Kurang Content

Tantangan pengembangan internet di Indonesia – dan mungkin di tempat lain juga – ada dua; (1) infrastruktur (terutama last mile) dan (2) kurang content. Akibatnya kita menjadi frustasi dan bosan. Akhirnya banyak juga yang terjerumus ke konten negatif.

Untuk masalah infrastruktur kita bahas lain kali ya. Kali ini saya ingin menyoroti masalah yang kedua, kurangnya content. Masalah infrastruktur itu masalah penyedia jasa atau pemerintah yang di luar jangkauan kita, tetapi masalah content adalah masalah yang dapat kita pecahkan.

Setelah sekian belas tahun, pertanyaan saya tetap sama;

  • situs apa saja yang Anda kunjungi secara rutin?
  • situs apa yang cocok untuk anak SMA? SMP? SD?

Situasi sekarang masih sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Kita masih mengandalkan platform dari luar negeri, seperti facebook dan twitter. Bahkan yang baru-baru pun, seperti path, juga masih dari luar negeri. Akibat dari itu maka bandwidth kita ke luar negeri butuh banyak. (Eh kok ke masalah infrastruktur lagi.)

Content yang kita lihat kebanyakan berupa “repost”, “retweet”, re-re lainnya. Kita comot berita atau foto dari sebuah tempat (katakanlah media massa) kemudian kita buat link-nya di halaman media sosial kita. Itu nampaknya yang terbanyak. Tidak banyak yang membuat tulisan / gambar / karya yang “orisinal”. (Saya beri tanda kutip “orisinal” karena sebetulnya tidak harus orisinal amat.)

Ketika kita mencoba mengarah kepada industri kreatif, maka mesin-mesin penghasil karya kreatif harus kita buat. Demikian pula sumber daya manusianya harus kita siapkan. Harus diajari dan harus praktek; menulis, menggambar, bermusik, bercerita, dan masih banyak lainnya lagi.

Hambatan (barier) untuk membuat sebuah karya sebetulnya sangat rendah. Untuk menulis, ya tinggal mengurutkan huruf-huruf saja bukan? Setidaknya, mulai dari sana. Kemudian mengurutkan kata-kata dan membuatnya menjadi alur yang menyejukkan seperti gemericiknya air sungai. Susah? Iya susah … he he he, tetapi bukan hal yang super susah sehingga tidak mungkin kita lakukan. Kalau harus membuat pesawat terbang mungkin tidak untuk kita semua, tetapi membuat tulisan ya semestinya kita bisalah.

Oleh sebab maka dari itu … mari kita menulis! Mari kita kreatif membuat karya-karya. Jreng!

 

About Budi Rahardjo

Teknologi informasi, security, musik, buku Lihat semua pos milik Budi Rahardjo

12 responses to “Kurang Content

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: