Kesulitan Kerja Remote: Disiplin

Kemajuan teknologi informasi membuat orang dapat bekerja dari jarak jauh. Remote worker. Seseorang tidak perlu berada secara fisik di kantor, tetapi dapat mengerjakan tugas-tugas kantor yang harus dikerjakan. Secara teknis, tidak ada masalah yang signifikan. Tentu saja ada hal rinci yang harus dikerjakan atau dibereskan, tetapi ini ada solusinya.

Yang menjadi masalah adalah etos kerja. Disiplin. Setelah saya perhatikan ternyata banyak orang (mungkin malah sebagian besar?) orang Indonesia sulit memiliki disiplin dalam bekerja. Jangankan bekerja dari jarak jauh. Bekerja secara fisik di kantor pun sudah memiliki masalah.

Salah satu ujian yang saya berikan (meskipun tidak secara eksplisit saya katakan bahwa ini ujian) adalah kehadiran di kantor untuk 3 bulan pertama. Biasanya untuk pekerja baru, mahasiswa kerja praktek / magang, dan sejenisnya, saya haruskan mereka hadir setiap hari ke kantor. Ini untuk mengajari tentang disiplin. Jika disiplin ini sudah ada, maka bekerja di tempat lain merupakan langkah selanjutnya.

Ternyata hanya untuk hadir secara rutinpun sudah menjadi masalah. Seminggu rajin, minggu-minggu berikutnya mulai berat. Bulan kedua mulai terlihat mana yang memiliki disiplin dan mana yang tidak / belum.

Jadi, saya masih belum yakin bahwa bekerja dari jarak jauh (remote worker) akan dapat dilakuan di Indonesia. Ini pendapat umum. Tentu saja ada yang bisa. Di tempat saya, ada banyak yang memang dapat bekerja secara remote.

Iklan

7 pemikiran pada “Kesulitan Kerja Remote: Disiplin

  1. Saya lebih suka kerja di rumah, pak. Bisa sambil selonjoran, nyanyi2, 5-menit-ngoding-5-menit-nonton, plus tidak ada batasan jam alias kalau saya lagi ga fokus siang2, saya bisa kerjakan malam2. Tapi saya nggak berani kalau nggak ada kontrol yg kuat dr atasan saya dalam menetapkan deadline 🙈 apakah kedisiplinan dlm kerja remote itu memang benar2 100% tanggung jawab si pekerja pak?

  2. Setuju banget dengan perihal disiplin ini, Pak.
    Sebagai pemberi kerja, maupun pekerja, saya gak sepenuhnya yakin 100% dengan konsep remote working ini.
    Salah satu yang melatarbelakanginya adalah kenyataan bahwa budaya kita dikenal sebagai low-trust society. Simply put, kita belum bisa meletakkan trust sebelum kontrak tertulis atau uang muka proyek, dan bentuk-bentuk sejenisnya. Bukan sekedar si pemberi kerja belum percaya kepada pekerja, tapi juga sebaliknya: si pekerja belum yakin si pemberi kerja akan komitmen terhadap janji-janjinya.
    Sebagai pekerja, saya sudah yakin gak bisa sepenuhnya tidak diawasi atau tidak dikontrol oleh atasan. Baik berupa keikutsertaan di meeting, laporan yang ontime, maupun deliverables pekerjaan yang tidak melebihi deadline. Belum lagi, tatkala jenuh kita orang Indonesia cenderung buka social media (facebook, instagram, twitter, dlsb).
    Kalau saya memberikan pekerjaan kepada orang lain, sebisa mungkin saya memberikan kepada yang saya tahu betul track-recordnya. Atau, rekomendasi orang yang saya percayai. Terkadang, yg terakhir ini pun gak selalu berhasil. Atau minimal, saya bisa bertemu dengannya. Jadi, bisa kita rencanakan atau evaluasi di offline meeting.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s