Pembenaran 5 Detik

Sebenarnya yang kita cari dalam berdiskusi atau debat adalah pembenaran, bukan kebenaran. Kita mencari apa atau siapa yang dapat mendukung atau membenarkan pendapat kita. Kita mencari persetujuan.

Itu pula yang terjadi di media sosial. Kita mencari pembenaran atau persetujuan dari orang-orang dalam bentuk “like” (atau sejenisnya). Bagaimana orang bisa memberikan persetujuan dengan akal sehat kalau dia baru membaca (atau melihat) tulisan kita dan 5 detik kemudian menyatakan setuju dengan memberikan “like”? Coba cek, berapa waktu yang kita butuhkan untuk memberikan “like” di media sosial?

Jadi jangan dulu senang kalau banyak yang menyukai (like) tulisan atau foto Anda. Secara, 5 detik gitu lho.

Iklan

6 pemikiran pada “Pembenaran 5 Detik

  1. kadang tombol like dipencet juga bukan karena isi postingannya, bisa jadi karena lama tidak nongol di timeline kemudian banyak jempol berdatangan hanya karena kangen. 🙂

  2. kadang cuma liat judulnya sudah like. maksudnya suka sama judulnya, kalau sama isinya sih gak perduli. males bacanya. ini kayaknya sosmed fb.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s