Tag

, ,

Beberapa hari terakhir ini saya tidak ngeblog karena saya sedang di jalan. Bandung – Singapura – Jakarta – dan kembali ke Bandung lagi. Selama di perjalanan, selain tidak sempat ngeblog, akses internet juga sering sulit. Pas lagi mau ngeblog tidak punya akses internet. Pas ada akses internet, waktunya yang tidak sempat. Ampun deh.

Akses internet di Indonesia tidak perlu saya ceritakan ya? Soalnya kita sudah sama-sama tahu. Lambat. ha ha ha. Sebetulnya akses internet di Indonesia termasuk cukup baik kalau lagi baik. Maksudnya sinyal ada dan bandwidth juga ada. Harga akses internet di Indonesia termasuk cukup murah untuk akses yang biasa-biasa saja. Kalau untuk yang cepat, nah itu saya tidak tahu. Di Indonesia rata-rata saya gunakan paket internet yang 1 bulan, Rp. 50 ribu (ke bawah), dengan kuota 1 GB (meski kadang ada yang kasih lebih).

Akses internet di Singapura – kalau dilihat dari kacamata pengunjung – dapat dibilang cukup baik, meskipun lebih mahal dibandingkan di Indonesia. Awalnya saya tidak tahu bagaimana akses internet di Singapura. Di beberapa tempat, seperti di airport Changi, akses internet mudah dan berlimpah. Ada banyak terminal yang dapat kita gunakan secara gratis – meski dibatasi 15 menit. Toh kita bisa login lagi setelah 15 menit. Di tempat lain, nah ternyata tidak mudah. Saya mencoba berbagai macam kombinasi sampai akhirnya yang paling pas dengan saya adalah paket Starthub.

Ada dua jenis paket Starhub. Paket yang hanya data saja, Sing$ 18 dengan bandwidth yang besar tapi saya lupa berapa kuotanya (1 GB?). Dia dapat digunakan selama seminggu kalau tidak salah. Sayangnya paket yang itu tidak dapat digunakan untuk telepon / SMS. Padahal kadang saya butuh telepon dan SMS di Singapura. Maka saya ambil simcard perdana Starhub yang biasa. (Saya lupa harganya sekarang, rasanya agak mahal. Kalau dulu Sing$ 28.) Dengan paket itu kita dapat aktifkan akses internet seperti halnya dengan operator-operator seluler di Indonesia. Saya biasanya megaktifkan paket 1 GB, 7 hari, Sing$ 7. Kalau dikonversikan ke Indonesia, ini sama dengan paket 1 bulan di Indonesia. Tuh kan, internet di Indonesia sebetulnya murah. Hanya saja kalau di Singapura, internetnya cepat! Nah itu dia bedanya.

Indonesia: Murah, lambat, perioda aktif lama.
Singapura: Mahal, kenceng, perioda aktif lebih singkat.

Perbedaan lain lagi. Di Indonesia, biasanya di hotel akses internetnya gratis. Kalau di Singapura, akses internet di hotel itu biasanya berbayar dan mahal! (Untungnya kemarin kami dapat akses internet gratis di hotel.)

Begitulah observasi singkat saya.