Masalah Kebijakan WA Terbaru

Baru-baru ini terjadi keributan yang luar biasa di seluruh dunia tentang kebijakan privasi aplikasi WhatsApp (WA) terbaru. (Kebijakan tersebut dapat dilihat di sini. Demikian pula Terms and Condition-nya) Dalam pandangan sebagian besar orang, kebijakan WA terbaru ini merisikokan data pribadi pengguna karena dianggap memberikan data tersebut kepada Facebook (FB). Pengguna takut dengan masalah keamanan (security) dari aplikasi WA jika WA menggunakan layanan (keluarga) Facebook.

Akibat dari kehebohan ini ada banyak pengguna WA yang kemudian hijrah ke aplikasi lain seperti Telegram, Signal, dan Bip. Diberitakan bahwa saat ini ada sekitar 2 milyar pengguna WA. Jumlah yang tidak sedikit. Pengguna Telegram sekitar 500 ribu dan pengguna Signal lebih sedikit lagi. Dalam dua minggu ada jutaan orang yang memasang aplikasi Telegram.

Saya membuat video tentang hal ini. Lihat video berikut ini.

Setelah video tersebut, saya ikut diundang untuk berdiskusi dengan WhatsApp yang kemudian menjelaskan apa yang sesungguhnya terjadi. Untuk hal ini, saya membuat update videonya. Ini dia.

Singkatnya bagaimana? Dalam pandangan saya ada beberapa hal yang utama. Pertama, kebijakan privasi WA ini cukup baik. Saya baca strukturnya sangat mudah. Ada tiga bagian utama saja, yaitu:

  • Data apa saja (tentang saya) yang dikumpulkan oleh WA;
  • Bagaimana WA mendapatkan data tersebut (baik diperoleh oleh WA sendiri atau melalui pihak lain);
  • Setelah data tersebut terkumpul, bagaimana penggunaan data tersebut.

Intinya hanya tiga hal itu saja. Menurut saya ini bagus karena kalau dahulu agak kurang jelas. Perlu diperhatikan bahwa WA dibeli oleh Facebok sudah di tahun 2016. Jika kita ketakutan sekarang, maka seharusnya kita sudah takut dari tahun 2016. Ha ha ha. Jadi apa yang dilakukan oleh WA dengan mendokumentasikan hal ini adalah merupakan sebuah peningkatan dari transparansi mereka. Bahwa kita tidak suka apa yang sudah mereka lakukan itu lain soal.

Kedua, dalam video kedua saya tersebut ditekankan bahwa perubahan kebijakan dan T&C ini sebetulnya lebih terkait dengan WhatsApp business. Jadi WA ini memiliki tiga layanan; Messenger, Business, dan Business API. Perubahannya adalah sekarang jika kita menggunakan WA business, maka kita dapat memanfaatkan infrastruktur yang dimiliki perusahaan keluarga Facebook. Ke depannya akan ada banyak fitur commerce yang akan menguntungkan bisnis yang menggunakan layanan tersebut. Pengguna messenger – seperti saya – sebetulnya tidak terlalu berubah. Ketika kita berhubungan dengan akun WA bisnis, maka kita dapat melihat bahwa itu adalah akun bisnis dan akun bisnis itu menggunakan layanan hosting Facebook atau tidak. Ini malah lebih transparan. Atau ini malah jadi membuat orang takut?

Ada banyak lagi yang ingin saya tuliskan, tetapi nanti saya buat seri tulisan saja. (Atau tulisan ini saya revisi.) Sementara ini dulu ya. Silahkan simak videonya.

Satu pemikiran pada “Masalah Kebijakan WA Terbaru

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s