Tag

, ,

Tadi pagi saya diwawancara via telepon oleh sebuah radio swasta di Jakarta. Pertanyaannya adalah seputar pemakaian handphone di pesawat. Bolehkah? Kalau tidak boleh kenapa?

Jawaban singkat saya, matikan handphone di pesawat.

Jawaban panjangnya begini. Memang benar bahwa sistem handphone memiliki frekuensi kerja yang berbeda dengan sistem komunikasi (dan navigasi) pesawat. Teorinya mereka tidak saling berinterferensi. Itu teorinya lho. Bagaimana dengan implementasinya?

Perangkat atau sistem komunikasi diimplementasikan dengan menggunakan rakaian elektronik serta lengkap dengan kabel-kabelnya. Sering implementasi menghasilkan interferensi jika diimplementasikan tidak sempurna. Untuk rangkaian yang sederhana dan yang beroperasi dengan frekuensi rendah tidak terlalu masalah, tetapi untuk rangkaian dengan frekuensi tinggi (seperti yang digunakan di handphone dan sistem komunikasi lainnya) kebocoran frekuensi dapat terjadi.

Masih ingat jaman dahulu ketika masih hobby radio amatir ada istilah spleteran … he he he. Desain amplifier gak beres dan sinyal bocor kemana-mana (bukan di frekuensi yang dikehendaki saja). Pada marah-marah. he he he.

Mungkin kita pernah pergi ke acara kawinan atau acara musik yang menggunakan speaker besar. Eh, terdengar radio masuk ke dalam sound system yang digunakan. Padahal sound system ini tidak dirancang untuk jadi radio kan? he he he. Toh nyatanya terjadi juga interferensi seperti itu. Yang salah bisa jadi sound system-nya (atau bahkan cara menggelar kabel-kabelnya).

Beberapa tahun yang lalu saya coba eksperimen (dan mungkin sekarang masih bisa?). Dekatkan handphone Anda dengan monitor komputer (yang masih menggunakan CRT) atau layar TV (yang menggunakan CRT) yang sedang hidup. Lantas coba Anda panggil (telepon) handphone Anda. Maka layar komputer akan berdansa! Terganggu! Nah. Bayangkan jika layar itu digunakan di pesawat. he he he.

Atau, pernahkah Anda mendengarkan pidato / ceramah yang tiba-tiba ada suara keras “kretek kretek kretek” karena handphone sang pembicara ditelepon dan sinyalnya masuk ke microphone? Ini untuk menunjukkan bahwa interferensi itu terjadi.

Alat-alat elektronik yang beredar seharusnya mendapatkan sertifikasi pengujian lolos interferensi itu. Kenyataannya kan tidak. Anda membeli handphone atau tablet dari luar negeri terus dibawa ke Indonesia. Nah. Gimana tuh.

Airplane mode? Ah ini saya bahas di lain kesempatan saja.

Singkatnya, matikan handphone di pesawat.