR dan Pak Menkoinfo, tetaplah berbuat (meski dengan cara berbeda). Kalo tujuannya mulia, dua-duanya akan masuk surga………

  5. ** Nawar **

    yang enak buat blogger/netter dan yang enak buat goverment kayak gimana ya…

    ** lagi ngerapiin blog biar ga dicekal **

  6. Waduh ketinggalan euy! iyah tuh yang punya rekaman nya boleh lah di share.. πŸ˜›

    “Komentar Wimar agak nakal…”

    Tuh kan bener, kalau udah tua baru dah pada nakal. ha8x… (terkait postingan sebelumnya, ingatkan?)

    Jadi penasaran nakalnya Pak Wimar kaya mana. ha8x…

  7. Saya BANGGA … hanya itu komentar saya, saya BANGGA dengan mas BR tapi akan saya katakan dari belakang, karena kita terhalang oleh jarak. πŸ™‚

  8. Saya makin ngefans ama BR nih…., next time jangan suara aja pak…., tampil langsung seutuhnya……, ok?
    nb.
    Wah saya juga ketinggalan nih…., tapi untung masih up load dari teman2.
    Thanks untuk Thomas en smuanya….

  9. tadi g sengaja nonton acaranya, pas banget waktu ada suara pak budi, tp cm sebentar, jd g nonton lengkap … terlepas dari setuju atau tidak setuju atas keputusan pemerintah, menurut saya, pemerintah memang harus melakukan sesuatu, itu memang tugasnya, kalau kemudian upaya yang dipilih adalah sensor tadi, ya silakan … tp masih penasaran, secara teknis nanti tindakan apa saja yang diambil ya, pak? …

  10. Coba urun pemikiran. Yang masalahnya dg pemblokiran itu apa ya? karena scr teknis gak bisa atau apa?
    Analoginya kita para pengendara motor/mobil dipasung oleh pemerintah dg uu wajib pakai helm dan seat belt. Agar apa? agar masyarakat terhindar dari kecelakaan berat.
    Nah itu kan utk minimalisir keadaan bukan?
    Lha kenapa dg adanya UU ini kita malah menolak? Kalau memang mau bagaimana kalo kita tolak aja uu wajib helm/seat belt tersebut dg alasan kita bisa kok HATI-HATI berkendara dan ciptakan suasana aman di jalan. Perbanyak kualitas pengendara yg baik dan tertib (bila analoginya pak Budi Rahardjo yg saya pakai). Bagaimana nih…?

  11. Masalah “You Know What…” diriku yakinlah pasti semuanya anti, yang penting meski beda pendapat tapi tetap satu tujuan he..he… (nyambung teu nya…. ah nu penting urun commentlah πŸ™‚ )
    Peace…..

  12. sepakat ma mas budi. meski diserang dan dipojokkan sana-sini, pak nuh tetap kalem dan penuh kendali. malah dengan runtut memberikan penjelasan kenapa uu itu diperlukan. saya membatin dalam hati, kalo menterinya masih yg itu (yg pak nuh gantiin) apa bisa kaya gitu ya, secara ngadepi acara republik mimpi aja panas kupingnya. hehe.

  13. Iya. Pak Nuh cool bgt! Wimar selain nakal kok kesannya keminter ya, sering motong2 pembicaraan P Nuh yg belum selesai. Apa memang gayanya seperti itu? Maklum udah lama gak nonton Wimar di TV…

  14. man…
    ketinggalan acaranya…
    pdhl ngefans bgt sama pak budi..
    share-nya boleh juga tuh..
    pak bud makin eksis ya…
    sering2 muncul di tv..

  15. hmmm.. sampai segitunya ya pak. apakah kalau ada kata pornografi atau free sex di blog kita, otomatis blognya lansung di sensor?? wah serem juga
    *ngibrit*

  16. Saya cuma lihat awalnya. Soalnya keburu nngantarkan anak sekolah. πŸ˜›
    Pro kontra itu biasa. Yang jelas berapa puluh juta pun suara yang kontra, Menkominfo nampaknya ‘the show must go on’.
    Tapi masak bilang nulis porno saja dilarang. (Jangan-jangan komentar saya ini akan ‘dimoderatori’ oleh pak BR karena mengandung kata porno…. πŸ˜›

  17. wah betul2 dialog asyik nih kalo saya meliat postingan ini, kalo bisa pak ada reviewnya, gimana dari pak wimar, pak nuh.
    iyah pengalaman dengan pak Nuh selalu memberikan jawaban2 yang tentunya tidak menggurui πŸ™‚

  18. oia pak nuh sendiri kemaren memberikan sambutan saat Pesta Blogger jadi kayaknya dia akan tetap memperhatikan blogger deh πŸ™‚
    *semoga*

  19. Salut buat Pak BR dan Pak Nuh. Kayaknya pak Nuh jadi menteri harus didukung terus, banyak kemajuan yang saya lihat semenjak Pak Nuh jadi menteri. Seperti adanya Hotspot yang gratis di sekitar alun-alun setiap kota di jawa timur dan dibidang telekomunikasi yang dulu dibanyak dikuasai telkom, sedikit demi sedikit mulai memberikan kesempatan pada pihak lain untuk berkembang

  20. Sy setuju pak Nuh.

    Sy ingat jawaban Ahmadinejad (presiden Iran) mngapa ngotot bikin nuklir. Jawabnya, kapan lg sy bs membuat perubahan?

    Skrg saatnya pak Nuh membuat perubahan. Membiarkan internet tanpa filter bg seorg pak Nuh sdh mjd dosa jangka panjang.

