Membaca Isyarat

Kalau diperhatikan, nampaknya banyak orang yang tidak mampu membaca isyarat. Ada pesan yang tersurat (yang diutarakan atau ditulis secara langsung) dan ada pesan yang tersirat (yang tidak langsung tertulis).

Contoh ekstrimnya sih ketika kita berkendaraan. Kita sudah memberikan tanda belok ke kiri, eh ada saja kendaraan (biasanya motor) yang nyelonong dari kiri untuk jalan terus. Ya ampun. Apa dia tidak “membaca” isyarat tersebut? Ini yang sudah jelas-jelas terlihat. Padahal ada isyarat lain yang tidak dikatakan secara langsung, misalnya ketika kita memperlambat kendaraan. Ada sesuatu. Misal, ternyata di depan kita ada kendaraan lain yang lebih lambat sehingga kita juga harus memperlambat. Yang seperti ini lebih sukar untuk “dibaca”.

Apa penyebab ketidakmapuan membaca isyarat ini ya? Saya menduga ini terkait dengan pendidikan. Siswa terlalu banyak “disuapi” sehingga tidak berusaha untuk belajar sendiri. Semua tanda-tanda dikatakan secara langsung sehingga siswa tidak dapat mengembangkan naluri untuk membaca sendiri.

Pernah saya contohkan juga dalam tulisan di blog ini tentang perbedaan cara orang Indonesia dan orang Barat dalam bercerita. Untuk mengutarakan “menunggu lama sekali” dalam film, terlihat perbedaannya. Di film Indonesia, sang aktor akan berdiri dan berkata “aku menunggu lama sekali”. Sementara dalam film Barat, sang aktor tidak berkata-kata tetapi di depannya ada asbak dan setumpuk puntung rokok. (Meskipun sekarang akan berbeda karena rokok dianggap politically incorrect.) Ini hanya sebagai contoh saja. Mungkin karena dibiasakan seperti ini, maka orang Indonesia menjadi kurang mampu membaca isyarat.

Nah, yang lebih parah lagi adalah “membaca isyarat” dalam tulisan. Itulah sebabnya sering terjadi kesalahpahaman dan keributan di media sosial karena masalah ketidakmapuan membaca isyarat ini. Ada tulisan yang sebetulnya mengatakan “A”, tetapi menjadi dibaca “B”.  Yang sudah terlihat secara fisik saja sudah susah, apalagi yang hanya dalam bentuk tulisan. Emoticons dan emoji sedikit membantu, tetapi masih susah untuk menjabarkan makna sebenarnya.

Jadi harusnya bagaimana? Mungkin memang kita harus mengubah pelajaran yang ada dan teknik penyampaiannya. Wah, ini sih perjalanan panjang. Memang. Tidak ada jalan pintas untuk mengubah sebuah kebudayaan. Atau, kita mau tetap seperti ini?

Iklan

4 pemikiran pada “Membaca Isyarat

  1. Terima kasih atas tulisannya, Pak. Sangat menarik!. Kasus yang dipaparkan Bapak tentang isyarat lampu ketika berkendara, menurut saya ini nampak seperti kurangnya ‘kepedulian’ untuk mempersilahkan orang lain. Nampak bagi Ayu jika orang tersebut bersikap egois dan tidak peduli dengan orang lain. Saya setuju dengan pendapat Bapak bahwa mungkin saja ini ada kaitannya dengan pendidikan. Tapi mungkin lebih ‘to the point’ adalah pengetahuan yang sudah diterimanya di bangku sekolah (Masalahnya, ada fenomena dimana mesikipun pendidikan tinggi, tapi pengetahuan dan attitidenya tidak sejalan). Membaca isyarat atau menginterpretasikan symbol (bagi Ayu) membutuhkan kemampuan untuk memahami dunia diluar dari dunia si pembaca atau yang memperhatikan, melatih diri dengan banyak membaca mungkin bisa banyak membantu. Hehehehe…

    Salam, Pak.

  2. Klo mau belajar pasti bisa pak, cuma penyakit yang sudah menjangkiti sebagian kaum muda kita adalah ketidak pedulian terhadap lingkungan alias cuek

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s