Tentang Rush Lagi

Semalam, pas mau tidur saya pikir puter lagu atau video dulu. Ternyata di iPad saya gak ada yang jalan. Maklum ini iPad versi pertama (atau kedua?) yang sudah lama dan kadaluwarsa. Pokoknya sudah tidak bisa diupgrade lagi OS-nya. Tapi masih ada beberapa aplikasi yang jalan, terutama aplikasi untuk baca buku. Itu yang penting. Aplikasi YouTube tidak jalan. Eh, ada aplikasi Netflix yang masih jalan. Ya sudah cari sesuatu di Netflix. Nemu tentang dokumentasi band Rush. Nontonlah itu. Akibatnya malah nyaris tidak bisa tidur. ha ha ha.

Bagi sebagian (kecil) pembaca, mungkin sudah tahu bahwa band Rush inilah yang membuat saya sekolah di Kanada dan menjadi bagian dari kehidupan saya. Salah satu cita-cita saya ke Kanada adalah supaya bisa ketemu Rush juga. Dan selama tinggal di Kanada (lebih dari 10 tahun), tidak pernah ketemu Rush dong. ha ha ha. Nanti kapan-kapan saya ceritakan ini.

Dari video dokumenter tentang Rush yang saya saksikan tadi malam ada beberapa hal yang penting. Salah satunya adalah Neil Peart, drummernya, tidak suka temu muka dengan fans. Bukan karena arogan, tetapi karena dia memang pemalu (shy). Introvert? Pokoknya dia memang merasa tidak nyaman bertemu dengan fans saja. Jadi kalau ada artis atau pemusik yang bisa dan lazim ketemu dengan fans, dia malah merasa aneh. Jadinya dia malah melarikan diri kalau ada acara “meet and greet“. Untung pemain lainnya, Geddy Lee and Alex Lifeson tidak masalah dengan ketemu fans. Diwakilkan oleh mereka saja. Hi hi hi. Wah kebetulan juga. Kalau saya sebagai fans pengen ketemu dengan dia sudah bakalan ditolak juga. ha ha ha. Jadi untung juga tidak berusaha. Alesan.

Nonton video ini terpaksa saya hentikan supaya saya bisa tidur. Kalau tidak, bisa sampai pagi menyimaknya. Jadi nonton dokumenternya akan disambung lagi. Ya tulisan ini akan disambung lagi. Mungkin.

Ini videonya: https://www.netflix.com/title/70137744

Rocketman

Beberapa hari yang lalu saya membuat komentar di salah satu postingan kang Emil (Ridwan Kamil) di facebooknya, yaitu tentang desain istana kepresidenan yang akan datang. Desainnya berbentuk burung yang besar dan megah. Saya membuat komentar yang bernada guyonan (seperti dalam gambar berikut). Bahwa desain seperti itu gampang di-roket. he he he. Eh, yang like dan komentar banyak dong. Ha ha ha. Jarang saya mendapat banyak respon seperti itu.

Serunya yang komentar itu kadang nggak nyambung atau tendensius. Ada yang mengira saya hater kang Emil. Hadoh. Sangat jauh banget. Lah dari dulu saya termasuk yang mendukung kang Emil. Orang baik harus didukung. Anyway, saya tidak bisa membaca komentar-komentar itu karena entah kenapa facebook memiliki bugs untuk membuka banyak komentar. Eh, ini kalau saya buka di komputer. Entah kalau dibuka di handphone mungkin bisa juga.

Roket. Rocket. Sebuah kata yang selalu menarik. Apa yang terbayang di kepala Anda ketika saya sebutkan kata ini? Bagi saya sih kata ini membuat konotasi pergi ke ruang angkasa. Mungkin gara-gara waktu kecil banyak baca komik. Bahkan yang terbayang jelas oleh saya adalah halaman denpan salah satu buku Tintin.

