Mentoring

Sesi mentoring untuk the Founder Institute (Jakarta Summer 2016) dimulai lagi dan saya akan ikut serta sebagai salah satu mentornya. The Founder Institute adalah sebuah jejaring dari Silicon Valley yang bertujuan untuk mengajari para pendiri (founder) dari usaha rintisan (startup company) tentang berbagai aspek dalam mengembangkan rintisannya.

13958284_181313635620044_2659001774560875883_o

Harus siap-siap memperbaharui materi presentasi saya nih. Seperti sebelumnya, saya akan bercerita tentang pengembangan produk (product development). Sampai berjumpa di acara mentoring …


Checksound

Hari Senin kemarin, kami (BandIT) manggung lagi. Main band, maksudnya. Manggung di acara tertutup, closed group di Foodism (Jakarta).

Salah satu kegiatan yang penting sebelum manggung adalah checksound. Pada intinya, checksound adalah melakukan setup perangkat (gitar, bass, keyboards, drums, dll.) dengan sound system (amplifier) yang akan digunakan. Selain itu juga checksound digunakan untuk mengetahui setup mikropon (microphone).

Checksound merupakan salah satu aktivitas yang sangat penting. Pasalnya, setiap panggung memiliki konfigurasi yang berbeda. Luas panggung, ruangan (indoor atau outdoor), amplifier yang digunakan, letak speakers dan monitor, dan seterusnya. Perbedaan ini membuat setingan tidak sama. Suara gitar bisa terdengar kurang keras atau terlalu keras. Dari sisi penyanyi juga salah satu yang sangat penting adalah dapat mendengar suaranya sendiri via speaker monitor. Seringkali suara sendiri tidak terdengar sehingga kita tidak dapat mengontrol suara kita. Fals hasilnya.

Beberapa kali saya pernah manggung tanpa checksound. Hasilnya kacau. Oleh karena itu sekarang saya selalu memaksa melakukan checksound sebelum manggung.


Mengkhayal (Lagi)

Semalam saya pergi ke acara nonton bersama (nobar) di BEC. Film yang kami tonton adalah Suicide Squad. Yang menarik bukan filmnya, tetapi acara setelah film itu.

13908842_10153760845506526_9001600824113110505_o

Setelah nonton selesai, ada acara talk show tentang “Sci-Fi” (science fiction) yang sebetulnya adalah semacam pendahuluan untuk acara “makersthon” (semacam hackathon tetapi di sisi hardware / electronics). Pada acara ini kami ingin menggabungkan orang-orang yang punya khayalan dan orang-orang yang mungkin bisa mengimplementasikannya (orang-orang hardware & software). Seringkali kedua keahlian ini tidak dimiliki oleh satu orang yang sama. Maka mereka perlu dipertemukan.

Banyak pengarang (story tellers) yang bercerita tentang dunia di masa yang akan datang dalam buku dan film. Contoh-contohnya antara lain Star Trek, film Back to the Future, 2001: a Space Odyssey dan masih banyak lainnya. Pada jaman ketika cerita ini dibuat, ada banyak impian produk dan teknologi yang belum ada. Masih berbentuk khayalan. Nah, para makers of the world lah yang bertugas untuk mengimplementasikah itu semua.

Sayangnya saya menduga tidak banyak orang Indonesia yang mampu untuk sekedar berkhayal. Kebanyakan yang dipikirkannya masih jarak dekat (atau bahkan sudah diimplementasikan di tempat lain – ini tandanya kurang baca, hi hi hi). Atau mungkin saya tahu karena saya banyak jalan-jalan dan banyak membaca? Padahal hebatnya mengkhayal adalah tidak ada batas untuk imaginasi. Gratis lagi.

Kalau mengkhayal saja sudah susah, apalagi mengimplementasikannya ya?


Kaleng Tidak Menipu

Biasanya kalau melihat kaleng cookies, orang masih ragu-ragu. Isinya apa? Apakah betul-betul cookies atau sudah berganti menjadi rengginang. Atau bahkan isinya adalah jarum, benang, dan alat-alat untuk menjahit lainnya. hi hi hi.

Tadi saya buka kaleng ini.

P_20160804_171056-01

Alhamdulillah. Isinya masih cookies. (Meskipun hampir habis juga.) hi hi hi …

Kaleng tempat cookies ini memang klasik di Indonesia.


