Tidak Membalas Komentar

Secara umum, kebijakan saya di blog ini dari dahulu sampai sekarang masih tetap sama: “tidak membalas komentar“. Padahal kalau membalas komentar, maka akan lebih banyak interaksi dan lebih menarik. Nilai blognya lebih tinggi. Tetapi saya masih tetap bertahan dengan pakem itu. Mengapa?

Kalau saya membalas semua komentar, maka habis deh waktu saya hanya untuk membalas komentar-komentar. Banyak komentar yang dapat dibalas oleh pembaca lainnya. Ini juga untuk menunjukkan bahwa saya bukan serba tahu.

Tentu saja ada pengecualian. Ada komentar-komentar yang memang membutuhkan jawaban yang dapat bermanfaat bagi pembaca lainnya. Sementara itu belum ada orang yang menuliskan balasan itu. Nah, untuk hal-hal semacam ini biasanya saya membalas komentar.

Di lingkungan media sosial, hal ini lebih relevan lagi. Tidak semua komentar di media sosial pantas untuk ditanggapi. Ada orang yang menulis komentar secara sembarangan. Marah-marah pula. Kalau ditanggapi, tambah marah-marah. Apalagi kalau dia kita kritik. Banyak orang yang mengkritik, tetapi tidak mau (tidak siap) dikritik. ha ha ha. Tidak ada pelajaran positif yang dapat diambil dari hal ini. Lebih baik diamkan saja. Tidak usah ditanggapi komentarnya.

Oh ya, saya membaca (hampir) semua komentar di blog ini.

Hindari Kebiasaan Mencela

Salah satu biang keributan adalah mencela seseorang. Orang yang dicela tidak terima dan balik mencela. Cela-mencela. Akhirnya jadi baku hantam. Atau, setidaknya berkelahi di media sosial. Kebencian ini juga akhirnya terbawa ke dunia nyata.

Kalau dicari-cari, pasti setiap orang memiliki kelemahan dan kesalahan. Namanya juga manusia. Bukan malaikat. Maka apa hebatnya mencela? Kalau monyet bisa bicara, mungkin mereka akan menertawakan kita karena kebisaan kita hanya mencela. (Kalau pandai memanjat pohon, mungkin monyet akan kagum. he he he.)

Dari kebiasaan muncul kebudayaan. Akan sangat menyedihkan kalau yang dikenal orang dari budaya Indonesia adalah budaya mencela. Banyak bangsa yang menghasilkan kebudayaan yang tinggi. Nah, kita mosok hanya menghasilkan kebudayaan mencela. Ini juga nanti tercatat lho seperti halnya kebudayaan bangsa jaman dahulu yang tercatat dalam artifak-artifak sejarah; prasasti, candi, dan bahkan dalamĀ  landmark-landmark. Malu ah.

Hentikan kebiasaan mencela!

Kalau ada yang mencela atau mengajak kita mencela atau bahkan sekedar mengajak kita tertawa dalam celaannya, tinggalkan. Tidak lucu.

Hobby Membaca

Dalam sebuah wawancara, terjadi ini. Ini bukan rekayasa, tetapi kejadian sebenarnya. Swear.

Tanya (kami): “Hobby apa?”
Jawab: Membaca.
Tanya: Oh ya? Membaca apa?
Jawab: Buku. Fiksi.
Tanya: Contoh buku yang dibaca apa?
Jawab: Harry Potter [terus terdiam, seolah khawatir kami tidak dapat mengikuti jawabannya]
Tanya: Coba ceritakan secara singkat, inti ceritanya bagaimana.
Jawab: … [agak ragu-ragu]
Penanya: Jangan ragu, kami juga hobby membaca kok.
Jawab: … [masih ragu] …

Ha ha ha. Salah dia mengatakan hobbynya membaca. Lah, kami-kami ini hobbynya membaca. Bahkan mungkin lebih gila membacanya daripada dia. Yang Harry Potter-pun kami baca dalam Bahasa Inggris-nya. Belum tahu dia jenis dan jumlah bacaan kami. Ha ha ha.

Tanya: Sudah baca Tolkien?
Jawab: … [agak bingung]. Belum

Nah. Dicukupkan pertanyaannya. Tadinya mau bertanya siapa pengarang favoritnya. Adakah yang kekinian? Semacam Neal Stephenson, gitu. [Kembali membaca ah.]

Kesibukan minggu lalu

Lagi-lagi ini tulisan telat. Beberapa hari terakhir ini saya lagi dalam mode super sibuk. Sebetulnya ada kalanya tidak sibuk, tetapi tidak ada akses internet. Sebagai contoh, weekend kemarin saya mengikuti acara family gathering dari group perusahaan dan komunitas kami (PT INDO CISC, PT Insan Infonesia, dan ID-CERT).

17492803_10154407197431526_7747805738232681797_o

Acara itu berlangsung di Villa Bougenvile Lembang. Saya tidak membawa notebook karena memang tujuannya adalah untuk bersenang-senang. hi hi hi. Jadinya kondisi seperti itu saya tidak ngeblok.

Sebetulnya ada banyak cerita seru yang bisa saya tuliskan tentang acara itu juga. Acaranya seru banget; mulai dari fun games, hiking, ngamen, off road, dan berendan di Maribaya. Foto-fotonya juga banyak sekali.