Kalau sekarang, kata roket ini saya asosiasikan dengan Elon Musk dan SpaceX-nya. Pergi ke Mars. Dalam kaitannya dengan ini sering saya tanyakan ke mahasiswa saya, “jika Anda ditawari Elon Musk untuk pergi ke Mars, siapa yang bersedia?“. Ternyata tidak banyak yang angkat tangan. Anak muda sekarang kurang jiwa petualangannya. Kalau saya masih muda, saya akan angkat tangan. No question. Yakin. Saya ingin membuat manfaat. Meskipun pergi ke Mars sangat berisiko. Setidaknya ada risiko tidak dapat kembali ke dunia (earth). Tidak masalah. Maklum ketika masa muda banyak semangat “Me against the world“. Lah kesempatan untuk meninggalkan the world dengan berkarya merupakan salah satu jawaban. ha ha ha.

Kata roket juga mengingatkan saya akan salah satu lagu Elton John, Rocketman. Lagu ini juga sarat dengan makna. Silahkan cari liriknya dan resapi maknanya. Hebat Elton John dan Bernie Taupin.

Jadi kalau saya sebut rocket, apa yang ada di kepala Anda?

Siapa Musisi Favorit Kamu?

Ketika ditanya “siapa artis (musisi) favorit kamu”, saya sering bingung menjawabnya. Masalahnya ada banyak yang saya suka. Ada beberapa pertanyaan yang serupa, yaitu ganti “musisi” dengan “lagu” atau “album”. Jawabannya juga susah. Jawaban hari ini mungkin berbeda dengan jawaban besok.

Salah satu cara saya untuk mengetahui sesungguhnya apa yang saya suka adalah dengan melihat statistik saja. Ketika saya memutar sebuah lagu di komputer saya, maka ada program yang mencatat tentang lagu tersebut. Salah satu layanan yang saya sukai adalah “last.fm”. Mereka melakukan hal tersebut. Hasilnya adalah statistik seperti gambar di bawah ini.

Ini adalah gambaran tentang album yang paling banyak saya putar. Tentu saja ini berdasarkan software yang saya gunakan untuk memutar lagu. Dalam hal ini saya menggunakan Rhythmbox (di Linux) dan iTunes (di Macbook). Keduanya saya pasangi plugin last.fm sehingga mereka mencatat statistik tersebut. Untungnya aplikasi Spotify juga melakukan hal ini. Hanya saja aplikasi di handphone saya tidak memiliki plugin ini.

Aplikasi lain yang tidak memiliki plugin last.fm adalah YouTube. Jadi kalau saya mendengarkan lagu melalui browser saya yang diarahkan ke YouTube, maka lagu yang saya dengarkan tersebut tidak tercatat dalam statistik saya. Padahal ini sekarang yang paling banyak saya lakukan, mendengarkan lagu melalui YouTube. Alasannya karena masih ada banyak lagu yang tidak ada di Spotify.

Dahulu saya juga memiliki koleksi lagu-lagu secara fisik dalam bentuk kaset, piringan hitam, CD, dan files (mp3, FLAC, dll.) yang saya simpan di CD dan harddisk. Sekarang mereka malah menyampah. Di depan saya ada 10 harddisk yang berisi macam-macam, termasuk lagu-lagu. Sekarang mau saya upload saja ke server saya. Mumpung saya lagi buat NAS untuk menampung berbagai berkas. Atau sekalian di-online-kan saja (misal sewa google drive atau amazon)? Hmmm …

Kembali ke pertanyaan, siapa artis / musisi / lagu / album favoritmu, jawaban saya adalah tinggal melihat statistik saya tersebut. Tidak bisa berbohong.

Saya dan Rush

Ceritanya setelah lulus dari ITB, saya gamang tentang apa yang mau saya lakukan. Saya ingin sekolah di luar negeri. Tiba-tiba ada tawaran sekolah S2 di Kanada. Tentu saja saya tertarik. Saya tanya, apa syaratnya? Tinggal tanda tangan saja. Ah, lebih menarik lagi. Ha ha ha.

Sebelum penentuan, saya diwawancara dahulu. Salah satu pertanyaannya adalah, “apa yang Anda ketahui tentang Kanada”? Nah … Hayo. Kalau Anda ditanya dengan pertanyaan tersebut, jawabannya apa?

Saya tidak tahu banyak soal Kanada. Setelah berpikir sejenak, saya jawab “RUSH”. Ha ha ha. Bagi yang belum tahu, Rush adalah group band musik (keras) dari Kanada. Ini adalah salah satu supergroup. Ketika masih SMA, ini adalah salah satu grup favorit saya.

