Diblackmail Mahasiswa

Judulnya serem amat ya? Tapi ceritanya memang seperti itu.

Satu hal yang saya utarakan di awal kelas dan bimbingan adalah saya tidak mau diblackmail. Yang saya maksud diblackmail adalah dipaksa untuk mengeluarkan nilai. Mahasiswa seringkali datang dan mengatakan:

pak, bisa tidak nilainya keluar sekarang?
(padahal dia baru menyerahkan tugasnya kemarin!)

pak, saya harus sidang minggu depan!

… dan yang sejenisnya. Itulah yang saya sebut blackmail.

Minggu lalu, hari Jum’at saya terima beberapa tugas mahasiswa yang batas waktu pemasukan nilai adalah hari Senin. Padahal tugas ini adalah bagian dari kuliah semester lalu! (Ada semester pendek yang dilewati lho.) Busyet deh.

Untungnya ada empat mahasiswa yang berhasil saya nilai dan nilai sudah saya masukkan sebelum batas waktu. Tergesa-gesa saya menilai tugas mereka. Untungnya saya berada di kampus sehingga nilai bisa cepat saya selesaikan. Bayangkan kalau saya ada di luar kota, tugas mereka tidak bisa saya periksa dan nilai tidak bisa masuk. Sayangnya ada satu mahasiswa yang nilainya tidak bisa diperbaiki karena batas waktu sudah lewat. Demikian pula ada beberapa mahasiswa yang belum menyerahkan tugas sehingga nilai T mereka berubah menjadi E (tidak lulus) secara otomatis.

Kembali ke topik utama, saya tidak bersedia diblackmail oleh mahasiswa.

33 pemikiran pada “Diblackmail Mahasiswa

  1. wah ITBkan wisudanya 3 kali jadi sering seperti itu yah pak *CMIIW*
    kenapa ngak dijadwalin aja pak, so seperti itu tidak terjadi, enak di mahasiswa, enak di dosen ๐Ÿ˜€

  2. enak banget yah kalo gurunya pak BR..
    semoga entar bisa ketemu deh.. amin.. amin..
    *cita-cita GO TO ITB*

  3. Maklum mahasiswa pak (halah), kan biasanya dosen yg nge-push mahasiswa,gantian pak! He2
    btw,dijurusan saya malah ada dosen yang menghilangkan nilai mata kuliah 3 kelas,dan sdh 3 semester gak ada follow up dr tuh dosen.ditanyain malah sok ngarasa gak bersalah lagi! Harus digimanain tuh dosen pak?KAJURnya aja udah gedhek2 liat dosen itu (maaf,curhat colongan)

  4. Hehe .. setuju Pak Budi, supaya kami-kami ini terbiasa untuk belajar tenggang rasa bahwa bukan mahasiswa saja yang punya kesibukan dan kepentingan tapi juga para dosen dan pembimbing skripsi.

    Saya ngikut theme barunya ya Pak. Salam, -bandung.

  5. Wahh … blackmail ya pak , yaa nama nya juga mahasiswa pak , mahluk sengan aliran darah yang masih mendidih …. dan itu tidak menjadi alasan pembenaran untuk memaksa dosen kan …

  6. Saya pernah ikut kuliah pak BR….
    Tapi saya tidak termasuk yg Blackmail lho..
    yaa lumayanlah cuma dapat B makasih pak Budi.
    Banyak yang ku dapat ilmunya..

  7. maklum pak. kadang, kalau lagi mepet, pikiran langsung cespleng pak.
    makanya kadang kalau lagi seneng ngerjain sesuatu, langsung ngasih deadline besok. hehehe, itu pengalaman saya aja.

  8. busyet dah. kejadian ini masih terus berlangsung. ada yang lebih serem lagi, hari ini masukin draft laporan tugas akhir dan besok batas terakhir laporan masuk. hah??? padahal hari ini ada tiga (3) tugas akhir/skripsi yang masuk ke saya. gimana caranya bacanya? ya mbok kasih waktu yang cukup gitu…

  9. Uhm… ya sepertinya saya juga ngalamin hal yang sama sebagai posisinya mahasiswa, tapi dosen saya ternyata udah inputin nilai dulu jadi saya tinggal nanya ke BAAK aja kenapa sampe sekarang mereka belum ngeluarin nilai semester pendek.

  10. mungkiiin………………
    mahasiswa2 tsb pd mikirnya kerja dosen ya cuman saat ngajar, pada gak kepikiran sama sekali kalo ada dosen yg juga punya kesibukan lain2 spt ngobyek, ngeblog, ngeband, ngemeng, dll

  11. hmmm … dosen juga manusia y!! saya juga pernah kayak gt sama dosen saya. abizz, masa nilai semester 4 sampai akhir semester 5 blm keluar2, huhu. Waktu saya minta dia janji2 gt, “minggu depan ya, minggu depan”. Tapi tetep aja dy g menuhin janjinya.

    Masalahnya, nilai itu lagi saya butuhin banget buat perpanjang beasiswa di kantor bokap, yah mw gmana lg. Tapi alhamdulillah skarang tuh nilai dah keluar, tapi tetep belum bisa saya ambil transkripnya karena berbelat-belitnya birokrasi kampus, huhu …

  12. Sebenernya ini klasik lagi-lagi. Fragmen kecil yang jika kita zoom maka akan sadarlah kita bahwa fragmen itu yang menyusun mozaik kehidupan bangsa ini.

    Saya rasa bukan si dosen yg gak ngasih due date ato yach istilah-istilah laen yg semaksud (walo mmg ada satu dua yg lupa kali ya?).

    Tetap saja, ignorant… Pas butuh, baru deh… Ada yg pake cara merayu(an gombal) ada yg ancaman. Santet adalah hal (menurut hemat saya) perlu pak Budi waspadai; itu mungkin saja. Orang khan ga pedulian gitu, tapi kalo jatuh tempo n ngerasa butuh, haha… cara apa aja dipake… ๐Ÿ˜•

    Nah, giliran ntar si mahasiswa lulus, trus gantian jadi dosen, perilaku tsb dikit banya terbawa… Muncullah dosen yg gak nyetor nilai, n kalo ditanya/dikejar malah nyalahin balik…

    Ah udah ah… tjabpe d.

    NB: Bayangin kalo mahasiswa/i tipe gitu jadi “orang”; di DPR, di kantor-kantor, etc…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s