Tag

, ,

Pesawat mendarat di Sydney pagi hari. Smooth. Pilotnya jagoan euy. Garuda gitu lho. Airport Sydney okay. Tidak terlalu besar. Langsung menuju ke imigrasi dan berjalan sangat lancar. Mungkin karena masih pagi sehingga masih sepi dan orang-orangnya masih semangat. Positif.

Langkah pertama tentunya adalah mencari kartu telepon lokal. Ada dua booth, Vodafone dan Optus. Saya ambil ngasal saja, Vodafone. Saya pilih yang $30 dengan paket data 5 GB. Cukuplah untuk seminggu di Australia. Eh, ternyata dia juga bisa digunakan menelepon ke internasional gratis selama beberapa (banyak) menit. Mahal dibandingkan dengan telepon di Indonesia, tapi daripada menggunakan operator Indonesia di sini. Bisa bangkrut.

Langkah kedua adalah tukar uang. Kurs di airport ini tidak terlalu bagus. Seharusnya saya menukarkan uang di Bali kemarin. Di Bali bisa dapat Rp. 10.000,-. Di sini Rp. 11.400,-. Apa boleh buat. Tukar juga tidak banyak kok. Supaya cukup untuk naik bis dan sejenisnya.

Nah, sekarang bagaimana ke hotel. Hotel saya berada di dekat Central Railway Station. Dipilih di daerah itu karena besoknya harus naik bis ke Canberra yang lokasinya dekat di sana. Ada transport (semacam shuttle) dari airport ke hotel di daerah sana, AUS $22. Kalau taksi pasti mahal lah. Akhirnya saya pilih naik kereta saja (mirip dengan MRT di Singapura). Harus beli kartu dulu. Namanya Opal. Mau diisi berapa ya kartunya? Dari airport ke Central Station itu sekitar $16. Saya disarankan beli yang $30 karena bisa dipakai kemana-mana. Saya pikir bagus juga untuk menjelajah kota. Itu yang saya pilih. (Hadoh keluar uang lagi.)

Naik kereta menuju Central Station. Lumayan juga keretanya. (foto menyusul.) Sampai di Central Station saya langsung jalan menuju hotel. Eh, ternyata jauuuh juga. Sambil dorong atau tarik koper ini lho. Lupa berapa menit. 20 menit mungkin? Pokoknya sampai lah ke hotel yang lebih mirip motel. Eh, ternyata saya belum bisa check in juga. Kepagian. Ya sudah. Saya tinggal koper di sana dan saya jalan-jalan dulu.

Akhirnya saya jalan lagi ke Central Station. (Di kota ini saya akhirnya banyak jalan.) Kemana? Hmm … cari yang ke arah Opera House saja. Tujuannya adalah Circle Quay. Okay. Desain / denah dari stasiun keretanya membingungkan. Lebih jelas MRT di Singapura. (Atau karena sudah sering saja?) Naik kereta menuju Circle Quay.

Sampai di sana. Masih pagi dan mendung. Hadoh. Jalan dulu ah ke Opera House. Potret-potret dulu. Bosen. Akhirnya saya memilih duduk di cafe shop. Ngopi dulu. Kopi di Australia ini enak banget. Koreksi! Kopinya sebetulnya biasa saja, tetapi susunya yang luar biasa. Mantap. Saya pesan flat white. Di Australia ini saya selalu pesan flat white. Saya pernah coba kopi hitamnya, enakan di Bandung. hi hi hi.

p_20160914_103411-coffee-sydney-0001

Kopi dengan latar belakang Opera House, Sydney

Akhirnya saya habiskan waktu di Sydney untuk jalan-jalan. Siang saya kembali menuju hotel untuk check in. Di tengah perjalanan saya beli kebab dulu. (Halal!) Harganya lumayan mahal, $9.50. Kalau di Indonesiakan mungkin Rp. 100 ribu. Hadoh. Jangan dipikir Indonesianya. Ternyata ukurannya raksasa. Bisa dipakai dua kali makan. ha ha ha. Sampai di hotel, sudah bisa masuk ke kamar. Eh, ternyata kamar saya di lantai 3 dan tidak ada lift! Hadoh. Ngangkut koper deh.

Sampai di kamar, ternyata kamarnya sangat bersih! Yaaayyy. Penampilan dari luar memang tidak meyakinkan tapi tempat ini nyaman banget. Ukurannya juga besar. Makan kebab dulu sambil nonton tv. Setelah itu mau istirahat. Sore mau jalan lagi.

Yang aneh. Di Australia ini hotel itu (dan hotel yang sekarang saya tinggali di Canberra) tidak menyediakan sikat gigi. Hmmm… Untung saya bawa sikat gigi dan odol sendiri. Jadi tidak masalah. Kalau tidak bawa, repot juga.

Cerita lainnya (dan foto-foto) menyusul. Tulisan ini dibuat sambil keluar dari acara seminar. hi hi hi. Harus memaksakan diri untuk ngeblog memang.