Kurangnya Etos Kerja

Tadi pagi saya sentil mahasiswa (yang hadir pagi) tentang disiplin dan etos kerja (etos kuliah?). Pasalnya saya (selalu) hadir pagi dan mahasiswa banyak yang datang telat.

Saya termasuk yang tidak terlalu peduli dengan aturan kehadiran di kelas. Bagi saya, itu adalah hak mahasiswa dan bukan kewajiban. Tapi, ada konsekuensinya, yaitu kalau tidak lulus atau tidak paham materi kuliah jangan menyalahkan saya dan jangan menyesal. Saya menghargai kuliah saya sendiri. Setidaknya, harga kehadiran saya adalah Rp. 5 juta. Silahkan rugi sendiri kalau tidak ikut kuliah saya. (Di waktu dan tempat lain, Anda harus bayar segitu.)

17758256_10154430056911526_3438788283222184741_o
Persiapan kuliah pukul 7:00 pagi. Bawa kopi sendiri. Kelas masih kosong. Mahasiswa telat.

Tadi pagi, hanya tiga mahasiswa yang datang tepat waktu. Beginilah potret disiplin dan etos kerja orang Indonesia.

Tentu saja mahasiswa boleh menyampaikan alasannya. Mereka tidak tahu bahwa saya semalam pulang telat (karena ada pertandingan futsal, itu cerita lain) dan semalam akhirnya saya hanya tidur kurang dari 5 jam. (Mungkin 4 jam.) Namun ini bukan alasan untuk datang telat ke kelas. I uphold my end of the bargain.

Untuk kali tadi, saya tegur mahasiswa. Kayaknya untuk hal-hal kecil seperti ini yang seharusnya mereka mengerti sendiri ternyata tidak mengerti. Jadi memang harus diberitahu secara eksplisit. Hadoh.

Bagaimana ya mengajarkan disiplin dan etos kerja?

Mentoring Adalah Fardu Kifayah

Suatu ketika ada yang bertanya kepada saya kenapa saya mau melakukan mentoring, yaitu mengajari yang orang lain (yang biasanya lebih muda) dalam hal entrepreneurship atau start up? Pasalnya saya melakukan ini seringkali tidak dibayar.

Pertama, saya melihat model ini berjalan di luar negeri, yaitu di Silicon Valley. Boleh disimak perjalanan hidup dari para entrepreneur yang sukses. Steve Jobs saya melakukan mentoring (secara tidak formal) kepada Nolan Bushnell, pendiri Atari. Demikian pula para jawara start-up sekarang juga melakukan mentoring kepada Steve Jobs. Nanti yang berikutnya juga melakukan mentoring kepada Mark Zuckerberg, dan seterusnya. Intinya adalah ini adalah model yang dilakukan di sana.

Kedua, proses turunnya ilmu itu banyak yang dilakukan di luar kelas formal. Sekolahan memiliki keterbatasan; jadwal yang ketat, sumber daya (ruangan, orang, dll.) yang terbatas, dan seterusnya. Maka mentoring adalah salah satu solusi.

Jika mentoring ini tidak dilakukan, maka tidak dapat naik kualitas entrepreneur pada masyarakat sekitarnya. Kalau saya tidak membina yang muda-muda, nanti bagaimana ceritanya kalau saya sudah tua? Saya tidak dapat ndompleng mereka. hi hi hi.

Agar mudah dicerna, saya katakan “mentoring adalah fardu kifayah“. (Dalam agama Islam, ada kewajiban-kewajiban yang harus dilakukan oleh masyarakat. Jika salah satu sudah melakukannya, maka yang lain tidak wajib. Sudah gugur kewajibannya. Jika tidak ada yang melakukan, maka berdosalah seluruh masyarakat itu. Ini namanya fardu kifayah.)

Kesibukan minggu lalu

Lagi-lagi ini tulisan telat. Beberapa hari terakhir ini saya lagi dalam mode super sibuk. Sebetulnya ada kalanya tidak sibuk, tetapi tidak ada akses internet. Sebagai contoh, weekend kemarin saya mengikuti acara family gathering dari group perusahaan dan komunitas kami (PT INDO CISC, PT Insan Infonesia, dan ID-CERT).

17492803_10154407197431526_7747805738232681797_o

Acara itu berlangsung di Villa Bougenvile Lembang. Saya tidak membawa notebook karena memang tujuannya adalah untuk bersenang-senang. hi hi hi. Jadinya kondisi seperti itu saya tidak ngeblok.

Sebetulnya ada banyak cerita seru yang bisa saya tuliskan tentang acara itu juga. Acaranya seru banget; mulai dari fun games, hiking, ngamen, off road, dan berendan di Maribaya. Foto-fotonya juga banyak sekali.

Eh, begitu selesai acara itu langsung dilanda kesibukan. hi hi hi. Jadi aja susah ngeblog lagi.

Melancong ke Kuala Lumpur

Beberapa hari terakhir ini saya memang tidak ngeblog. Alasannya adalah saya melancong ke Kuala Lumpur, Malaysia. Sekarang sih sudah di Indonesia lagi, tetapi kemarin-kemarin masih capek luar biasa dan juga langsung harus membereskan pekerjaan-pekerjaan yang terbengkalai. (Sebetulnya yang bikin capek berat itu perjalanan pulan dari Jakarta ke Bandung yang memakan waktu lebih dari 4 jam. Sampai di rumah menjelang pukul 2 pagi!)

