Donasi Kopi (part 5): Distribusi di Jogja bersama PT MAK

Berikut ini adalah video dokumentasi distribusi Donasi Kopi dengan bantuan donatur PT MAK (Sleman, Jogja). Informasi mengenai PT MAK dapat diperoleh dari web sitenya: https://www.mak-techno.com/id/

Video dokumentasi distribusinya berikut ini.

Terima kasih PT MAK. Semoga donasi kopi ini dapat diterima dengan baik oleh para Nakes. Semoga kita selalu diberi kesehatan. Bagi yang ingin berkontribusi, ditunggu.

Donasi Kopi (part 4): video informasi

Untuk menjangkau lebih banyak donatur, maka saya buatkan video tentang informasi DONASI KOPI untuk Nakes ini di YouTube. Sebetulnya ini sama dengan tulisan yang ada di blog ini, tetapi mungkin saat ini lebih banyak orang yang lebih melihat YouTube dibandingkan blog (tulisan). Ini dia videonya.

Donasi Kopi (part 3)

Berikut ini ada beberapa dokumentasi tentang pengirimkan kopi siap saji yang merupakan bagian dari inisiatif “Donasi Kopi Untuk Nakes” yang kami jalankan. Sebetulnya masih ada banyak foto-foto yang lain, tetapi ini semoga menjadi bagian dokumentasi singkat untuk menunjukkan apresiasi kami kepada para Nakes.

Donasi Kopi ke UPT. Puskesmas Puter
Kardus Donasi Kopi yang dikirimkan ke Sleman, Jogjakarta (PT MAK)

Terima kasih untuk partisipasi semuanya. Bagi rekan-rekan yang ingin ikut berpartisipasi, baik dalam menyumbang dana yang akan dijadikan kopi ataupun memberikan saran tempat untuk pengiriman kopi tersebut, silahkan lihat postingan saya sebelumnya di sini:

Donasi Kopi (part 2)

Seperti sudah dituliskan pada tulisan “Donasi Kopi”, sekarang mari kita dokumentasi perkembangannya. Kopi sudah diproduksi dan sekarang sudah didistribusikan. Berikut ini adalah dokumentasi cepat (sneak preview) dari distribusi kopi-kopi tersebut. Dokumentasi yang lebih baik (proper) sedang kami siapkan.

Kopi sudah diterima di RS Al Ihsan. Ini foto penyerahan secara simbolis. (Harus dituliskan siapa-siapa yang ada di foto ini. next update.)

Foto penerimaan box kopi dari Donasi Kopi secara simbolis.

Nakes di RS Mery sedang bersiap-siap menikmati kopi dari Kopi Donasi.

Melihat foto-foto di atas (dan masih banyak lagi foto yang kami terima – akan kami buatkan dokumentasi yang lebih proper), kami merasa bahagia dapat memberikan apresiasi kepada para nakes. Ini membuat kami dan para donatur ikut senang. Semoga usaha rekan-rekan sekalian mendapat gajaran yang jauh lebih baik. Semoga para nakes dilindungi kesehatannya.

Penerima Donasi Kopi yang sudah menerima adalah:

  • RS Al Ihsan
  • RS Mery Cileungsi

Secara khusus, kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Protelindo sebagai salah satu donatur. Selain itu ada banyak donatur lainnya (yang tidak saya sebutkan karena saya belum meminta ijin dan ada banyak yang tidak mau disebutkan).

Bagi yang ingin ikut memberikan donasi dan juga memberikan informasi kemana sebaiknya Donasi Kopi diberikan, silahkan kontak saya melalui jalur pribadi. Berikut ini saya sampaikan juga posternya, agar tidak lupa. Jika Anda melakukan transfer, mohon konfirmasi kepada saya melalui jalur email ya.

Review Kopi

Banyak yang meminta saya untuk membuat review tentang berbagai jenis kopi. Ini disebabkan saya sering mendapatkan kiriman kopi. Ini benar, setiap minggu saya mendapatkan berbagai jenis kopi sehingga koleksi kopi saya mungkin cukup untuk 1 tahun ke depan. Itu kalau semuanya saya minum sendiri. Kalau saya bagi-bagian tentunya lebih cepat habis. Saya juga penggemar kopi, sehingga katanya cocok juga lah untuk menjadi orang yang membuat review kopi.

