Tentang Pemblokiran Telegram

Beberapa hari yang lalu dunia siber Indonesia dihebohkan oleh keputusan pemerintah Indonesia (dalam hal ini Kominfo) yang memblokir layanan telegram. (Yang diblokir adalah layanan via web dulu, kemudian akan diblokir yang aplikasi mobile-nya.) Pengelola telegram dianggap tidak kooperatif dalam memblokir layanan telegram untuk group-group yang terkait dengan terorisme.

Saya termasuk yang tidak setuju dengan keputusan pemerintah ini. Menurut saya cara ini tidak efektif. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan.

Pertama, telegram bukan satu-satunya media komunikasi yang digunakan oleh teroris. WhatsApp dan aplikasi lain juga digunakan. Mengapa hanya telegram yang diblokir? Fitur yang ada di WA pun sama dengan yang ada di telegram. (Dahulu memang WA tidak memiliki fitur enkripsi sehingga mudah disadap, sekarang dia memiliki fitur itu.)

Kedua, keputusan pemerintah ini malah menunjukkan bahwa pemerintah tidak mampu melakukan (counter-)intelligence terhadap pengguna telegram. Ini makin menunjukkan bahwa telegram merupakan platform yang bagus untuk digunakan karena tidak bisa diatasi oleh pemerintah Indonesia. Wah.

Ketiga, banyak orang (perusahaan, organisasi, individu) yang mengembangkan aplikasi di atas telegram ini. Aplikasi tersebut berbentuk “bot” (robot, chat-bot) yang dapat diprogram sesuai dengan perintah (teks) yang diberikan oleh pengguna. (Machine learning / artificial intelligence) Contohnya antara lain, early warning system, help desk, payment chatbot, dan seterusnya. Inovasi-inovasi ini terbunuh begitu saja. Telegram sekarang dapat dianggap sebagai “infrastruktur” seperti halnya YouTube.

my students_0001
sebagian dari topik penelitian mahasiswa saya. yang paling bawah tentang enkripsi yang digunakan oleh berbagai aplikasi chat

Terakhir, kalau sedikit-sedikit blokir – trigger friendly – maka ada kekhawatiran akan apa saja yang akan dilakukan di kemudian hari. Ketidak pastian. Ini buruk bagi bisnis (dan penelitian).

Peluncuran Buku Digital Indonesia

Hari Kamis lalu (6 Juli 2017) diadakan peluncuruan Buku “Digital Indonesia: Connectivity and Divergence” di ITB. Buku yang diedit oleh Edwin Jurriens dan Ross Tapesll ini merupakan hasil kegiatan “Indonesia Project” yang dimotori oleh ANU (the Australian National University). Buku ini sangat penting karena seringkali kita kekurangan referensi (apalagi yang akademik) tentang situasi “digital” di Indonesia. Nah, sekarang tidak perlu mencari-cari lagi.

Saya ikut terlibat dengan menulis satu bab di dalamnya, tentang keamanan teknologi informasi. (Tampilannya dapat dilihat di bawah ini.) Materi ini juga sudah saya presentasikan di Canberra dan Perth. Kamis lalu, update dari materi ini juga saya presentasikan di ITB.

photo6280633421604693950

Bahasan dari buku ini cukup komplit. Nanti akan saya tampilkan daftar isinya di sini. Sementara ini saya mau lapor itu dulu. hi hi hi. Mengenai bagaimana cara memperoleh buku ini juga akan saya beritahukan segera.

Buku ini berisi empat bagian (5 parts); connectivity (2-4), divergence (5-7), identity (8-10)knowledge (11-12), dan commerce (13-15). Masing-masing isinya adalah sebagai berikut:

