Tag Archives: Menulis

Ngeblog Amatiran Saja

Membaca koran Pikiran Rakyat hari ini (Minggu, 17 Mei 2015), ceritanya tentang ngeblog. Judulnya “Bisnis manis menulis blog”. Hmmm…

IMG_8408 bisni blog

Mungkin saya agak berbeda pandangan dengan mereka yang menulis blog untuk tujuan komersial ya. Saya sih menulis blog untuk tujuan lain – salah satunya adalah belajar menulis dengan baik – bukan semata untuk berbisnis. Kalau ada duitnya ya bagus tetapi bukan itu tujuan utamanya.

Sudah ada banyak orang yang bertanya mengapa blog ini tidak saya komersialkan, mislnya dengan memasang iklan secara pribadi atau melalui Google. Jawaban saya adalah saya belum tertarik. Jawaban sebetulnya adalah karena males aja. Ngeblog amatiran saja ah.

Kalau menulis seperti sekarang ini bebas tanpa tekanan (dari diri sendiri). Tidak ada aturan atau targetan khusus yang ingin saya capai. Topik atau judul tulisan juga sesuka saya. Tidak perlu dikemas sedemikian rupa sehingga ramai dikunjungi orang (SEO stuff). Ada banyak yang baca ya Alhamdulillah. Tidak ada yang baca, juga tidak masalah. Entah ini baik atau buruk, yang pasti menyenangkan bagi saya. he he he. Itu yang penting, bukan?


Terlalu Banyak Berencana

Rencana saya pagi ini adalah ingin membuat dokumentasi program twitter crawler yang saya buat. Membuat dokumentasi merupakan pekerjaan yang kurang disukai oleh engineer. Tahu, dokumentasi itu penting, tetapi tetap saja prioritas dari upaya dan daya untuk mendokumentasi itu rendah.

Masalah saya adalah di kepala saya sudah ada rencana mau nulis ini dan itu. Untuk itu dibutuhkan waktu sekian lama. Oke, harus menyiapkan meja. Musik siap. Kopi harus buat dulu. Dan seterusnya. Kebanyakan berencana sehingga waktu yang sesunguhnya digunakan untuk menulis menjadi sedikit. Begitu mikir bahwa waktu menulisnya sedikit, maka mood turun lagi. Wah, males deh. Ngopi dan mendengarkan musik iya, menulis tidak. he he he.

Ngeblog dulu ah … Woles weh …


Ke(tidak)percayaan Kepada Berita Online

Dulunya citizen journalism digembar-gemborkan akan “membunuh” surat kabar konvensional. Akan banyak orang menulis di internet – melalui blog, web site, portal, dan kawan-kawannya – sehingga surat kabar akan mati. Ternyata ini tidak (belum?) terjadi.

Salah satu permasalahan yang muncul adalah ternyata banyak tulisan (berita?) di internet itu yang bohong. Jurnalisme? Wah, nampaknya jauh dari itu.

Lucunya, banyak orang yang terlalu percaya kepada “berita” di internet. Atau lebih tepatnya, mereka mencari “berita” yang sesuai dengan cara pandang mereka dan kemudian inilah yang dipercaya sebagai “kebenaran”. Sementara itu berita yang lain (yang boleh jadi benar atau tidak benar) dianggap sebagai bukan berita.

Jika ini dibiarkan, maka ketidakpercayaan kepada tulisan atau berita online akan terjadi. Untuk membangun kepercayaan itu tidak mudah dan membutuhkan waktu yang lama. Wah.


Mengajari Menulis

Topik presentasi Jum’atan saya kemarin adalah tentang “Tulis Menulis”. Tepatnya mengajari orang untuk menulis. (Materi presentasi saya bereskan dahulu baru kemudian akan saya buat online.)