Yang mewawancara mesem dan tertawa. You’re accepted katanya. Ha ha ha. Tentu saja ada pertanyaan-pertanyaan lain dan mestinya jawaban saya oke juga sehingga saya diterima, tetapi dalam benak saya ini adalah jawaban yang membuat saya diterima di Kanada. Rush got me into Canada.

Akhirnya saya tinggal di Kanada; sekolah dan bekerja. Yang tadinya berencana tinggal hanya 2 tahun akhirnya menjadi 10 tahun lebih (mendekati 11 tahun). Alhamdulillah.

Terima kasih Rush.

Tulisan ini saya buat dalam rangka untuk mengenang Neil Peart, drummer Rush yang baru meninggal kemarin. May you rest in peace, professor. Neil Peart adalah dummer pilihan drummers. Demikian hebatnya dia. Itulah sebabnya dia mendapat julukan the Professor.

Sudah Lama Ku Tak Menangis

Menangis. Seseorang dapat menangis karena kesedihannya. Orang dapat juga menangis karena bahagia. Menangis katanya juga merupakan obat.

Beruntungkah orang yang tak pernah menangis?

Bagi saya ada beberapa lagu yang membuat saya menangis. Menjadi mellow. Baru kali ini saya mendengarkan lagu dari Payung Teduh dengan serius. Eh, nemu lagu yang aransemennya bagus banget di YouTube. Mendengarkan lagu ini langsung saya menjadi menangis. Menangis karena berterimakasih atas banyak karunia yang saya dapati. (Interpretasi lirik yang berbeda.)

Di hari Jum’at ini, saya bersyukur kepada Allah swt yang telah berbaik hati kepada saya. Ya, Allah, terimalah cinta hambaMu ini.

Update: dan khotbah Jum’at kali ini pun membahas bahwa kita harus banyak-banyak bersyukur atas karunia yang kita terima. Lho, kok bisa pas banget. There’s no such thing as coincidence.

Update lagi: Jadi ingin melanjutkan cerpen Jek and Sar. hi hi hi. Jangan nagih saya soal yang ini ya.

Perjalanan Sejarah Musik Saya

Sebagai kelanjutan dari video sebelumnya – “Siapa Pahlawan Musik Indonesia Pilihanmu” – kali ini kami membuat video tentang perkenalan kami dengan musik. Kami di sini maksudnya adalah personil dari Insan Music Project Band.

Video kali ini adalah tentang latar belakang musik saya. Kapan saya mengenal musik pertama kali? Seingat saya adalah sejak kecil (SD). Pada waktu itu ada banyak saudara yang tinggal di rumah kami. Seperti keluarga-keluarga Indonesia lainnya, orang tua saya menerima keponakan dan saudara-saudara yang ingin sekolah di Bandung. Sejak kecil ada sepupu, om, dan saudara lainnya yang tinggal. Salah satunya sekolah di Seni Rupa ITB. Pada masa itu, mahasiswa menggemari musik yang aneh-aneh. Dalam hal ini  musik Progressive Rock sering diputar. Jadi sejak kecil saya sudah sering mendengar musik dari group Yes, Genesis, Gong, Pink Floyd, dan seterusnya.

Eh, kok malah bercerita di sini. Silahkan simak videonya saja ya. Ini sejarah perjalanan musik saya, yang panjangnya mungkin sama dengan sejarah perjuangan Indonesia sejak jaman Majapahit. ha ha ha.

Dan tentu saja, sebagaimana YouTuber lainnya, kalau suka mohon ikutan berlangganan (subscribe). Ha ha ha. Saya sedang mencoba menguji teori saya, tentang akuisisi pelanggan yang mana saya menargetkan untuk mendapatkan 1000 pelanggan (subscribers) di YouTube. Nampaknya ini akan menjadi cerita tersendiri.

Pahlawan Musik Indonesia

Hari Pahlawan baru saja lewat beberapa hari yang lalu. Pahlawan tidak harus selalu identik dengan senjata dan perang fisik, tetapi dapat juga melakukan “pertempuran” di dunia yang berbeda. Di dunia musikpun ada pahlawan-pahlawannya.