  1. Edwin Jurriens & Ross Tapsell, “Challenges and opportunities of the digital revolution in Indonesia”
  2. Yanuar Nugroho & Agung Hikmat, “An insider’s vide of e-governance under Jokowi: political promise or technocratic vision?”
  3. Emma Baulch, “Mobile phones: advertising, consumerism, and class”
  4. Ross Tapsell, “The political economy of digital media”
  5. Onno W. Purbo, “the digital divide”
  6. Usman Hamid, “Laws, crackdowns and control mechanisms: digital platforms and the state”
  7. Budi Rahardjo, “The state of cybersecurity in Indonesia”
  8. John Postill & Kurniawan Saputro, “Digital activism in conteporary Indonesia: victims, volunteers and voices”
  9. Martin Slama, “Social media and Islamic practice: Indonesian ways of being digitally pious”
  10. Nava Nuraniyah, “Online extremism: the advent of encrypted private chat groups”
  11. Kathleen Azali, “Digitalising knowledge: education, libraries, archives”
  12. Edwin Jurriens, “Digital art: hacktivism and social engagement”
  13. Mari Pangestu & Grace Dewi, “Indonesia and digital economy: creative destruction, opportunities and challenges”
  14. Bode Moore, “A recent history of the Indonesian e-commerce”
  15. Michele Ford & Vivian Honan, “The Go-Jek effect”

Selamat menikmati 🙂

Tentang Ransomware Petya

[Lagi asyik-asyiknya liburan, eh ada masalah keamanan lagi. Terpaksa ngeblog dulu.]

Lagi-lagi ramai tentang ransomware. Kali ini ransomware yang muncul diberi nama Petya. (Nama Petya ini sebetulnya kurang tepat karena pada awalnya diduga ransomware ini memiliki kesamaan dengan kode ransomware lama yang bernama Petya, namun ternyata kodenya berbeda. Maka muncullah nama pelesetan lain, seperti NotPetya, ExPetya, Goldeneye, dan seterusnya.)

Seperti halnya ransomware lainya, Petya juga mengunci berkas di komputer target dan meminta pembayaran melalui Bitcoin. Setelah membayar menggunakan Bitcoin, target diminta untuk memberitahukan melalui email. Namun email tersebut sudah dibekukan oleh providernya (Posteo) sehingga tidak ada mekanisme untuk memberitahukan bahwa ransom sudah dibayar. Dengan kata lain, tidak bisa mengembalikan berkas-berkas. Solusinya ya hanya pasang kembali (reinstall) sistem operasi Windows.

(Karena sifatnya yang tidak bisa dikembalikan lagi – entah sengaja atau tidak – maka Petya ini dapat dikatakan bukan ransomware, tapi malware yang menghapus disk saja. Sama jahatnya.)

Petya juga menggunakan kelemahan dari SMB v1 yang banyak digunakan pada sistem operasi Microsoft untuk berbagai fungsi, seperti misalnya untuk file sharing. Ini kelemahan sama yang dimanfaatkan oleh ransomware WannaCry. Dikabarkan kelemahan ini diketahui oleh NSA yang kemudian mengembangkan eksploit yang bernama EternalBlue (dan eksploit lainnya). Beberapa malware / ransomware dikembangkan dari eksploitasi ini.

Penyebaran Petya awalnya diberitakan oleh Polisi Ukraina dan terkait dengan software akunting yang harus digunakan oleh perusahaan-perusahaan yang memiliki proyek di pemerintahan Ukraina. (Tentu saja perusahaan pengembang software tersebut menolak tuduhan ini.) Itulah sebabnya ada dugaan lain bahwa ransomware Petya ini merupakan kedok untuk melakukan kekacauan di dunia siber Ukrainan. Cyberwar?

Penyebaran ransomware Petya ini agak terbatas karena mekanisme distribusi yang menggunakan jaringan lokal (tidak seperti lainnya yang menggunakan internet sebagai pencarian target berikutnya). Namun ada juga upaya penyebaran melalui email phishing.

Petya juga memeriksa keberadaan berkas “C:\WINDOWS\perfc.dat” (read-only). Jika ada berkas tersebut, maka mekanisme enkripsi dimatikan. Namun ini tidak membatasi kehidupannya. Jadi ini bukan mekanisme kill switch sebagaimana ada pada ransomware lainnya.

Berbagai software anti-virus sudah dapat mendeteksi ransomware Petya ini. Update program anti virus Anda dan update sistem operasi secara berkala. Tentu saja lakukan backup data yang penting secara berkala.