Ini contoh kopi yang datang ke saya minggu ini

Masalahnya adalah saya tidak punya ilmu coffee tasting. Saya hanya penggemar kopi. Bagi saya kopi itu hanya ada dua kategori; enak dan enak sekali. Ha ha ha. Prinsip ini saya curi dari mantan mahasiswa saya, Andhi, yang bilang bahwa selain racun tikus, makanan itu hanya dua jenis; enak dan enak sekali. Jadinya nantinya isi review saya ya hanya bilang enak atau enak sekali.

Oke lah karena banyak yang memaksa, nanti akan saya coba buatkan review kopi yang lebih rutin. Selain itu juga mungkin akan saya coba buat content yang sama untuk kanal YouTube saya. Baiklah.

Review Kopi

Setiap minggu saya menerima kopi dari berbagai sumber. Kopinya enak-enak semua. Jangan-jangan saya tidak bisa membedakan kopi enak yang tidak enak. Ha ha ha. Saya ingin membuat review kopi-kopi ini tapi selalu tidak sempat. Ini saya paksakan untuk membuat reviewnya.

Kopitikami

Ini kopi datang dari Indra, yang berada di satu perusahaan dengan saya. Jadi agak “gak netral” juga. Ada conflict of interest. Ha ha ha. Tapi saya buat senetral mungkin.

DSC_7156 koptitikami_0001

Ini adalah kopi dari daerah Jawa Barat. Biasanya saya agak kurang cocok dengan kopi dari daerah Jawa Barat karena agak fruity, tapi entah kenapa yang ini tidak terlalu fruity. Jadi enak bagi saya.

Salah satu cara untuk membuat reviewnya netral adalah kopi ini saya bagikan ke tempat lain. Salah satunya adalah saya bawa ke sebuah kedai kopi di Bandung. Saya berikan ke baristanya. Pada pertemuan berikutnya, sang barista mengatakan kopinya ini enak. (Sebelumnya saya bawa kopi dari Afrika dan dia bilang kopi yang itu sudah agak kelamaan.)

Kopi Padang

Kalau kopi dari Padang, biasanya saya tahunya Kopi Solok. Saya belum banyak ngopi Solok. Perasaan saya terakhir kali minum kopi Solok kurang berkesan karena agak gosong. Ini ada kiriman dari (kelompok petani?) Padang yang mengirimkan kopi.

DSC_6977 kopi padang_0001

Kopi yang dikirim ini ternyata rasanya beda. Bedanya dia agak sedikit fruity. Lho kok karakternya seperti kopi dari Jawa Barat. Tidak ada rasa gosong,. Jadi kopi ini lebih enak dari kopi Solok yang pernah saya coba. Apalgi bagi yang senang kopi dari Jawa Barat, kopi yang ini pasti cocok.

Kesimpulan saat ini, kopi-kopi ini enak. Silahkan dipesan.

Selain kopi-kopi ini masih ada kopi-kopi yang lain lagi. Nanti akan saya bahas secara berkala ya.

Kopi (Lagi)

Kalau dibilang saya adalah penggemar kopi, maka itu adalah sebuah understatement. hi hi hi. Saya gila kopi. Nah itu mungkin yang benar. Sudah senang kopi dan kebetulan banyak yang memberitahu kopi-kopi yang enak. Jadi kopi yang saya coba macam-macam. Kebetulan lagi, Bandung ini surganya kopi. Mau kopi apa saja, ada. Alhamdulillah.

Katanya “no picture = hoax“. Maka berikut ini saya tampilkan beberapa foto kopi yang saya cicipi. Yang terakhir-terakhir saja ya. Soalnya kalau saya tampilkan semua, bakalan puluhan foto.

DSC_3736_0001 DSC_3734 kpi_0001

DSC_3398 kopi_0001 DSC_3389_0001

Dan masih banyak lainnya. Percayalah, banyaaakkk. Itu adalah kopi-kopi yang terbaru saja.

Minggu lalu ada acara “Ngopi Saraosnya” di Gedung Sate, Bandung. Ada lebih dari 70 tempat kopi di sana. Semuanya adalah kopi yang berasal dari daerah Jawa Barat. Saya datang dan kalap belanja. Foto di bawah ini adalah hasil belanja di sana.

DSC_3728 kopi_0001

Pas di sana juga saya lihat penyeduhan kopi. Ini saya ambil videonya. Ini dari stand kopi WHD. Tadinya saya kira apa itu singkatan WHD. Ternyata itu dari nama pemiliknya, pak WaHiD. Ya ampun. Ha ha ha. Dalam video ini dapat dilihat kawannya pak Wahid sedang membuatkan kopi. Kemudian kopi ini juga “dikocok” dengan  bongkahan es. Hasilnya kopi dingin yang luar biasa enaknya. Apa lagi itu pas siang hari.