Sehabis latihan band, kami (Insan Music Band) ngobrol-ngobrol. Topik yang kami angkat kali ini adalah tentang “Siapa Pahlawan Musik Indonesia” menurut pendapat masing-masing. Latar belakang yang berbeda – usia, pendidikan, kawan main, tempat tinggal – akan mengusung nama-nama yang berbeda pula. Karena namanya juga ngobrol-ngobrol santai, mohon dimaafkan guyonan kami (disambi makan dan ngopi pula). hi hi hi. Silahkan simak videonya.

Begitulah pahlawan musik Indonesia menurut kami. Kalau saya, sebetulnya ada banyak, tetapi yang melekat di kepala saya adalah Koes Plus. Maklum, saya besar dengan mendengarkan musik Koes Plus (dan progressive rock – ha ha ha).

Jadi, siapa pahlawan musik Indonesia menurut Anda?

Manggung Lagi

Hari Sabtu kemarin (13 Oktober 2018), kami – Insan Music – manggung lagi. Kali ini kami ikut meramaikan acara ITB Ultra Run 170k, yaitu acara lari dari Jakarta ke Bandung (170 Km). Betulan ini lari dari Jakarta ke Bandung. Hanya saja memang ada yang dibagi menjadi beberapa orang, 16 orang dalam satu tim.

Acara musiknya sendiri diadakan di Lapangan Basket kampus Ganesha. Kami kebagian main Sabtu sore pukul 17-an.

DSC_3723 insan music project_0001
Insan Music Project (kiri ke kanan: bass, drums, vokal, vokal+gitar, lead gitar, synthesizer)

Personel kami kali ini adalah Aiep (bass), Reza (drums), Dita (vokal), saya (vokal + gitar), Luqman (lead gitar), dan Fae (synthesizers). Kami membawakan musik genre alternative rock. Lagu pembuka kami adalah “Higher” dari band Creed. Setelah itu dilanjutkan dengan lagu-lagu lain dengan total lima lagu.

DSC_3539 insan music project_0001

Manggung kali ini cukup sukses dan menyenangkan. Sound systemnya juga bagus sehingga mainnya enak. Semoga kami bisa manggung lagi dengan sound system yang bagus lagi. Jreng!

update: ini video teaser habis latihan untuk acara ini.

Apakah Blockchain Menjadi Solusi?

Salah satu janji yang digadangkan oleh Blockchain – teknologi yang berada di belakang Bitcoin – adalah dapat membuat biaya transaksi menjadi sangat murah. Janji tinggal janji. Saat ini saya belum melihat ini terjadi. Kebanyakan orang masih fokus kepada aspek “oportunis” dari crypto currency ini.

Saya masih membutuhkan sebuah sistem pembayaran yang biayanya murah untuk toko musik digital saya. (Lihat: toko.insanmusic.com) Harga sebuah lagu adalah Rp. 5000,-. Sementara itu sistem pembayaran yang ada sekarang hampir semua meminta biaya (per) transaksi di atas Rp. 5000,-. (Bahkan ada yang meminta biaya transaksi Rp. 15.000,-!) Tekorlah saya kalau biaya transaksinya seperti itu. Seharusnya biaya transaksinya adalah Rp. 100,- gitu.

Kalau sampai akhir tahun ini (2017) tidak ada yang dapat memberikan solusi, tahun depan (2018) kayaknya saya harus membuat sebuah sistem pembayaran sendiri.

Bagaimana Membuat Lirik?

Pusing. Mau ngarang lagu. Melodi dapat, lirik gak bisa. Dari dahulu saya paham bahwa saya paling tidak bisa membuat lirik. Bagaimana sih caranya? Apakah ada panduan? Buku? Link?

Saya sudah berusaha untuk membuat tulisan, prosa, puisi, apapun, tetapi kok tetap bloon aja sih? Apa memang tidak ada bakat ya? Mosok skill membuat lirik tidak bisa dipelajari sih?

Atau … memang harus berkolaborasi?

Liburan …

Di tengah-tengah kesibukan, akhirnya saya memutuskan untuk “liburan” singkat. Hari Jum’at kemarin, saya dan anak saya kabur ke Yogyakarta untuk menonton konser musik rock dengan bintang utamanya Dream Theater. Sebetulnya sudah lama saya mengetahui keberadaan konser ini, tetapi memutuskan untuk pergi nontonnya agak mepet karena saya belum tahu skedul kesibukan saya. Begitu ada jeda sedikit, langsung diputuskan berangkat saja.

