Pahlawan Musik Indonesia

Hari Pahlawan baru saja lewat beberapa hari yang lalu. Pahlawan tidak harus selalu identik dengan senjata dan perang fisik, tetapi dapat juga melakukan “pertempuran” di dunia yang berbeda. Di dunia musikpun ada pahlawan-pahlawannya.

Sehabis latihan band, kami (Insan Music Band) ngobrol-ngobrol. Topik yang kami angkat kali ini adalah tentang “Siapa Pahlawan Musik Indonesia” menurut pendapat masing-masing. Latar belakang yang berbeda – usia, pendidikan, kawan main, tempat tinggal – akan mengusung nama-nama yang berbeda pula. Karena namanya juga ngobrol-ngobrol santai, mohon dimaafkan guyonan kami (disambi makan dan ngopi pula). hi hi hi. Silahkan simak videonya.

Begitulah pahlawan musik Indonesia menurut kami. Kalau saya, sebetulnya ada banyak, tetapi yang melekat di kepala saya adalah Koes Plus. Maklum, saya besar dengan mendengarkan musik Koes Plus (dan progressive rock – ha ha ha).

Jadi, siapa pahlawan musik Indonesia menurut Anda?

Iklan

Berbahasa Indonesia Yang Baik dan Benar

Kalau tulisan terakhir kemarin tentang bahasa komputer, kali ini tentang bahasa manusia.

Baru-baru ini saya mendengarkan presentasi seorang anak muda. Bahasa yang digunakannya adalah bahasa Indonesia yang dicampur dengan bahasa Inggris. Katanya sih ini gaya bahasa anak Jaksel (Jakarta Selatan). ha ha ha. Rasanya pening-pening gimana gitu. hi hi hi. Bukannya saya tidak bisa berbahasa Inggris, tetapi saya termasuk orang yang kurang suka mencampurkan bahasa. Bahkan sesungguhnya kadang lebih mudah bagi saya untuk menjelaskan (hal teknis) dalam bahasa Inggris daripada dalam bahasa Indonesia.

Salah satu kesulitan yang saya hadapi adalah  berbahasa Indonesia yang baik dan benar. Ini butuh kesadaran yang luar biasa. Ketika presentasi, mengajar, menulis blog ini, dan bahkan yang baru-baru ini saya lakuan di YouTube, saya barusaha setengah mati untuk menggunakan bahasa Indonesia. hi hi hi. Betulan. Harus berusaha keras. Ternyata berbahasa sendiri itu tidak mudah.

28 Oktober baru saja berlalu. Salah satu isi dari Sumpah Pemuda adalah berbahasa satu, Bahasa Indonesia. Nah. Marilah kita berusaha untuk berbahasa Indonesia yang baik dan benar.

Belok Kiri Tidak Boleh Langsung

Beberapa hari yang lalu saya sedang mengendarai mobil dan berada di lajur paling kiri. Ketika sampai di perempatan, saya hendak belok ke kiri tetapi lampu lalu lintas sedang merah. Saya berhenti. Eh, ada motor di belakang yang klakson-klakson maksa. Si mbak pengendara ini akhirnya sampai di sebelah kanan saya dan masih ngomel. Ya ampun mbak. Pahami dulu aturan lalu lintas.

Dahulu belok ke kiri boleh langsung. Itu yang saya pahami. Sekarang sudah tidak boleh lagi. Harus menunggu sampai lampu lalu lintas berubah menjadi hijau. Ini dia peraturannya (dalam bentuk grafis). [UU No. 22 Tahun 2009, Pasal 112]

28058965_10214202359546281_5595278213907909827_n

Jadi ingin buat sticker ini dan dipasang di belakang mobil.

Nah, sekarang jangan marah-marah dan jangan klakson-klakson kalau kendaraan di depan tidak langsung belok kiri ya.

Jokowi dan 2019

Sesekali saya menemukan tulisan atau pertanyaan tentang bagaimana kans Jokowi menjadi presiden kembali di tahun 2019. Jawabannya tentu saja bergantung kepada siapa yang ditanya. ha ha ha. Secara, Indonesia begitu lho. Menjawab tanpa data. Itu yang pertama. Yang kedua adalah, mengapa sih tahun 2019 diributkan? Ini saja baru masuk ke tahun 2018. Bukannya lebih baik memikirkan tahun 2018? Tapi baiklah. Saya akan coba membuat opini saya. Tentu saja opini ini datang dari pengamat yang bukan bergerak di bidang ilmu Politik. Take it with a grain of salt.

Kalau saya ditanya tentang peluang Jokowi terpilih kembali pada tahun 2019 dengan kondisi saat ini, maka jawaban saya adalah bakal gagal. (Sebelum saya dituduh ini dan itu, saya sampaikan dahulu bahwa saya termasuk yang mendukung Jokowi menjadi presiden. Nah.) Lho?

Mengapa kok tidak bisa terpilih kembali? Bukankah sekarang ada kemajuan di banyak hal, khususnya di bidang infrastruktur? Jawaban saya adalah justru itu masalahnya! Maksudnya bagaimana sih?

Begini, infrastruktur di banyak tempat di Indonesia ini – khususnya di luar pulau Jawa – banyak yang terabaikan. Sekarang ada banyak pembangunan di sana sini sehingga luar pulau Jawa tidak lagi “dianaktirikan”. (To Do: data dan statistik tentang berbagai pembangunan tersebut perlu ditautkan di sini.) Permasalahannya adalah pembangunan ini membutuhkan dana yang luar biasa. Pasti menyedot banyak kas negara. Akibatnya semua warga negara harus memikul biaya ini.