Sebetulnya apa susahnya mengurutkan huruf-huruf untuk membuat kata? Kan tinggal secara acak saja memilih huruf dari 26 huruf yang tersedia. he he he. (Perlu dicoba nih buat kata-kata yang random.) Setelah jadi kata, tinggal gabung-gabungkan kata tersebut sehingga menjadi kalimat. Terus kalimat-kalimat digabung untuk menjadi paragraf. Jadilah tulisan.

Yang susah itu sebetulnya adalah membuat tulisan yang enak dibaca dan pesan yang ingin disampaikan juga sampai. Nah, ini tidak mudah. Yang ini perlu ilmu dan latihan. Berharap kita langsung bisa itu seperti berharap anak kecil langsung bisa berlari. Sebelum lari, ya merangkak dululah. Habis itu jalan dan kemudian lari.

Kalau dahulu ada banyak hambatan untuk berlatih. Sekarang, ada banyak media untuk melakukan itu. Ngeblog merupakan salah satu cara untuk belajar menulis. Itulah sebabnya saya ngeblog. Untuk belajar menulis.

a i u e o …


Peran Bahasa Indonesia

Barusan membaca secara singkat tentang penelitian terkait dengan bahasa, yaitu bahasa mana yang dominan di dunia internet ini. Tentu saja yang paling dominan adalah bahasa Inggris. Pertanyaannya adalah setelah bahasa Inggris, bahasa apa? Kalau kita ingin belajar bahasa kedua, sebaiknya bahasa apa? [Silahkan baca di sini.]

Yang sedihnya adalah ternyata Bahasa Indonesia tidak termasuk bahasa yang dianggap penting. Setidaknya untuk dunia tulis menulis. Padahal jumlah orang Indonesia yang menggunakan internet sangat besar. Dugaan saya, jumlahnya sudah lebih dari 100 juta orang. Namun memang saya dapat mengerti peran 100 juta orang ini sangat sedikit dalam hal menyebarkan ide melalui tulisan. Orang Indonesia memang jarang membuat tulisan. Eh, ada … status di facebook dan twitter. hi hi hi.

Tulisan orang Indonesia kebanyakan ada di media tertutup dalam grup-grup seperti di WhatsApp, Telegram, BBM, Line, BeeTalk dan seterusnya. Yang begini memang sering tidak masuk hitungan dalam hal komunikasi ide. Seharusnya lebih banyak yang menulis di blog, tapi …

Ya begitulah …


Haus Tulisan Positif

Jika tulisan-tulisan positif yang ada di status facebook atau twitter dituliskan (disimpan) dalam blog, mungkin akan menjadi menarik. Akan ada lebih banyak lagi tulisan-tulisan yang positif.

Ngeblog juga tidak harus panjang-panjang. Satu atau dua kalimat saja juga sudah cukup. Bahkan kalau saya lihat di medium.com, model tulisannya malah yang pendek-pendek. Jadi tidak ada alasan bagi Anda untuk tidak menulis.

Satu hal yang menarik. Kalau di blog, kebanyakan tulisannya itu positif-positif, tetapi kalau di status facebook kenapa banyak yang negatif ya? hi hi hi.

Kalau judul tulisannya adalah “haus”, maka fotonya judulnya adalah “lapar”. Gak nyambung. Biar!

IMG_6943 snickers


Keseharian

Tadinya saya – dan banyak orang – selalu bertanya-tanya mengapa topik di blog ini tentang keseharian saya, yang menurut saya tidak terlalu menarik. Saya tetap menulis karena untuk menantang diri sendiri saja, bahwa saya mampu menulis setiap hari. Meskipun sekarang kata “setiap hari” itu semakin menjauh dari kenyataan. Setidaknya saya *berusaha* menulis setiap hari.

Sekarang saya sedang membaca buku “to kill a mocking bird”, karangan Harper Lee. Buku ini bercerita tentang keseharian seorang anak. Buku ini dianggap sebuah buku klasik di dunia literatur. Ah, ternyata keseharian pun masih tetap menarik. Ini merupakan sebuah pembenaran mengapa saya menulis tentang keseharian. Nah.


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 2.292 pengikut lainnya.