Tag

, , ,

Beberapa tahun terakhir ini saya agak kesal kepada diri sendiri. Pasalnya kecepatan membaca buku saya sangat menurun. Banyak buku yang tidak selesai dibaca. Biasanya awal-awalnya cepat, terus berhenti.

Ada beberapa kemungkinan penyebab turunya kecepatan baca saya. Pertama, saya harus menggunakan kacamata baca (kacamata plus). Usia ternyata tidak bisa dibohongi. Begitu menginjak usia tertentu, langsung mata menjadi plus. Silahkan tunggu saja. hi hi hi. Nah, begitu pakai kacamata saya agak susah membaca karena kadang kacamata tidak ada atau saya ingin membaca sambil selonjoran (tiduran), yang mana ini menyulitkan bagi kacamata.

Kemungkinan kedua, yang membuat saya lambat menyelesaikan bacaan buku adalah bukunya sendiri kurang menarik untuk diselesaikan. Ya, menyalahkan orang lain memang yang paling gampang. Salahkan bukunya saja. hi hi hi. Tapi, ini serius lho. Kalau bukunya bagus, pasti saya baca sampai tuntas.

Dan ini yang terjadi dalam 3 bulan terakhir. Saya menyelesaikan dua buku! Masing-masing saya selesaikan kurang dari seminggu. Yang pertama adalah buku tentang Edward Snowden itu. Yang ini cepat saya selesaikan karena harus membuat resensi.

Yang kedua adalah buku yang baru beberapa hari yang lalu saya selesaikan. “How to capture an invisible cat” oleh Paul Tobin.

P_20160620_210801 invisible cat 0001

Ceritanya saya melihat buku ini di airport ketika menuju ke Jogja minggu lalu. Gambarnya yang pertama kali membuat saya tertarik. (Padahal gambar sampul buku yang sama di luar negeri berbeda gambarnya.) Ah saya beli saja. Ternyata bagus bukunya. Lucu. Akhirnya buku ini juga saya selesaikan dalam beberapa hari saja. (Resensinya ada di Goodreads saya.)

Mudah-mudahan kecepatan membaca buku saya bisa lebih baik lagi. Atau, setidaknya, sama seperti sekarang. Nah, tinggal mencari buku-buku yang bagus.