    Skrg pula saatnya pak BR membuat perubahan, dg membantu pak Nuh sebaik-baiknya, walau amat sukar tugasnya. Paling tidak dg turut mendukung penuh program filter tsb. Suara bpk sngt didengar, pahala jariyahnya besar sekali. (ini menghimbau, bukan menuntut. Setiap tindakan bs mjd ibadah, jg bs mjd kesia2an. Tiap hr kita memilihnya.)

  21. saya lihat pak BR beda pendapat dengan pak Nuh. Salut buat pak Nuh dengan terobosan barunya yang menunjukkan tanggung jawabnya sebagai menteri terkait. sudah saatnya kita mendukungya.

  22. Dear Mas BR, maaf, saya engga nonton acaranya Bung Wimar, jadi engga tahu apa isi kontra Anda saat itu. Saya juga belum menemukan isi kontra Anda di blog ini.

    Kasus sensor ini mengingatkan saya akan gonjang-ganjing Communication Decency Act (CDA) di AS tahun 1996, yang ditentang keras para pembela kebebasan sipil. Mereka malah menyebut CDA itu untuk menghadirkan “Internet Taliban” dan mengancam kebebasan bicara. Akhirnya UU itu digugurkan oleh Mahkamah Agung AS.

    Bagaimana dengan kita terkait dengan prakarsa Pak Nuh itu ?
    Tolong Bung BR sudi mempublikasikan alasan penolakan Anda tersebut. Terima kasih. Salam dari Wonogiri.

  23. Tidak Setuju dengan pesimis kan beda πŸ™‚ Saya setuju dengan niat baik pemerintah, tetapi saya ga yakin pemerintah bakal bisa mewujudkan niatnya tersebut.

    Tapi setidaknya, dengan aturan ini berkurang lah yang suka ke hal-hal dimaksud…

    πŸ˜‰

  24. Ok-ok aja kalau memang pornografi diblokir, tapi maaf kita-kita pengusaha warnet jadi pusing mikirin para pengemis dadakan yang jadinya punya senjata undang-undang untuk menjadikan kita sapi perah… mungkin pak Nuh bisa memikirkan efek negatif tersebut

  25. Ok-ok aja kalau memang pornografi diblokir, tapi maaf kita-kita pengusaha warnet jadi pusing mikirin para pengemis dadakan yang jadinya punya senjata undang-undang untuk menjadikan kita sapi perah… mungkin pak Nuh bisa memikirkan efek negatif tersebut

  26. Memang agak aneh tapi salah satu daya tarik warnet ya yang itu tueh. Btw, berat ga berat. Undang2 ya udah jadi undang2. Jadi mau gimana lagi, kalo udah jadi kan ga segampang itu dirobah atau dicabut%-) Kalo pun rakyat jelata kaya gwa bersuara, jelas susah bgt didengar.. Demo juga bikin malu:'( undang2 dicabut atau dirubah??? Karna rakyat keberatan di indonesia susah banget, kalo pun ada itu cuma ke betulan belaka.. Maklum peraturan dibuat kan buat dilanggar..

  27. denger2 banyak juga pejabat yang suka porn* (sensor dong :)), begitu sampe hotel sudah diservis, dan ini bukan rahasi umum, tentunya pake uang negara.. kalo pake uang sendiri.. yah… mikir2, rasanya sama saja dengan yang di rumah πŸ˜›

  28. Weleh …weleh ….weleh
    KITA tunggu sampai berapa lama nih aturan bisa bertahan!!!!!! dan impelentasinya model gmana?????
    apa nanti berita orang yang di “peras” sanksi aparat yang karena langgar UU itu !!!!
    Salam tuk BR n Pak Wimar N Crew (aku tunggu wacana seru lainnya)

  29. wkeekke … saran aja warnet nya di buka lebar kayak maen RO gituuuu …. khan org jadi malu kalo buka file porno dokumen …
    xixiiix

  30. Wah saya ketinggalan nggak nonton. Tapi terima kasih ada yang meng up-loanya. Saya kebetulan kenal dgn kedua beliau ini, mereka orang-orang baik, idealis, intelek dan sekaligus demokrat.

    Komentar saya, keduannya punya cara pandang sendiri-sendiri dan mungkin keduannya benar. Jadi yang lain perlu belajar saja proses demokrasinya. Masalah youtube suatu saat dgn sendirinya akan selesai.

    Saya rasa Pak Nuh dan Pa BR adalah temen seperjuangan (ITB-ITS). Mudah-mudahan kita punya lebih banyak temen seperti mereka untuk memimpin bangsa ini.

    Sekali-sekali perlu juga orang-orang seperti Pak Nuh dicalonkan jadi Presiden. Menterinya Pak BR

    ngacir ahh

  31. Kemudian ada telephone masuk dari Budi Rahardjo, pakar network security dari ITB. Pak Budi diminta pendapatnya tentang isu ini. Beliau lantas mengemukakan kekhawatirannya dengan sensorship seperti ini. Salah satu kebanggaan Pak Budi dengan Internet kita adalah sejak jaman Orde Baru kita tidak ada sensorship. Langkah pemerintah dalam melakukan sensor ini menurut Pak Budi adalah langkah kemunduran.

    orang tolol aja ngerti kalau ada yang tidak setuju pornografi disensor dari internet itu berarti itu orang menyetujui keberadaan pornografi di internet.

    setuju atau tidak setuju … itu saja.

  32. assalamualaikum,
    pak budi sudah satu minggu yang lalu saya mengirimkan proposal tugas paper yang diminta pak budi, tapi sampai dengan hari ini koq belum ada balasan di email saya pak: arief.fahrozy@gmail.com
    Judul proposal paper yang saya ajukan adalah Cryptographic Key Management Pada Badan Usaha Sosial Masyarakat.
    maaf pak saya terpaksa mengirim info ini pada blog bapak,terimakasih atas perhatian serta saya menunggu balasan dari bapak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s