24 jam, tidak cukup

Sayangnya sehari hanya 24 jam!

Begitu yang dikatakan seorang kawan kemarin. Saya tertawa dan mengatakan bahwa yang salah bukan 24 jamnya, tetapi ketidakmampuan kita dalam mengatur waktu. Mau dikasih lebih dari 24 jam juga pasti akan kurang. Akhirnya saya buat sebuah mantra seperti ini.

Jumlah jam sehari itu sama seperti bandwidth internet. Biar dikasih berapa juga, tetap saja kurang.

Hi hi hi.

Setelah menasihati kawan itu saya pulang. Di rumah, saya mengeluh bahwa 24 jam itu kurang dalam sehari. Banyak kerjaan yang belum berhasil saya selesaikan. Ha ha ha. Sssttt… jangan bilang-bilang, ya. Ini rahasia kita bersama saja.

30 pemikiran pada “24 jam, tidak cukup

  1. Sama pak….24 jam sehari ga cukup…..karena kadang di awalnya masih berpikir, kerjakan ini dulu deh, dead line masih lama…..tahu-tahu waktu habis dan hari berganti…

  2. Kalau untuk bersenang-senang waktu 24 jam sehari tidak cukup, tapi kalau untuk berbuat baik waktu 24 jam sehari terlalu lama… selamt pagi Pak BR πŸ˜€

  3. hehe… dulu saya malah putus-asa. Andai saja besok pagi saya mati, pasti usailah urusanku semua ini…

    sebenarnya itu merupakan sebuah indikasi stress. Sempat juga saya melakukan evaluasi, ya stress management skills. Itu jauh lebih penting utk dipelajari dlm kondisi ini.

  4. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA…

    Selamat pagi… Seperti biasa silly selalu datang dengan Energy yang POLLLL… udah di charge tadi pagi ama yang DIATAS soalnya…

    Aniway, makasih udah mampir untuk bilang makasih sama anak ABEGEH didunia blogoshphere ini mas Pakdhe… πŸ˜€
    semoga kapan2 akan banyak waktu buat mas pakdhe bener2 mampir dan baca2 seberapa sillynya and stupidnya this person is, hahahahaha… πŸ˜€ (I’m silly but not stupid actually… but sometimes I let my self do any stupid things, just to realized that I am still a human being, and every human being made mistakes… and it’s so human… jadi kalo ngelakuin kesalahan, saya bsia memaafkan diri saya sendiri… gak ngeblame diri saya ketika saya “bodoh” atau khilaf… πŸ™‚ ).

    Saya pikir mas Pakdhe nyasar ke blog saya karena dari blognya PAMAN TYO… tapi setelah saya check, ternyata dari blog ini, hehehehehee..

    Oke pak BR… Kalo saya, mungkin karena saya “kurang kerjaan” πŸ˜€ 24 hours is more than enough

    Kita yg mesti pinter manage waktu… (bukan waktu yang memanage kita khan?, hehehheehe)… Saya SETUJU sama masss… berapapun waktu yg dikasih, buat manusia… tidak akan pernah ada kata cukup…. so let’s learn to manage our time.

    Semoga HAri ini menyenangkan buat mas Pakdhe BR…

    btw, kaki sudah sembuh kahhh… hati juga???… kalo belum nemu obatnya… just let me know…. πŸ˜€ konon kabarnya konsultasi sama silly bisa menyembuhkan segala macam penyakit… KECUALI PENYAKIT GANTENG… maaf, itu saya gak punya obatnya… itu bawaan seumur hidup sailanya, ahhahahahahahahahaha…

    Hope you are health… Body, Mind, Heart and Soul…!

    salam dan Jabat Erat (menyalurkan energy positif)

    Silly

  5. hahahaa om BR bisa aja…

    Buat orang2 super produktif kayak om BR ama temennya itu, 24 Jam sehari pasti kurang. Cuman buat mereka yang masih menganggur, rasanya BT ngabisin waktu sehari.
    Biar dimanage kayak gimana pun, kalo emang load kerjaan dan aktivitas hobi kita seabreg ya gak bakalan cukup..hehehe

    Salam

  6. Semua sudah di atur pak bahwa 24 jam itu sudah cukup buat manusia, hehehehee..

    Memaksa tubuh untuk bekerja 24 jam tiap hari (Full tanpa istirahat) juga pastinya ngk akan mampu karena tubuh manusia juga punya hak untuk istirahat..

  7. Hehe…

    Keluhanku sedari dulu.

    Yah, apa boleh buat. Kita ini manusia, selalu saja merasa kekurangan. Kekurangan dan kekurangan. Tak ada rasa bersyukurnya sama sekali.

    Mungkin itu kuncinya, pak dhe. Bersyukur. Kalau kita bersyukur bahwa AllΓ’h telah memberikan waktu, kita pasti bisa memanfaatkan waktu itu dengan sebaik-baiknya.

    (^_^)v

    Semangat!

  8. manajemen waktu.

    tapi yang lebih sulit justru menepati manajemen waktu yang kita bikin sendiri. beneran sulitnya. πŸ™‚

  9. Wah pak BR, sampeyan sepertinya manajemen waktunya kurang sip, sampeyan sepertinya kebanyakan nge-blog sih, jadi banyak kerjaan yang belum kelar … atau kebanyakan kerjaan jadi nge-blog gak kelar ?
    hehehe

  10. Salam
    Masalah yang serupa untuk orang2 yang banyak kerja, jadi rasanya kurang aja waktu untuk menyenangkan diri πŸ™‚

  11. He he he… bener juga, Bos!

    Namanya juga manusia, manusiawi koq kalau merasa ada yang kurang terus.

    Tanya kenapa? :mrgren:

  12. he..he…betul tuh mas, kalau lg ada kerjaan aja, waktu 24 jam tu kyknya gak cukup, tp kalau nganggur waktu 24 jam tu rasanya kyk seminggu…..salam kenal

  13. Bukan cuman bandwith internet pak. Harddisk juga gitu. Dulu cukup pake harddisk 400 MB. Skrg harddisk total dirumah 240 GB. Ga tau deh apa aja yg ada didalemnya.

  14. 24 jam eta teh menih cukup pisan keur hiji poe….kenapa?
    hiiihiii buat ngejelasin itungan lama progres ngerjain proyek. bayangin ajah, gmn jadinya kalo sehari teh 25jam? Angger tetep wae….1 hari diakhirat = 1000 taon didunia. gubraaaak dech. eeeh bener gak sih?????

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s