Tag

,

Tadi saya terjebak macet ketika pulang dari kampus ITB menuju rumah. Macet luar biasa. Kalau lancar biasanya bisa sampai di rumah sekitar 30 menit. Tadi? Mendekati 3 jam!

Pertama saya mau ambil jalan Suci, tetapi begitu lepas lapangan Gasibu sudah macet. Putar ballik. Saya coba ambil melalui jalan Diponegoro. Macet dekat Pusdai. Saya putar lagi menuju ke jalan Riau. Idenya adalah menuju jalan Ahmad Yani dan lewat Santo Yusuf saja. Ternyata jalan-jalan menuju ke sana juga macet. Melipir ke kanan, ke kanan, ke kanan, akhirnya saya akhirnya sampai di jalan Ahmad Yani di dekat lapangan Sidolig Persib. Sampai di sana … berhenti. Kaco.

Waktu sudah mendekati maghrib. Jalan masih tidak bergerak. Dua hal yang ada di kepala saya, dimana saya bisa sholat Maghrib dan bagaimana buka puasa. Kebetulan hari ini saya berpuasa Arofah. Untuk buka puasa tidak masalah karena tadi ada box snack meeting yang saya bawa pulang. Ada Aqua gelas di dalamnya. Sekarang tinggal masalah sholat.

Begitu jalan agak maju dan saya bisa belok ke jalan Sawo, langsung saya belok. Pas di sana ada masjid. Alhamdulillah. Pas sampai di depan masjid, pas hampir adzhan Maghrib. Pas lah. Begitu mendengar adzhan, langsung minum dan kemudian dilanjutkan dengan shalat Maghrib. Setelah itu saya coba lagi untuk menembus jalan. Masih macet.

Ya sudahlah. Kembali saya menelusuri jalan dengan mencoba sabar meskipun sesungguhnya saya jengkel dengan kota Bandung ini. Bagaimana bisa macet sedemikian parahnya.