Kemampuan Memahami Manusia

Sekarang sedang ramainya dibicarakan tentang Artificial Intelligence (AI) yang dimiliki oleh mesin atau komputer, tetapi tulisan ini malah akan membahas ke-tidak-mampuan manusia dalam memahami manusia lainnya. Manusia adalah makhluk yang berkomunikasi dengan manusia lainnya. (Eh, mungkin dengan non-manusia juga.) Namun kemampuan berkomunikasi ini tidak diajarkan. Seolah-oleh dia akan dimiliki secara otomatis. Berkomunikasi harus memahami lawan komunikasinya.

Masalah yang ada di lingkungan kita hari ini banyak yang berakar dari ketidakmampuan manusia untuk memahami manusia lainnya. Entah tidak mampu atau tidak peduli alias egois. Saya anggap tidak mampu, karena saya masih berasumsi baik. Contoh yang paling ekstrim adalah komunikasi di dunia siber, seperti di jejaring sosial. Banyak salah pengertian. Di jalan raya juga banyak kecelakaan yang terjadi karena pengemudi saling salah pengertian. (Itulah sebabnya anak-anak dilarang mengendarai motor karena kemampuan memahami pengendara yang lain dan memprediksi apa yang akan dilakukan oleh pengendara lain tersebut sangat minim atau belum ada.)

Di dunia nyata, ketika kita berbicara dengan seseorang maka kita dapat melihat gesture dari lawan bicara kita. Kita dapat melihat apakah dia bingung, marah, senang, sedih, bisan, dan seterusnya. Ketika kita berkata sesuatu dan lawan bicara kita melotot maka kita dapat langsung menyadari bahwa ada sesuatu yang salah dari kata-kata kita. Di dunia siber, ini sulit kita deteksi. Kita juga bisa melucu dan melihat lawan bicara kita tertawa atau terdiam (karena lawakan kita tidak lucu atau dia tidak dapat menangkap kelucuannya). Seketika itu juga. Nah, di dunia siber susah. Ada emoticons yang membantu kita untuk mengungkapkan perasaan kita, tetapi itu tidak cukup.

Akibatnya sering terjadi tulisan yang tujuannya sekedar gurauan, lawakan, parodi, dianggap sebagai sesuatu yang serius. Kacaulah hasilnya.

Bagaimana mengajarkan kemampuan untuk memahami manusia? Apakah perlu ada pendidikan formal? Atau informal? Nampaknya kita tidak pedulu tentang hal ini dan berharap bahwa manusia akan belajar dengan meniru manusia lainnya. Sialnya kalau manusia yang dia tiru adalah manusia yang tidak punya kemampuan (memahami manusia) itu. Wadaw …

Iklan

3 pemikiran pada “Kemampuan Memahami Manusia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s