Masalahnya adalah tidak semua orang Indonesia – khususnya yang berada di pulau Jawa – mau berbagi dengan penduduk di luar pulau Jawa. Mereka akan memikirkan dirinya sendiri. Sebagai contoh, ada perbandingan tentang harga bensin sekarang dan beberapa tahun yang lalu. Jika kita melihat harga di pulau Jawa, maka bisa dilihat bahwa harga naik. Tetapi kalau dilihat harga di Papua, misalnya, akan terlihat turun. Bagi orang yang berada di pulau Jawa – yang vokal dan jumlahnya banyak – peduli amat dengan Papua. Harga apa lagi yang dapat diperbandingkan ya? [Ada beberapa meme yang sudah beredar. Seperti misalnya “penak jamanku toh?”]

Penduduk Indonesia masih terfokus di pulau Jawa. Pemilupun akan didominasi dari suara di pulau Jawa. Dimana-mana juga, tempat yang populasinya padatlah yang menentukan hasil pemilihan suara. Itulah sebabnya jika masalah persepsi ini tidak ditangani, maka kans Jokowi di 2019 akan kecil.

Subsidi dikurangi. Selain BBM, biaya listrik contohnya. Bagi masyarakat yang sudah biasa ngempeng,  ini merupakan pukulan. Mereka masih tetap ingin seperti bayi. Tidak ingin dewasa kalau dilihat dari soal subsidi ini. Maka persepsi semuanya menjadi mahal menjadi bertambah. Padahal mereka tidak melihat perbaikan infrastruktur dan kemudahan-kemudahan yang sekarang mereka peroleh. Growing up is never easy.

Intinya: persepsi masalah ekonomi yang dilihat oleh penduduk pulau Jawa.

Oh ya, sekalian untuk pak Jokowi. Jangan hanya bangun infrastuktur saja pak. Suprastruktur juga harus dibenahi. Tapi yang lebih penting adalah manusianya yang harus dibenahi. (Apakah “Revolusi Mental” masih berjalan?) Banyak inisiatif yang “merendahkan” kemampuan manusia Indonesia. Patronizing. Semua harus disuapi. Dan sejenisnya. Yang ini tentu saja lebih susah dibenahi daripada infrastruktur fisik. Tapi, masalah infrastruktur yang sulit juga bisa dibenahi mengapa yang ini juga tidak dicoba?

Kembali ke soal pembangunan infrastruktur, siapa “Bapak Pembangunan” Indonesia? Yep. Itulah sebabnyak banyak orang yang khawatir pak Jokowi akan menjadi “Bapak Pembangunan Kedua”. Seingat saya ada karikatur yang dibuat oleh Kompas atau Tempo ya yang menampilkan hal ini? (Karikatur yang sama sempat saya lihat di sebuah presentasi tentang politik Indonesia di sebuah seminar di Australia.)

[Tulisan ini sudah lama ingin saya buat tetapi selalu tidak jadi saya lakukan karena saya membutuhkan data yang lebih banyak. Namun data tersebut tidak kunjung saya cari. ha ha ha. Akibatnya tidak jadi ditulis terus. Lha kapan jadinya. Ya sudah. Saya buat versi ini dulu yang nanti akan saya perbaharui dengan data dan analisis yang lebih baik. Oh ya, ini bukan parodi. Ini opini. Just in case you are wondering.]

Kopi Tanpa Gula

Minum kopi itu nikmatnya tanpa gula. Kopi hitam. Gitu saja. Ah, yang bener? Iya, serius.

Banyak yang tidak percaya bahwa ngopi itu enaknya kopi hitam biasa saja. Saya dahulu termasuk yang tidak percaya. Kalau ngopi, ya harus disertai dengan gula (meskipun tidak banyak). Pada suatu saat saya berniat untuk mencoba kopi tanpa gula. Setelah beberapa waktu (rasanya kurang dari 6 bulan) mengurangi kadar gula, akhirnya saya ngopi tanpa gula. Sudah bertahun-tahun seperti itu.

Ngopi tanpa gula juga lebih sehat karena kalau kebanyakan ngopi pakai gula, yang bikin masalah itu malah gulanya. Apalagi untuk orang-orang yang sudah berusia. (Maksudnya yang sudah tua. he he he.) Jadi tidak ada salahnya untuk belajar ngopi tanpa gula.

DSC_6595 kopi_0001
Kopi sore ini; Arabica – Kerinci

Mari … ngopi tanpa gula.

Perjalanan ke Sumatera Barat

Ada beberapa pertanyaan, “pak, kenapa belum update blog lagi?”. Jawabannya adalah karena saya sedang di perjalanan. Kali ini saya sedang di Sumatera Barat. Hari Minggu kemarin saya tiba di Padang dan langsung ke Bukittinggi. Leha-leha sebentar. (Foto-foto dulu.)

DSC_6172 jalan 0001

Kemudian saya kembali ke Padang untuk mengisi acara Seminar Nasional dengan topik “Fintech Security” di acara Lustrum 1 FTI, Universitas Andalas.

fintech security

Itulah sebabnya saya belum sempat ngeblog. Tulisan ini juga saya buat di kamar hotel.