Penanganan Ransomware WannaCry

Pertama, tidak usah panik. Ini bukan ransomware yang pertama (dan bukan yang terakhir pula).

Beberapa hari yang lalu muncul Ransomware WannaCry (dan variasinya) yang mengancam banyak komputer di dunia. Dikarenakan banyaknya komputer yang terancan, maka tulisan ini dibuat. Urutan penulisan tidak lazim. Biasanya di awal ada pengantar dahulu dan kemudian baru pembahasan. Namun karena yang diutamakan aalah penanganannya, maka bagian tersebut ditampilkan di awal.

Sistem Yang Terkena

Sistem yang terkena oleh Ransomsware WannaCry ini adalah sistem operasi Microsoft Windows (semua). Desktop ataupun notebook, selama menggunakan sistem operasi tersebut, termasuk yang rentan. Lengkapnya dapat dilihat pada bagian “Bahan Bacaan”.

Penanganan

Instruksi singkat untuk menangani ransomware WannaCry adalah sebagai berikut:

  1. melakukan backup;
  2. memperbaiki sistem operasi (OS) Microsoft dengan memasang patch MS17–010;
  3. menonaktifkan SMB (yang biasa digunakan untuk file sharing) jika memungkinkan;
  4. blok port TCP: 139/445 & 3389 dan UDP: 137 & 138, yang digunakan untuk melakukan penyerangan (jika memungkinkan).

Jika komputer sudah terkena maka dapat dilakuan proses pemasangan ulang (reinstall) sistem operasi Windows.

[Update] Ada kelemahan dari versi yang ada, sehingga memungkinkan dibuatkan Decryption Tool. Informasi mengenai decryption tool dapat diperoleh dari link berikut ini.

Ada informasi yang mengatakan bahwa password yang digunakan untuk mengenkripsi adalah “WNcry@2ol7” (tanpa tanda kutip), tetapi hal ini belum dapat kami konfirmasi.

Instruksi (keterangan) yang lebih panjang adalah sebagai berikut.

Ada beberapa hal yang kadang menyulitkan penanganan di atas atau perlu mendapatkan perhatian. Misalnya ada beberapa sistem dan aplikasi yang membutuhkan fitur file sharing atau menggunakan port 139/445. Jika fitur itu dimatikan (disable, block) maka aplikasi atau layanan tersebut dapat tidak berfungsi. Untuk itu pastikan dahulu bahwa penonaktifan dan pemblokiran ini tidak menghambat aplikasi Anda. Hal ini biasanya relevan terhadap server. Untuk komputer / notebook pengguna biasa, biasanya hal ini tidak terlalu masalah.

Ketika melakukan proses backup, sebaiknya komputer tidak terhubung ke internet atau jaringan komputer. Dikhawatirkan ketika backup sedang berlangsung, komputer terinfeksi ransomware tersebut.Yang menyulitkan adalah jika proses backup dilakukan melalui jaringan (misal backup secara online di Dropbox, Google Drive, dan sejenisnya), maka komputer Anda ya harus terhubung dengan jaringan.

Jika tidak ada data yang penting pada komputer tersebut, proses backup dapat diabaikan. (Meski hal ini tidak disarankan.)

Mematikan fitur SMB bergantung kepada versi dari Windows yang digunakan. Link dari Microsoft ini dapat membantu. Singkatnya adalah dengan tidak mencentang pilihan SMB 1.0/CIFS File Sharing Support sebagaimana ditampilkan pada gambar berikut.

smb-share

Penjelasan Yang Lebih Mendalam

Ransomware adalah software yang termasuk kepada kategori malware, malicious software (software yang memiliki itikad jahat). Ransomware biasanya mengubah sistem sehingga pengguna tidak dapat mengakses sistem atau berkas dengan berbagai cara. Salah satu caranya adalah melakukan proses enkripsi dengan kunci tertentu. Berkas aslinya dihapus. Untuk mengembalikan berkas yang sudah terenkripsi tersebut, pengguna harus mendapatkan kunci dari penyerang. Biasanya penyerang meminta bayaran. Itulah sebabnya dia disebut ransomware. Untuk kasus WannaCry ini, permintaan bayarannya bervariasi dari US$300-US$600.

