Tidak Membalas Komentar

Secara umum, kebijakan saya di blog ini dari dahulu sampai sekarang masih tetap sama: “tidak membalas komentar“. Padahal kalau membalas komentar, maka akan lebih banyak interaksi dan lebih menarik. Nilai blognya lebih tinggi. Tetapi saya masih tetap bertahan dengan pakem itu. Mengapa?

Kalau saya membalas semua komentar, maka habis deh waktu saya hanya untuk membalas komentar-komentar. Banyak komentar yang dapat dibalas oleh pembaca lainnya. Ini juga untuk menunjukkan bahwa saya bukan serba tahu.

Tentu saja ada pengecualian. Ada komentar-komentar yang memang membutuhkan jawaban yang dapat bermanfaat bagi pembaca lainnya. Sementara itu belum ada orang yang menuliskan balasan itu. Nah, untuk hal-hal semacam ini biasanya saya membalas komentar.

Di lingkungan media sosial, hal ini lebih relevan lagi. Tidak semua komentar di media sosial pantas untuk ditanggapi. Ada orang yang menulis komentar secara sembarangan. Marah-marah pula. Kalau ditanggapi, tambah marah-marah. Apalagi kalau dia kita kritik. Banyak orang yang mengkritik, tetapi tidak mau (tidak siap) dikritik. ha ha ha. Tidak ada pelajaran positif yang dapat diambil dari hal ini. Lebih baik diamkan saja. Tidak usah ditanggapi komentarnya.

Oh ya, saya membaca (hampir) semua komentar di blog ini.

Iklan

6 pemikiran pada “Tidak Membalas Komentar

  1. Sempat saya merasa Pak Budi hanya bersifat egois dalam membuat tulisan di blog ini. Hanya bersifat satu arah tanpa ada diskusi yang sekiranya membangun perspektif masing-masing. Sejak saat itu saya malas memberikan komentar di blog ini.

  2. Ada 2 cara yg menurut saya efektif dan efisien dalam membalas blog pak. Cara pertama, yaitu dengan merangkum seluruh jawaban dalam satu tulisan blog tersendiri, dan cara kedua, membuat “ringkasan” dari seluruh komentar2, sehingga tahu topik komentar apa yg relevan dan penting untuk dibalas. Nah kalo yg kedua ini baru sebatas ide karena mesti diteliti menggunakan text mining/natural language processing πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s