Saya termasuk yang tidak pandai membuat kopi. Hanya bisa minum kopinya saja. Penikmat kopi tulen. Bukan pembuat. ha ha ha.

Selamat menikmati kopi.

Kopi

Banyak yang mungkin belum percaya kalau saya ini penggemar kopi. Maklum, di blog ini saya jarang menuliskan soal kopi. Dahulu saya ragu untuk menulis tentang kopi karena saya tidak tahu apa yang akan saya tuliskan. (Padahal untuk topik lain juga kondisinya sama. ha!) Tapi akhirnya saya putuskan untuk menuliskan tentang kopi juga.

Di Facebook, saya sering menampilkan foto-foto tentang kopi. Jadinya banyak orang yang tahu saya suka kopi. Akibatnya, saya sering mendapatkan kopi. Pokoknya bervariasilah kopi yang saya terima. Berikut ini beberapa contoh foto kopi yang baru-baru ini saya terima.

DSC_0008 kopi_0001
Kopi RukunRakun

DSC_9119 kopi_0001//embedr.flickr.com/assets/client-code.js

Selamat menikmati kopi.

Kopi

Kopi Minggu pagi ini, sambil ngoprek IoT untuk presiapan presentasi nanti siang. Sayangnya eksperimen gagal (belum bisa jalan). Tidak apa-apa. Yang penting dapat menikmati kopi dulu.

DSC_8319 kopi_0001 Menambah koleksi kopi. Yang ini dari Ethiopia, kiriman dari Martin Crow. Thanks Martin.

DSC_6722 coffee_0001

Ini kopi dari Jawa Barat dan video (tentang kopi tentunya).

DSC_8264 kopi_0001

Indonesia memang surga kopi.

Kopi Pagi Ini

Pagi ini dibuka dengan kopi “baru” lagi. Maksudnya baru ini adalah bungkusannya yang baru, karena saya baru mendapatkan ini. Kopinya adalah Toraja. Ada dua bungkus yang saya dapatkan. Yang satu adalah Arabica, satunya Robusta. Saya bukan yang Arabica dahulu karena saya lebih suka yang Arabica.

DSC_6698 kopi_0001 Mari kita coba. Rasanya tentu saja “nendang” karena saya buat hitam pekat saja. Tanpa apa-apa.

DSC_6699 kopi_0001

Kopi sudah tersedia. Sekarang mau ngapain ya? Ngeblog sudah. Baca buku? Koding? Ngoprek IoT? Atau duduk-duduk di luar saja mumpung cuaca sangat indah di Minggu pagi ini.

DSC_6701 book_0001//embedr.flickr.com/assets/client-code.js

Ini buku soal hacking. hi hi hi. Baca lagi ah …

Kopi Tanpa Gula

Minum kopi itu nikmatnya tanpa gula. Kopi hitam. Gitu saja. Ah, yang bener? Iya, serius.

Banyak yang tidak percaya bahwa ngopi itu enaknya kopi hitam biasa saja. Saya dahulu termasuk yang tidak percaya. Kalau ngopi, ya harus disertai dengan gula (meskipun tidak banyak). Pada suatu saat saya berniat untuk mencoba kopi tanpa gula. Setelah beberapa waktu (rasanya kurang dari 6 bulan) mengurangi kadar gula, akhirnya saya ngopi tanpa gula. Sudah bertahun-tahun seperti itu.

Ngopi tanpa gula juga lebih sehat karena kalau kebanyakan ngopi pakai gula, yang bikin masalah itu malah gulanya. Apalagi untuk orang-orang yang sudah berusia. (Maksudnya yang sudah tua. he he he.) Jadi tidak ada salahnya untuk belajar ngopi tanpa gula.

DSC_6595 kopi_0001
Kopi sore ini; Arabica – Kerinci

Mari … ngopi tanpa gula.

Kopi

Entah sejak kapan saya jadi makin “serius” dalam hal ngopi. (Definisi “serius” di sini  perlu dipertanyakan.) Maksudnya saya jadi banyak ngopi dengan kopi yang enak-enak. Begitu. hi hi hi. (Sebetulnya soal sejak kapannya mungkin dapat dilihat dari tulisan di blog ini atau di linimasa facebook saya ya? Jadi saya menyukai kopi bukan baru kemarin sore. Bukan karena sedang nge-trend saja lho.)