Keamanan dan Kinerja Aplikasi

Kemarin seharian saya menjadi salah satu juri dalam lomba aplikasi berbasis open source. Lumayan capek juga seharian menjadi juri. Sekalian ini menjadi tempat bagi saya untuk mengukur pemahaman pengembang software tentang keamanan (security) dan kinerja (performance) dari aplikasi.

Hasilnya? Kalau soal lombanya belum ada hasilnya karena masih berlangsung. Kalau soal masalah pemahaman keamanan dan kinerja ternyata masih cukup jauh juga. Saat ini pengembang masih terlalu fokus kepada aspek fungsional saja. Aspek security masih mengandalkan bawaan dari sistem / framework / tools yang ada saja. Bahkan ada yang menyerahkan kepada network (misal firewall) untuk aspek pengamanan. Sementara itu untuk aspek kinerja, umumnya belum ada yang mengukur. Program aplikasi jalan dan
“cukup cepat” saja sudah cukup bagi mereka.

Nampaknya saya harus membuat tulisan-tulisan mengenai hal ini. Hmmm…


Sisi Positif Berita Positif (dahulu: sisi negatif berita negatif)

Kebanyakan orang – entah sengaja atau tidak sengaja – senang mengumbar berita negatif. Begitu ada berita negatif, langsung dibagi (share) di media sosialnya. Akibatnya, isi dunia media sosial adalah berita-berita negatif yang kemudian mengundang debat dan marah-marah. Negatif juga hasilnya.

Pertanyaan saya adalah “apa manfaatnya mengumbar berita negatif tersebut”?

Apakah dengan mengumbar berita negatif tersebut kemudian mengubah keadaan menjadi lebih baik (positif)? Apakah kemudian orang-orang menjadi lebih baik? Apakah kemudian orang menjadi lebih bahagia? Bukankah orang kemudian menjadi ikut kesal, naik pitam, tekanan darah naik? Dan masih banyak pertanyaan lainnya.

Sudahi berbagi berita negatif. Lebih baik berbagi berita positif saja. Oleh sebab itu, misi dari tulisan-tulisan di blog ini adalah menyebar berita positif. + + + Mari kita buat dan sebar tulisan yang membuat orang-orang tersenyum, tertawa, dan bahagia.

Eh, tapi tulisan ini termasuk yang positif atau negatif ya? hi hi hi. Positif lah. Maunya sih begitu. Habis nulis ini saya jadi semangat untuk makan dan buat kopi. ha ha ha. (Harus ya ada kata-kata “kopi” nya. wk wk wk.)


Banjir Pesan (di WA)

Ini masih melanjutkan tentang topik bahwa program chat seperti WhatsApp (WA) itu tidak cocok untuk orang seperti saya, yang kebanyakan kontak dan pesan. Begini.

Beberapa hari yang lalu saya ada yang mau ketemu dengan saya untuk berkordinasi. Saya bilang, ok akan saya berikan waktunya besok. Ini diskusinya via WA. Nah, besoknya saya cari pesan itu dan tidak ketemu. Maklum sudah ada puluhan group dan orang yang berikirm pesan (dan lebih dari 500 pesan yang belum terbaca). Chat kemarin itu tidak ketemu. Saya tidak bisa membalas pesan yang bersangkutan. Kalau yang bersangkutan hanya menunggu dan tidak kontak lagi (mungkin karena takut bikin sibuk, sungkan, atau apa saja alasannya) maka tidak akan ada balasan dari saya. Mungkin yang bersangkutan akan merasa bahwa saya tidak punya waktu untuk menjawabnya (dan dugaan-dugaan lainnya). Padahal alasannya adalah saya tidak dapat menemukan pesan yang bersangkutan.

Sistem email yang dibaca di komputer lebih bagus untuk hal ini karena dapat dilakukan proses tagging, pengurutan dan pencarian. Hanya saja sekarang orang mulai mengandalkan ke aplikasi pesan dibandingkan dengan email.

Oh ya, bagi yang bersangkutan (kalau membaca pesan ini), tolong kirim pesan lagi via WA agar pesan Anda muncul di urutan paling atas dan terbaca oleh saya.


Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 2.885 pengikut lainnya