Editor Yang Mana?

Editor adalah perangkat (tools) yang kita gunakan untuk membuat sebuah tulisan. Pemilihan editor ini tentunya bergantung kepada jenis tulisan atau dokumen yang ingin kita buat. Apakah kita ingin membuat catatan kecil, kode program, atau membuat web? Editor akan menyesuaikan dengan jenis tulisan tersebut. Meskipun demikian masih ada banyak pilihan editor.

Pemilihan editor bergantung kepada selera penggunanya. Ya, betul selera. Bahkan pemilihan editor ini dapat membuat orang bertengkar. Macam pertengkaran agama saja. hi hi hi.

Untuk desain web ada beberapa alternatif. Berikut ini ada beberapa komentar saya terhadap editor ini. Kesemua editor ini tersedia di berbagai sistem operasi.

Brackets. Editor ini memang didesain untuk front-end developers, yaitu pengembang web. Selain fitur standar, ada tombol yang langsung bisa menjalankan live preview (dengan menggunakan browser Google Chrome). Bagi banyak orang, fitur ini sangat menarik. Editor yang yang kami ajarkan kepada pengembang web.

Atom. Editor ini merupakan saingan berat dari Brackets. Untuk pengguna yang banyak juga menulis program selain mengembangkan web, Atom dirasakan lebih menarik. Di sistem operasi Linux yang saya gunakan, Atom terasa lebih stabil dari Brackets.

Sublime. Ini adalah editor dari pengembang – atau lebih tepatnya programmer – yang lebih komplit lagi. Biasanya jika Anda lebih banyak membuat kode program, maka Sublime ini merupakan editor pilihan. Sayangnya editor ini berbayar, meskipun sesungguhnya ada versi evaluasi yang tidak perlu membayar. (Setahu saya, versi yang evaluasi ini tidak beda dengan versi berbayarnya. Jika demikian, pakai versi evaluasi terus saja ya? hi hi hi.)

Lantas dengan banyaknya pilihan ini, mana yang akan Anda pilih? Nah lho. Bagaimana dengan saya? Wah, saya sudah terlanjur familier dengan editor vi (atau vim). Seperti saya katakan, ini masalah “agama”. ha ha ha. Jangan bertengkar ya.

Harus Kompetisi?

Saat ini kita sering melihat kompetisi “business plan”. Mengapa business plan perlu dikompetisikan? Demikian pula ada kompetisi menggambar, computer programming, musik, dan bahkan pemilihan kepala daerah. [hi hi hi. yang terakhir itu ngasal.] Mengapa semua mesti dikompetisikan?

Ketika saya mengajar pemrograman, misalnya, saya tidak mengajari mereka untuk diadu dalam sebuah kompetisi. Apa yang diajarkan itu bukan untuk dikompetisikan. Itu semua untuk dipahami dan dikuasai. Bukan untuk ditandingkan. Bahkan yang diajarkan juga boleh jadi untuk kesenangan semata-mata. Just for fun.

Apa yang ada di kepala para orang tua ketika ingin mengadu anaknya?

Motret, Tanggung Jawab

Jaman dahulu, memotret sebuah momen dipikir panjang-panjang. Masalahnya, sayang klise filmnya. Ada yang isinya hanya 24. Dua puluh empat kali jepret, habis. Harus beli lagi. Uang. Setelah itu film juga harus dicetak. Uang lagi. Maka, kita akan sangat berhati-hati dalam memotret.

Sekarang, tinggal cekrek potret saja. Foto hanya berupa sebuah berkas di memori yang biasanya berupa sebuah SD card. Tidak suka foto tadi, tinggal dihapus saja dari SD card tersebut. Tidak ada beban. Akibatnya, kita menjadi hambur dalam memotret. Ini juga yang saya alami.

Lama kelamaan koleksi foto saya menjadi super banyak dan ini berimplikasi kepada disk. Jadi sesungguhnya menghamburkan uang juga. Selaini itu, pengelolaan menjadi rumit. Kalau saya ingin mencari sebuah foto tertentu, repotnya bukan main. Foto ini tersimpan dalam folder apa ya?

dsc_0468-kopi-0001
Ngopi sore-sore. Foto yang telah saya edit dengan menghapus bagian kiri dan kanan yang tidak penting.

Hal lain yang saya lakukan terhadap foto adalah melakukan backup di situs online seperti Flickr atau Google Photos. Sesekali juga saya unggah ke Facebook, Twitter, dan Instagram. Untuk hal ini biasanya foto tidak saya unggah mentah-mentah. Foto ini harus saya edit dulu. Biasanya saya potong bagian-bagian yang tidak penting, misalnya ujung kursi yang terpotret (dan mengganggu isi foto). Atau warnanya yang terlalu terang atau terlalu gelap sehingga perlu disesuaikan. Ini yang membuat saya pusing karena banyaknya foto yang saya ambil. (Sebagai contoh, foto-foto yang saya ambil dalam sebuah konser terakhir ternyata ada 1000 foto. Sampai sekarang belum selesai diproses. Hadoh.)