Singkat kata, saya penggemar kopi.

Saya dapat menikmati kopi yang enak dan yang tidak enak, tetapi kalau ditanya enaknya dimana atau bagaimana, saya tidak dapat menjawab. ha ha ha. Ilmu tentang kopi saya masih terbatas (meskipun mungkin sudah di atas rata-rata?).

Kopi saya kebanyakan single origin dan Arabika. Kopi-kopi dari Indonesia yang saya sukai. Ini hanya masalah selera saja, meskipun banyak orang yang mencoba membahas ini dari segi yang lebih ilmiah. Bagi saya itu lebih enak saja. Namun ini tidak membatasi saya mencoba kopi-kopi yang lain.

Akibat sering ngopi yang asyik-asyik ini saya jadi tahu tempat-tempat ngopi yang asyik. Ada tempat yang wah dan ada yang sekedar melipir di pinggir jalan (pakai mobil, misalnya). Ada yang harganya mahal dan ada yang harganya hanya belasan ribu rupiah saja. Mereka tetap saja enak. ha ha ha. (Di kamus saya hanya ada dua jenis; “enak” dan “enak sekali”. Ha ha ha.)

Efek sampingan laginya, saya sering mendapat kiriman kopi-kopi yang asyik-asyik. Selalu saja ada kopi yang asyik dan enak. Kemarin dapat kopi ini; Flores Bajawa. Ya tentu saja enak. hi hi hi. Kebetulan saya memang sedang suka kopi Flores ini.

DSC_6585 kopi_0001

Mungkin sudah saatnya saya membuat tulisan-tulisan (kolom tulisan) yang khusus tentang kopi ya? Atau setidaknya menampilkan foto-fotonya dulu. Itu juga sudah banyak sekali.

Selamat ngopi!

Kopi

Kalau diperhatikan, foto-foto yang saya ambil kebanyakan terkait dengan makanan. Lebih spesifik lagi, ada banyak foto terkait dengan kopi. Ya begitulah. Kopi yang sering saya temui, sehingga foto-fotonya pun banyak kopi.

dsc_0794-kopi

Ada yang bertanya di media sosial; “bapak suka kopi ya?”. Mau saya jawab, tidak. ha ha ha.

Saya lupa sejak kapan saya menyukai kopi. Seingat saya, saya mulai rutin minum kopi ketika menyelesaikan S2 dan S3 saya di Kanada. Itu adalah masanya saya harus begadang untuk membaca makalah, membuat program, dan seterusnya. Maka kopi adalah teman yang baik. Tapi pada masa itu saya belum terlalu spesifik kepada kopi tertentu. Asal kopi, cukup. (Dan masa itu, kopi harus ditemani dengan gula. Sekarang kopi saya  hitam tidak pakai gula.)

Sekembalinya ke Bandung pun saya masih biasa-biasa saja dengan kopi. Kalau ada ya terima kasih. Kalau tidak ada, ya biasa saja. Biasanya minum kopi juga kalau pas ada acara, seminar misalnya. Selebihnya masih jarang juga membeli kopi. Tapi, masa itu juga kayaknya kopi belum setenar sekarang. Sekarang, kopi sudah menjadi life style. Keren kalau ngopi. Mungkin ini gara-gara Starbucks ya?

Saya sekarang menyukai kopi karena ternyata di Indonesia ini ada berbagai macam kopi lokal. Kebetulan juga saya sukanya kopi-kopi Indonesia. Sekarang kalau mau ngopi milih-milih. he he he. Jadi sok-sok-an begini. Bukan saya mau ngesok, tetapi ternyata perut saya sensitif terhadap kopi tertentu. Ada kopi-kopi – terutama sachet – yang bikin saya sakit perut. Ini bukan mengada-ada, tapi betulan. Maka dari itu sekarang saya terpaksa pilih-pilih kopi.

dsc_0766-kopi

Alhamdulillah, Bandung ini surganya kopi. Di setiap pojok jalan ada kedai kopi. Lagian kopi-kopi-nya enak banget. Kopi lokal! Setelah jalan-jalan ke sana sini, kopi hitam Indonesia ini memang paling mantap. Ini masalah selera sih, tapi saya bilang boleh diadu. (Kalau kopi yang menggunakan susu, flatwhite coffee di Australia lebih mantap! Mungkin ini masalah susunya.)

Mari ngopi dulu …