Sertifikasi Peneliti

Setelah ada “sertifikasi guru / dosen”, kini konon kabarnya ada “sertifikasi peneliti”. Hah? Apa pula ini? Benarkah? Apakah ini hanya April mop?

Pemahaman saya ini adalah “akal-akalan” untuk meningkatkan penghasilan guru / dosen / peneliti saja. Jika memang tujuannya adalah untuk meningkatkan taraf hidup mereka (di mana saya termasuk di dalamnya), maka cara ini agak aneh menurut saya. Langsung naikkan gaji mereka saja. 🙂 Kok pakai muter-muter segala.

Sampai saat ini saya masih belum bisa menerima apakah (guru / dosen / peneliti) yang bersertifikasi memang lebih baik dari yang tidak bersertifikasi. Entahlah.

Katakanlah ada seorang dosen yang sudah S3 (dan mungkin sudah profesor), sudah mengajar 20 tahun, apakah dia perlu mengikuti sertifikasi lagi?

Di kampus saya di Kanada dahulu rasanya tidak ada sertifikasi dosen. Di research center tempat kerja saya juga tidak ada sertifikasi peneliti.

Bagaimana pendapat Anda?

Iklan

14 pemikiran pada “Sertifikasi Peneliti

  1. sertifikasi peneliti gak lebih berharga daripada sebuah jurnal paper..
    apa artinya jadi peneliti kalo gak punya publikasi ilmiah?

  2. kalo prasangka baiknya sih, mungkin utk meningkatkan kualitas guru…
    kalo emang itu tujuannya…seharusnya dilakukan rutin…
    mungkin ini sama aja kayak ujian kompetensi utk kalangan kedokteran yang harus diperbaharui tiap beberapa periode…

  3. halah.. bukannya akan meningkatkan produktivitas peneliti justru malahan membuat jadi kontra-produktif..

    kalau mau meneliti harus ada sertifikat dulu? bukannya dengan begitu sama saja melarang orang belajar?

    kalau persoalannya kepercayaan hasil penelitian, bukannya sejak dahulu kala sudah ada peer-review?

    sifat sertifikasi biasanya hanya dipakai sekali lalu buang (kecuali buat/diperbarui lagi).. di sini mungkin bakal jadi lahan buang2 uang..

    seharusnya yang dinilai bukan orangnya, tapi karyanya..

    dalam dunia akademik penelitian umumnya dilakukan minimal saat S2/S3.. bukannya ini juga ‘analog’ dengan sertifikasi? syaratnya ujian masuk sekolah ybs.

    ah, bener juga.. cuma muter2 aja.. udah lah.. perbesar aja ‘keran’ dana penelitiannya.. supaya kesempatan meneliti jadi lebih luas..

    sistem gelar guru besar di Indonesia, bukannya ‘praktik sertifikasi’ juga?

  4. just try to be positive…

    kalo emang ngerasa udah berpengalaman dan lebih hebat daripada yang udah bersertifikasi,ikut aja lah…
    kaya iklan sebuah partai “kalo emang bersih,ngapain risih..”

    pro-kontra pasti akan selalu ada,apalagi untuk hal baru..

    kalo kita ngerasa tanpa sertifikasi tetap bisa berkarya dan hidup lebih baik?ya ga usah sertifikasi,apalagi kalo prosesnya ribet&makan waktu,kan waktu kita yang ada lebih baik untuk meneliti toh?

    tapi kalo ngerasa “ah..boleh lah toh ga ada salahnya ini..”
    yasudah,ambil aja,mgkn dengan proses yang makan waktu dan biaya,tp mgkn ke depannya akan berguna..ya kan?

  5. Mungkin memang model di Indonesia pak. Di lembaga perbankan pun ada sertifikasi risk management…ada level 1 s/d 5. Konon katanya di negara lain, seperti Malaysia juga nggak ada.

    Juga ada CWM (Certified Wealth Management) dll….

    Atau mungkin maksudnya agar posisi apapun harus terus belajar? Yang perlu bukankah belajar dan mengamalkan?

  6. Menurut saya, yang penting gaji dosen naik, biar uang saku saya ditambah. Bapak saya udah dinyatakan lulus sertifikasi dari november kemarin, sampe sekarang gajinya belum nambah juga. payah.

  7. Pemborosan langkah!!!! dan tidak logis!!!! seorang peneliti untuk bisa naik pangkat kan sudah melalui penilaian berkas yang panjang oleh para penilai yang cukup kapabel di bidang penelitian, terus mau diapain lagi? Sudahlah kalau tidak peduli dengan perkembangan ilmu hilangkan saja jabatan peneliti

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s