Starting-Up: Ideation

BR starting-up

Sesi mentoring untuk mahasiswa (SBM ITB) dimulai lagi. Semester ini saya mendapatkan beberapa mahasiswa baru yang akan memulai perjalanan mereka dalam mengembangkan start “start up”. Tentu saja masih ada mahasiswa mentoring lama saya yang sudah pada fasa berikutnya. Kita ke mahasiswa yang baru memulai dulu.

Langkah awal dalam memulai sebuah usaha – start-up – adalah ide usaha. Ini langkah penting karena menentukan jadi atau tidaknya usaha mereka tersebut. Bagi saya, mereka harus dapat menjawab pertanyaan ini.

1. Masalah apa yang akan dipecahkan oleh start-up Anda?

Sebuah start-up biasanya menjawab sebuah masalah. Tanpa itu, saya tidak tertarik untuk membimbing start-up Anda (karena biasanya tidak berhasil). More on this later on.

Ada banyak usaha yang tidak menjawab pertanyaan di atas, tetapi hanya sekedar ikut-ikutan. Misalnya, Anda membuka sebuah usaha web desain (atau fashion, kuliner, atau apa saja) karena lihat orang lain membuat usaha sejenis dan terlihat berhasil. Yang seperti ini, biasanya cepat gagal.

Kembali ke pertanyaan di atas, apa masalah yang Anda hadapi? Misal, Anda mengembangkan sistem untuk membuat obat-obatan untuk penyakit demam berdarah karena penyakit itu masih sering menjadi masalah di Indonesia. Atau Anda membuat alat untuk memperpanjang usia batre handphone. Nah … itu saya juga nyari. hi hi hi.

Oh ya, saya bohong. Ada juga usaha yang dimulai dengan “solution looking for problem(s)“. Contoh dari ini adalah twitter. Sebetulnya problem yang ingin diselesaikan oleh twitter itu apa ya? Rasanya kok tidak jelas, tetapi twitter itu termasuk start up yang sukses juga. Jadi, mungkin bisa saja ada memulai usaha dengan “saya bisa (dan suka) membuat web dan melakukan pemrograman”, kemudian dilanjutkan dengan “masalah apa yang dapat diselesaikan dengan perusahaan yang saya buat?”.

Pertanyaan kedua

2. Apakah itu masalah Anda?

Yang ini sebetulnya opini saya pribadi. Jika itu masalah Anda, maka Anda akan tekun mencari solusi terhadap masalah tersebut. Ada punya passion terhadap masalah itu. Jika itu bukan masalah Anda, maka saya masih bertanya-tanya. Contohnya begini, Anda ingin memecahkan masalah transportasi di kota Jakarta (ini masalah) tetapi Anda sendiri tinggal di Bandung dan jarang pergi ke Jakarta. Saya tidak yakin Anda akan serius dalam memecahkan masalah tersebut.  Lagi pula, masih ada banyak masalah lain yang sangat personal bagi Anda dan memang harus Anda pecahkan.

Ada pepatah yang mengatakan, “necessity is the mother of invention“. Begitu.

Pertanyaan berikutnya,

3. Apa yang sudah dilakukan orang lain untuk memecahkan masalah tersebut?

Boleh jadi (dan biasanya memang) sudah ada orang-orang terdahulu yang berupaya memecahkan masalah tersebut. Jika mereka sudah memecahkan masalah tersebut, ya untuk apa kita membuat solusi yang sama? Kita tinggal menggunakan solusi mereka saja, bukan? Selesai.

Kalau mereka belum berhasil menyelasikan masalah tersebut, ini mungkin menjadi kesempatan (opportunity) untuk Anda. Boleh jadi dahulu teknologi belum tersedia sehingga sekarang mungkin ide tersebut bisa terlaksana. Sebagai contoh, mengirim lagu lewat internet dahulu tidak memungkinkan karena kecepatan internet masih super lambat. Sekarang, teknologi sudah tersedia untuk melakukannya sehinga layanan untuk mengirim lagu dapat dilakukan. (Lagu dapat digantikan dengan data medis, misalnya untuk keperluan e-health.)

Namun ada kemungkinan juga Anda masih gagal karena memang teknologi masih belum tersedia, hukum boleh memperbolehkan, orang yang sanggup melakukannya belum ada, dan seterusnya.

Pertanyaan selanjutnya…

4. Apakah Anda jagoan di bidang (start up) itu?

Jika tidak, lupakan saja ide Anda. Orang lain akan memecahkan masalah tersebut dengan lebih baik, sehingga start up mereka (jika mereka membuatnya) akan memiliki potensi kesuksesan yang lebih besar daripada Anda. Anda harus menjadi yang terbaik di bidang Anda. Harus!

Ini adalah sesi pertama saya. Pembahasan di sini mungkin masih terlalu singkat, tetapi mudah-mudahan dapat memberikan pencerahan kepada para pembaca.

About Budi Rahardjo

Teknologi informasi, security, musik, buku Lihat semua pos milik Budi Rahardjo

15 responses to “Starting-Up: Ideation

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: