Kuliah Luring (Offline) Lagi

Kemarin pertama kalinya saya melakukan perkuliahan secara luring (offline) lagi. Ini kuliah di MBA, SBM (Sekolah Bisnis dan Management), ITB dengan peserta 10 orang saja. Jadi hanya 10 orang dari seluruh kelas yang boleh hadir secara fisik. Sementara itu yang lainnya masih daring (online). Kelas dilakukan di tempat perkuliahan di gedung MBA ITB jalan Gelap Nyawang.

Sayang sekali saya lupa menampilkan setup kelas yang menurut saya keren banget karena ini gabungan antara online dan offline. Di kelas ada kamera dan internet – yang terhubung dengan Zoom. Di akhir kelas kami baru ingat untuk foto, maka ini adalah foto kami setelah kelas usai,

NVM CC63 – MBA ITB

Mahasiswa senang sekali bisa melakukan perkuliahan secara fisik setelah 2 tahun tidak ketemu. Bahkan ini lebih penting lagi karena mereka hanya kuliah 2 tahun. Jadi ini nyaris mereka tidak pernah ke kampus selama mengambil MBA. ha ha ha. Alhamdulillah mereka bisa merasakan kuliah fisik di kelas yang asyik.

Minggu depan akan dilakukan kelas luring lagi dengan 10 orang yang berbeda(?). Sebetulnya kelas dapat menampung 15 orang – dengan konfigurasi kursi yang berjauhan. Mari kita lihat minggu depan.

Ruang Kelas MBA, SBM, ITB – untuk mengajar hybrid (offline dan online)

Menyikapi Kasus Cuitan CEO Bukalapak

Semalam cuitan CEO Bukalapak menjadi viral. Ini tampilannya.

Cuitan yang sepertinya biasa-biasa itu ternyata menjadi viral karena kalimat yang terakhir yang memuat kata-kata “presiden baru“. Tahun ini memang banyak orang yang sensitif terhadap pemilihan presiden. Sebagian besar orang mengasosiasikan hal ini sebagai dukungan kepada calon presiden 02, Prabowo. Padahal dalam berbagai acara Bukalapak, presiden Jokowi diundang dan hadir. Banyak orang yang mengatakan bahwa Achmad Zaky tidak berterimakasih.

Mulailah dicari-cari kesalahan-kesalahan lain, seperti misalnya data tersebut adalah data tahun 2013 bukan 2016. (Ini sudah direvisi.) Dan banyaklah kesalahan lain yang dicari-cari.

Akibat dari ini maka muncullah gerakan untuk “uninstall” aplikasi Bukalapak (dengan tagarnya). Bahkan ada banyak komentar yang negatif di Playstore. Netizen memang kejam.

Saya sendiri tidak terlalu mempermasalahkan semuanya. Santai saja.

Kebetulan, saya sedang mengajar kuliah “New Venture Management” di MBA Sekolah Bisnis & Manajemen (SBM) ITB. Mahasiswanya adalah para pendiri (dan biasanya CEO) dari usaha-usahanya. Kebetulan ada kasus ini yang dapat saya angkat sebagai studi di kelas.

Andai kita adalah Board of Directors (BoD) dari Bukalapak. Mari kita panggil CEO-nya dan minta pertanggungjawaban. Masalah sudah terjadi. Apa yang harus dilakukan? Itu adalah salah satu dari serangkaian pertanyaan yang saya berikan kepada mahasiswa. Apa usulannya?

Usulan pertama adalah adanya permintaan maaf. Itu sudah dilakukan (meskipun ada yang masih belum dapat menerima itu.) Ini adalah langkah klasik.

Usulan-usulan apa lagi? Yang out-of-the-box. Maka mulailah muncul ide-ide yang “cemerlang”. Berikut ini adalah beberapa usulan yang muncul.

Ada usulan untuk menggunakan momen ini untuk menerbitkan voucher khusus. Voucher “mintamaaf“. Saya usulkan namanya voucer “BukaMaaf“. ha ha ha. Orang Indonesia sangat pemaaf.

Usulan berikutnya adalah untuk memanfaatkan spotlight ini. Turn this bad publicity into a marketing stunt. Misalnya, justru gunakan momen ini untuk menjelaskan R&D yang sudah dilakukan di Bukalapak, dan seterusnya. Justru momen ini digunakan untuk lebih memperkenalkan sisi positif dari Bukalapak. Atau mungkin dapat digunakan untuk marketing lain yang lebih menjual. Mumpung lagi dapat sorotan.

Usulan lain lagi adalah membuat short movie. Bukalapak dikenal dengan iklan-iklannya yang berbau cerita. Misalnya dalam cerita ini dikisahkan Achmad Zaky dipecat dan Bukalapak bangkrut. Kemudian ditunjukkan kerugian yang terjadi bagi Indonesia. Saya malah menambahkan sedikit twist di plot ceritanya. Diceritakan Achmad Zaky pulang ke Solo dan ketemuan dengan Jokowi (yang kw saja – Jokowi kw – ha ha ha). Kemudian Zaky berkeluh kesah kepada Jokowi dan ditanggapi dengan baik. Bahkan di akhir ceritanya diberi sepeda. “Ini sepedanya”. he he he. (Dan sepedanya itu yang kemudian dibawa ke ITB untuk dijadikan sepeda di kampus ITB – yang sekarang sudah ada pun.)

Dan masih banyak usulan-usulan lainnya lagi. Serulah. Kelas menjadi menarik. Alhamdulillah ada kasus yang dapat dibahas di kelas.

Kelas Saya Hari Ini

Berikut ini adalah suasana di kelas saya pagi ini. Ini adalah kelas II3062 – Keamanan Informasi. Jumlah mahasiswa waktu sebelum PRS adalah 100-an orang. Tadi saya lihat di daftar hadir sudah ada lebih dari 120 orang yang terdaftar. Yang hadir tadi pagi ada sekitar 110 orang. Wuih. Kelas padat 🙂 Kursi … habis. Kalau semua hadir nampaknya ada yang harus berdiri atau duduk di lantai 🙂

[Tampak Kanan dari arah depan kelas. Agak kabur karena tangan bergerak.]

[Tampak Kiri] Mahasiswa memilih untuk menunjukkan “V” for “victory” 🙂