Ke Malaysia sebetulnya adalah untuk seminar Cyber Intelligence Asia. Saya mewakili ID-CERT menceritakan tentang kondisi cyber security di Indonesia. Cerita tentang topik ini akan saya bahas di tulisan lain. (Mudah-mudahan tidak tersela oleh kegiatan lain ya. he he he.)

Dan tentu saja harus ada foto-foto makanan. ha ha ha. Sayang sekali tidak semua sempat saya foto. Keburu habis. ha ha ha.

P_20170314_143905 kari lamb_0001

Malaysia memang menarik makanannya. Berbeda rasanya dengan di Indonesia. Saya mencari makanan yang berjenis kari. Harga makanan di Malaysia relatif lebih murah dibandingkan dengan harga di Indonesia; maksudnya harga di Kuala Lumpur versus harga di Jakarta. (Kalau harga di kampung di Indonesia juga murah-murah.)

Sebagai contoh, umumnya makan di sana dapat RM 7 atau sekitar Rp. 21.000,-. Yang foto di atas kalau tidak salah RM 14 (atau sekitar Rp. 42.000,-). Tentu saja kalau di hotel ya jelas mahal. Kalau minuman – entah kenapa – dimana-mana juga mahal.

Cerita lainnya menyusul. Ini hanya sekedar untuk mengisi kehadiran di blog ini dahulu.

Foto Makanan

Tadi pas sarapan di hotel ini, saya lihat ada tiga meja yang memotret makanannya. ha ha ha. Jadi saya tidak malu-malu juga memotret makanan saya.

photo6217631620081493929

Saya akui, saya suka memotret makanan sejak jaman … kapan ya? Sudah lupa. Seingat saya sejak jaman selfie belum ada. Sejak jaman kamera handphone masih 2 Megapixels. (atau kelas VGA ya?) ha ha ha.

Koleksi foto makanan saya sudah lebih dari 1000 foto. Itu yang saya unggah. Yang di komputer saya lebih banyak lagi. Memotret makanan adalah hal yang paling gampang karena mereka tidak bergerak.

photo6215244786496022441

Kembali ke kerja. Eh, makan 🙂

Belajar, Belajar, dan Belajar

Di sebuah tempat. Melihat mahasiswa yang sedang berkerumun. Yang cowok duduk bergerombol, ketawa-ketawa, sambil merokok. Sementara itu yang cewek ada yang sedang berjalan sambil mendekap buku teks, map, dan buku catatan. Sementara itu saya lihat pandangan mereka kosong. Apa yang ada di dalam pikiran mereka ya?

Saya menduga-duga bahwa mereka ke kampus tidak dalam mode untuk belajar. Mereka ke kampus hanya sekedar untuk menghabiskan waktu saja. Dari pada di rumah nganggur, mendingan ke kampus (entah untuk ngapain). Demikian pula pikiran orang tuanya; dari pada anak saya nggak ada kerjaan di rumah, lebih baik dia ke kampus saja. Tidak ada semangat untuk *belajar*. Bahwa saya mau ke kampus untuk belajar.

Semangat untuk belajar ini sudah hilang. Keingintahuan (curiousity) menjadi barang yang langka.

Kalau ditanya sih mau belajar, tetapi berusaha untuk belajar itu tidak. Kalau mau berusaha itu harus pergi ke satu tempat, berguru. Jauh-jauh, berusaha untuk menemui guru yang terbaik. Bukan asal saja.

Contoh paling gampang. Ada training ini dan itu gratisan. Eh, yang datang sedikit. Alasan yang tidak datang adalah sibuk. ha ha ha. Semua orang juga sibuk. Itu sebetulnya alasan untuk tidak mau berusaha.

Sementara itu saya masih ingin belajar, belajar, dan belajar.

IoT Programming

Steve Jobs pernah berkata, “Untuk setiap penggemar hardware, ada 10 orang yang suka ngulik software. Software hobbyists”. Tidak persis benar, tetapi kira-kira begitulah kata-katanya. Itulah sebabnya dia (dan Steve Wozniak) membuat komputer Apple ][. Sebelumnya kalau mau ngoprek software, harus ngoprek kit komputer. Harus tahu hardware. Padahal ada orang yang tidak memiliki latar belakang hardware, tapi ingin ngoprek komputer.

Salah satu kesulitan ngoprek hardware adalah menyambung-nyambungkan komponen. Bahkan untuk sekedar menyambungkan LED juga tidak mudah. Padahal “hello world” di dunia hardware itu adalah blinking LED.

Jika menyambungkan 1 LED saja sudah susah, apalagi menyambungkan 6 LED (atau lebih). Itulah sebabnya jarang yang membuat tutorial untuk menyalakan LED lebih dari 1 buah.

Salah satu solusi yang kami tawarkan adalah  membuat LED board yang cocok dengan board yang umum ada di lapangan. Sebagai contoh, ini adalah tampilan ProcodeCG LED (6 buah LED) yang disambungkan dengan NodeMCU. Bersih kan? Tidak perlu ada kabel-kabel.

p_20170306_092518-nodemcu-procodecg-0001

Sekarang kita dapat membuat kode Knight Rider LED tanpa perlu pusing dengan kabel-kabelnya. Jadi orang yang gemar software tetapi tidak memiliki latar belakang hardware dapat juga ikut ngoprek IoT (Internet of Things).

[Nanti video dan kode untuk menyalakan LED tersebut akan saya unggah ke YouTube. Sekarang akses internet lagi lemot.]

Selamat ngoprek.