Tag

,

Pecudang! Loser! Ingin kuteriakkan kata-kata itu kepadamu. Engkau belagak seperti seorang pemenang, padahal sesungguhnya engkau sudah kalah telak. Bahkan sebelum memasuki gelanggangpun aku sudah tahu engkau bakalan kalah. Namun aku tak ingin mendahului kehendak Tuhan Yang Maha Kuasa untuk mengatakan bahwa engkau akan kalah.

Kalah atau menang itu tidak masalah. Itu hanya merupakan sebuah permainan belaka. You win some, you lose some. Namun bagaimana kau menyikapi kekalahan atau kemenangan itulah yang utama. Pecudang itu lebih tepat untuk diterapkan kepada sikap itu.

Pecudang! Loser! Tak jadi kata-kata itu kuteriakkan kepadamu. Rasa kasihan muncul melebihi rasa amarah. Aku kasihan melihat dirimu yang tidak menyadari bahwa sesungguhnya engkau itu memang sudah kalah tetapi engkau merasa seharusnya engkau menang. Seharusnya? Justru memang engkau seharusnya kalah. Logika dan perasaan hati pun, keduanya, mengatakan engkau memang belum saatnya untuk memenangkan pertandingan tadi. Maka aku kasihan kepadamu karena engkau belum dapat menerima itu.