Ada banyak ransomware dan tidak dibahas pada tulisan ini karena akan menjadi sangat panjang.

WannaCry (atau WannaCrypt) menggunakan kerentanan (vulnerability) sistem operasi Windows yang diduga kemudian dieksploitasi oleh NSA (dikenal dengan nama EternalBlue). Tools tersebut ternyata bocor ke publik dan kemudian dikembangkan menjadi basis dari WannaCry ransomware ini.

Penyebaran. Ada dua cara penyebaran; pada tahap awal dan pada tahap setelah ada ransomware yang terpasang.

Umumnya malware (termasuk ransomware ini) pada awalnya menyebar melalui social engineering (tipu-tipu). Ada varian dari ransomware yang menempel pada attachment PDF atau berkas lain yang dikirimkan via email. Penerima diminta untuk mengklik attachment itu. (Itulah sebabnya jangan sembarangan mengklik.) Jika diklik, maka ransomware tersebut akan memasang dirinya di sistem.

Setelah berhasil menginfeksi sistem, maka untuk versi 1, malware ini akan memastikan kill switch tidak aktif. (Akan dibahas selanjutnya.) Jika kill switch ini ada maka malware akan berhenti. Jika kill switch ini tidak ada, maka malware akan melakukan scanning ke jaringan mencari komputer-komputer lain di jaringan yang memiliki kerentanan SMB ini. Setelah itu dia akan melakukan penyerakan dengan membuat paket khusus yang diarahkan ke port-port yang digunakan oleh SMB (139, 445, 3389). Inilah cara penyebarannya melalui jaringan. Penyebaran yang ini seperti worm.

(Itulah sebabnya sebaiknya port-port tersebut diblokir jika tidak dibutuhkan. Jika Anda memiliki perangkat network monitoring, perhatikan apakah ada peningkatan traffic pada port-port tersebut. Jika ada, perhatikan sumber / source IP dari paket-paket tersebut. Boleh jadi komputer tersebut sudah terkena ransomware.)

Kill switch. Ternyata ransomware versi awal ini memiliki fitur kill switch, yaitu sebuah mekanisme untuk menghentikan dirinya sendiri. Jika domain http://www.iuqerfsodp9ifjaposdfjhgosurijfaewrwergwea.com tersedia dan berjalan, maka ransomware ini akan menghentikan dirinya. (Hal ini ditemukan secara tidak sengaja oleh seorang peneliti malware. Dia kemudian mendaftarkan domain tersebut sehingga penyebaran versi awal dari WannaCry ini terhenti secara tidak sengaja. Ceritanya ada di sini.) Namun saat ini sudah ada WannaCry versi 2.0 yang tidak memiliki kill switch ini.

Penutupan Port. Port 139/445 pada sistem Windows digunakan untuk berbagai layanan, salah satunya adalah untuk file sharing / printer sharing. Port ini sudah sering digunakan sebagai bagian dari penyerangan (malware, cracking). Sebaiknya port-port ini ditutup. (Cara penutupannya akan dibahas terpisah. Biasanya terkait dengan layanan file sharing seperti di bahas pada bagian atas.)

Namun jika port ini ditutup, maka ada kemungkinan beberapa layanan yang biasa Anda lakukan (sharing) tidak berfungsi. Jika demikian (port tersebut harus aktif) maka gunakan alternatif perlindungan lain (misal dengan menggunakan firewall) untuk memastikan bahwa port tersebut hanya dapat diakses secara terbatas (oleh komputer yang Anda kenali).

Biasanya kami memang menyarankan untuk memblokir port ini. Sebaiknya port-port ini juga difilter di router jika tidak ada layanan sharing yang menyeberang lintas segmen jaringan. (Umumnya memang konfigurasi standar yang aman seperti ini. Jika tidak, nampaknya Anda harus membenahi keamanan jaringan Anda.)

Lain-lain

Tulisan ini akan diperbaiki secara berkala mengingat perkembangan (perubahan) status dari ransomware ini yang cepat berubah. Silahkan kunjungi untuk mendapatkan perubahan tersebut.