Eh, begitu selesai acara itu langsung dilanda kesibukan. hi hi hi. Jadi aja susah ngeblog lagi.

Melancong ke Kuala Lumpur

Beberapa hari terakhir ini saya memang tidak ngeblog. Alasannya adalah saya melancong ke Kuala Lumpur, Malaysia. Sekarang sih sudah di Indonesia lagi, tetapi kemarin-kemarin masih capek luar biasa dan juga langsung harus membereskan pekerjaan-pekerjaan yang terbengkalai. (Sebetulnya yang bikin capek berat itu perjalanan pulan dari Jakarta ke Bandung yang memakan waktu lebih dari 4 jam. Sampai di rumah menjelang pukul 2 pagi!)

Ke Malaysia sebetulnya adalah untuk seminar Cyber Intelligence Asia. Saya mewakili ID-CERT menceritakan tentang kondisi cyber security di Indonesia. Cerita tentang topik ini akan saya bahas di tulisan lain. (Mudah-mudahan tidak tersela oleh kegiatan lain ya. he he he.)

Dan tentu saja harus ada foto-foto makanan. ha ha ha. Sayang sekali tidak semua sempat saya foto. Keburu habis. ha ha ha.

P_20170314_143905 kari lamb_0001

Malaysia memang menarik makanannya. Berbeda rasanya dengan di Indonesia. Saya mencari makanan yang berjenis kari. Harga makanan di Malaysia relatif lebih murah dibandingkan dengan harga di Indonesia; maksudnya harga di Kuala Lumpur versus harga di Jakarta. (Kalau harga di kampung di Indonesia juga murah-murah.)

Sebagai contoh, umumnya makan di sana dapat RM 7 atau sekitar Rp. 21.000,-. Yang foto di atas kalau tidak salah RM 14 (atau sekitar Rp. 42.000,-). Tentu saja kalau di hotel ya jelas mahal. Kalau minuman – entah kenapa – dimana-mana juga mahal.

Cerita lainnya menyusul. Ini hanya sekedar untuk mengisi kehadiran di blog ini dahulu.

Belajar, Belajar, dan Belajar

Di sebuah tempat. Melihat mahasiswa yang sedang berkerumun. Yang cowok duduk bergerombol, ketawa-ketawa, sambil merokok. Sementara itu yang cewek ada yang sedang berjalan sambil mendekap buku teks, map, dan buku catatan. Sementara itu saya lihat pandangan mereka kosong. Apa yang ada di dalam pikiran mereka ya?

Saya menduga-duga bahwa mereka ke kampus tidak dalam mode untuk belajar. Mereka ke kampus hanya sekedar untuk menghabiskan waktu saja. Dari pada di rumah nganggur, mendingan ke kampus (entah untuk ngapain). Demikian pula pikiran orang tuanya; dari pada anak saya nggak ada kerjaan di rumah, lebih baik dia ke kampus saja. Tidak ada semangat untuk *belajar*. Bahwa saya mau ke kampus untuk belajar.

Semangat untuk belajar ini sudah hilang. Keingintahuan (curiousity) menjadi barang yang langka.

Kalau ditanya sih mau belajar, tetapi berusaha untuk belajar itu tidak. Kalau mau berusaha itu harus pergi ke satu tempat, berguru. Jauh-jauh, berusaha untuk menemui guru yang terbaik. Bukan asal saja.

Contoh paling gampang. Ada training ini dan itu gratisan. Eh, yang datang sedikit. Alasan yang tidak datang adalah sibuk. ha ha ha. Semua orang juga sibuk. Itu sebetulnya alasan untuk tidak mau berusaha.

Sementara itu saya masih ingin belajar, belajar, dan belajar.

Siapakah Saya?

Bagi banyak orang, menunjukkan eksitensi dirinya merupakan hal yang penting. Harus tampil. Harus mendapat acungan jempol. Harus diperhatikan atasan. Kalau di media sosial, harus mendapat banyak “like” atau acungan jempol.

Mungkin karena perjalanan hidup, bagi saya, approval dari banyak orang itu sudah tidak penting lagi. Saya cenderung tidak suka spotlight. Lebih baik tidak dikenali. Alhamdulillah ini sudah mulai berjalan dengan baik. hi hi hi. Banyak orang yang tidak tahu siapa saya. Padahal saya adalah adalah sebuah buku yang terbuka. An open book. It’s very easy to find who I am. Apalagi dengan adanya internet, semua dapat dicari dengan mudah.

Belajar untuk tidak egois. Nah itu dia. Belajar untuk mengendalikan diri sendiri merupakan hal yang sulit. Apalagi jika Anda dihina atau dibully oleh orang yang tidak tahu apa-apa. Panas. Emang ente itu siapa? hi hi hi. Ketika masih muda mungkin demikian jawaban saya. Kalau sekarang, tersenyum saja.

Keabaran ini yang saya pelajari dari para guru (yang sudah pada sepuh dan memiliki kesabaran yang luar biasa). Saya bukan apa-apa dibandingkan mereka jika diukur dari tingkat kesabarannya.

hiding …