Sekarang saya mulai berpikir, kalau motret jangan sembarangan. Harus tanggung jawab dalam hal mengeditnya dan mengelolanya. Pikir-pikir dahulu. Jangan asal cekrek saja. Tapi ini masih susah. Masih ngasal motret saja. Masih banyak berkas yang harus diproses. Masih harus berlajar lebih disiplin. Ugh.

Kasihan

Berantem di dunia maya bukan hal yang baru. Flame war sudah ada dari … hmm, entah kapan ya. Tahun 80-an pun saya sudah merasakan debat kusir di dunia internet. Ada banyak teori mengapa perdebatan di dunia maya lebih mudah terjadi. Salah satunya adalah karena kita tidak dapat melihat bahas tubuh dari lawan bicara. Tentu ada alasan-alasan lain.

Maju ke sekarang. Fast forward. Media sosial menjadi bagian dari kehidupan banyak orang. Sayangnya, cara berkomunikasi di media sosial tidak pernah diajarkan. Akibatnya banyak terjadi perdebatan yang tak berujung. Bagaimana menangani hal ini?

Salah satu cara yang saya ambil adalah menggunakan metodologi yang saya sebut “kasihan”. Iya, maksudnya kasihan kepada lawan diskusi.

Begini. Sangat mudah bagi kita untuk mencari kesalahan lawan bicara. Kita bisa mencari kesalahan dari argumentasinya, sampai kepada kesalahan pribadinya. Sangat mudah sekali. Yang susah adalah menahan diri untuk tidak menghina lawan bicara atu memicu kemarahan. Sangat mudah mengatakan “dasar goblok”. Dijamin langsung ribut. ha ha ha. Nah, bagaimana menahan diri itu? Ya kasihan.

Sering saya melihat betapa “lucunya” opini atau cara berpikir seseorang. Maka saya katakan dalam hati, “kasihan kalau saya kritik”. (Kasihan kalau disepet.) Ya sudahlah. Maka tidak terjadilah flame war.

Tidak mudah melakukan hal ini karena pada prinsipnya ini menekan ego kita, yang selalu ingin terlihat benar/hebat. Tidak mudah.

Silahkan dicoba. Membutuhkan latihan untuk mengasihani.

Sepak Bola

Sepak bola pertama tahun 2017 ini. Seperti biasa, kami bermain di lapangan Progresif, Bandung. Lapangan ini dipilih karena bagus meskipun menggunakan rumput sintetis. Terawat dengan baik lapangannya. Rata, tidak renjul-renjul.

dsc_0341-br-0001

Lawan main kali ini cukup berat. Lupa scorenya, kami kalah telak. Kalah menang itu biasa. Yang penting bagi saya adalah olah raganya.

dsc_0312-team-0001

Semoga bisa terus rutin bermain bola.

Meningkatkan Kreativitas dan Produktivitas

Ini bukan tulisan tentang pabrik, karena di pabrik biasanya produktivitas lebih utama dibandingkan kreativitas. hi hi hi. Ini bukan juta cerita tentang paradoks, tetapi tentang peningkatan keduanya pada saat yang bersamaan. Yang saya maksud adalah membuat tulisan.

Membuat tulisan yang banyak itu tidak mudah. Silahkan dicoba. Silahkan coba ngeblog setiap hari. Dilarang copy-and-paste tentunya. Ini baru soal kuantitas. Kita belum bicara soal kualitas. Itu lebih susah lagi. Lihat saja kualitas cerita sinetron kita. ha ha ha. Maaappp …

Bagaimana meningkatkan kreativitas (dan produktivitas) dalam membuat tulisan? Kalau ini bisa saya jawab dengan tuntas, bisa kaya raya saya. Ini adalah 1-million-dollar-question. Saya tidak bisa menjawab dengan seratus persen, tetapi saya juga tidak mau melarikan diri dari pertanyaan ini.

Salah satu cara yang saya lakukan adalah dengan menggunakan musik. Musik membuat saya lebih mudah menulis. Tetapi ada sampingannya juga. Topik dari tulisan jadi terpengaruh dari musik yang sedang didengarkan. Contoh tadi pagi. Saya harus menulis sebuah artikel dalam 1 jam. Musik yang saya pasang adalah jenis musik dari tahun 70an – yang banyak berjenis pop, balada, folk, nelangsa (mellow). Ternyata produktif juga. Artikel selesai dalam 1 jam. Efek sampingannya adalah mood saya jadi mellow. Akhirnya ngeblog juga tebawa mellow.

Poin yang ingin saya sampaikan adalah gunakan apa saja yang cocok dengan Anda karena sifat kita berbeda-beda. Whatever works. Kebetulan, salah satu metoda yang cocok bagi saya adalah dengan musik. (Tulisan ini juga dibuat sambil mendengarkan musik tahun 70an juga.)

Selamat mencoba. Semoga kreativitas dan produktivas Anda mencuat.