Bahan Bacaan

  1. Microsoft Security Bulletin MS17-010 – Critical: informasi mengenai sistem operasi apa saja yang terkena (hampir semua OS Windows yang masih digunakan saat ini), ketersediaan patch, dan rincian lain untuk memperbaiki.
  2. Untuk sistem yang sudah kadaluwarsa (Windows XP, Vista, Windows 8, Server 2003 dan 2008 Editions), Microsoft mengeluarkan emergency patch yang dapat diambil di sini.
  3. Cara untuk enable/disable SMB: agak sedikit teknis dan rinci.
  4. Decryption Tool: untuk membuka yang sudah terkena
  5. WannaCry|WannaDecrypt0r NSA-Cyberweapon-Powered Ransomware Worm: di github berisi banyak link terkait dengan WannaCry tersebut; terutama informasi teknis singkatnya.

(PGP) Key-Signing Party

Salah satu aktivitas dalam rangka menjalankan sistem teknologi informasi yang aman (secure IT operation) adalah proses pertukaran kunci publik. Sistem kunci publik yang digunakan biasanya berbasis kepada PGP (Pretty Good Privacy) atau Gnu Privacy Guard (GPG). Maka di kelas saya, dilakukan key-signing party.

P_20170214_134309-01 keysigning

Para mahasiswa diminta membuat kunci publiknya, mengunggah kuncinya ke sebuah keyserver, dan kemudian menunjukkan identitasnya (KTP, kartu mahasiswa). Saya unduh kunci mereka dan saya tandatangani (signed) kunci mereka itu setelah melihat dan memastikan bahwa identitas mereka itu benar. Inilah kegiatan key-signing party yang sesungguhnya.

P_20170214_134545_BF keysigning

Di atas beberapa foto proses tersebut. Seru. Untuk memproses seluruh kunci di kelas ini dibutuhkan lebih dari 1 jam.

Resensi: Spammer

Tidak banyak novel atau cerita di Indonesia yang bersifat agak teknis. Kebanyakan ceritanya adalah keseharian dan umum-umum saja. Maka adanya sebuah cerita yang teknis – seperti spammer (orang yang melakukan spamming) – sangat menarik bagi saya. Apa lagi latar belakang saya memang urusan komputer.

Saya menerima buku ini, sebuah novel thriller karangan Ronny Mailindra dengan judul “Spammer”. Begitu terima, tidak langsung saya baca karena kesibukan saya. Begitu ada waktu senggang, saya cicil bacanya.

p_20161209_132557-spammer-0001

Novel ini bercerita tentang seorang spammer (yang kerjanya mengirim spamming untuk mendapatkan keuntungan dari orang-orang yang kena spam) yang kena batunya. Tanpa sengaja, berkas yang dia curi dari sebuah komputer tenyata sebuah barang bukti kejahatan. Penjahatnya menyewa hacker untuk memastikan berkas tersebut musnah. Maka terjadilan perang antar kedua orang ahli komputer itu.

Awalnya ceritanya agak lambat (untuk selera saya). Kemudian mulai menjadi cepat dan seru sehingga saya harus menyelesaikannya dengan cepat. (Saya baca dalam dua hari. Bahkan ada yang sampai lewat tengah malam.)

Seringkali dalam film atau novel yang bercerita tentang teknis komputer (IT) ada hal-hal yang tidak akurat. Misal, nomor IP yang digunakan adalah 333.123.123.123. Padahal angka yang digunakan tidak boleh lebih dari 255 (karena 8-bit). Atau perintah-perintah yang diketik di layar salah atau tidak benar. Hal-hal seperti itu sering mengesalkan karena kita jadi tahu bahwa film/novel itu ngasal. Nah, buku ini tidak begitu. Sang pengarang memang punya latar belakang IT sehingga hal-hal yang teknis cukup akurat.

Nilai saya adalah 4,5 dalam skala 5. (Atau kalau dibuat skala 10 adalah 9. hi hi hi.) Recommended bagi orang teknis.