Awalnya acara ini hanya akan berlangsung satu hari, yaitu tanggal 29 September 2017 saja. Saya lihat tiketnya sudah habis. Eh, ternyata acaranya berlangsung dua hari. Ada tambahan show tanggal 30 September 2017. Akhirnya kami mengambil yang hari kedua itu. Langsung pesan tiket, book pesawat, dan book hotel.

Mengenai pemesanan hotel juga ada hal yang “lucu”. Awalnya acara konser rock ini akan di adakan di pelataran Candi Prambanan. Jadi awalnya kami mencari hotel yang dekat dengan Prambanan. Cari-cari di internet, dapat. Eh, hotelnya sudah penuh. Ya sudah, kami putuskan untuk ambil hotel Victoria (di belakang hotel Ambarukmo) saja. Pesan. Eh, ternyata lokasi konser dipindahkan ke stadiun Kridosono, yang mana ini lebih dekat ke hotel. Ha ha ha. Alhamdulillah. Nampaknya memang rencana menonton kami ini direstui.

Setelah Jum’atan kami pergi ke bandara dan menunggu pesawat. Eh, pesawat delay lebih dari dua jam. Untungnya saya tidak punya acara yang mendesak. Rencananya sih malam itu mau cari makan sate klathak saja. Jadi lumayan sabar menunggu di bandara. Pesawat sampai di Jogja dengan selamat dan kami langsung menuju hotel dengan menggunakan taksi bandara. Untungnya saya baru-baru ini ke Jogja, jadi tahu harus pesan taksinya dimana. Ini tidak terlalu nampak. Not so obvious for travelers.

Sampai di hotel, simpan tas terus langsung cari makan. Sate klathak. Eh, katanya ada yang dekat dengan hotel, yaitu di daerah Nologaten. Kami putuskan untuk jalan kaki saja ke sana. Lumayan juga, 15 menitan lah jalannya (jalan cepat). Sampai kami ke tempat satenya.

P_20170929_190757 pak jede 0001 Sate klathak-nya lumayan enak dan yang penting juga adalah *TIDAK ANTRI*. Di Jogja ini banyak tempat makan yang enak, tapi antrinya luar biasa. Mosok harus antri 1 atau 2 jam untuk makan. P_20170929_191105 0001

Ceritanya masih panjang, tapi yang penting adalah  besoknya nonton konser rock. Dream Theater-nya sendiri manggung jam 9 malam (nanti pada kenyataannya mereka manggung jam 8:30 malam), tetapi saya ingin nonton band-band lokal yang menjadi pembukanya. Jadi saya datang lebih awal.

P_20170930_153733 BR 0001

P_20170930_153802 LR 0001//embedr.flickr.com/assets/client-code.js

BR-jogjarockarta//embedr.flickr.com/assets/client-code.js

Jreng!

[cerita lainnya menyusul. nanti saya update blog ini.]

Belajar (Sambil Nonton)

Hari Rabu ini (17 Mei 2017) saya berniat untuk hadir di acara ini; Konser Musik dari mas Yockie Suryo Prayogo. [Lihat posternya.] Yang mengisi acaranya bukan hanya mas Yockie sendiri, tapi banyak musisi / penyanyi yang berkualitas. Saya sudah nonton berbagai konsernya. Keren-keren dan tidak membosankan.

18422397_724427514428427_8031676336600894694_o

Biasanya orang nonton konser hanya untuk bersenang-senang, tetapi kalau sama mas Yockie ini kita mau belajar. Dalam beberapa kali pertemuan dengan mas Yockie, umumnya informal sambil ngopi-nopi, saya banyak belajar. Ada banyak seluk beluk industri musik dan kebudayaan yang tidak muncul ke permukaan. Dalam diskusi baru bisa dipahami mengapa demikian. Nah, konser ini merupakan salah satu media untuk belajar.

Saya banyak berharap agar banyak anak muda yang hadir sehingga dunia musik Indonesia dapat lebih maju.

Jreng ah! Sudah beli tiketnya? Saya sudah …

Melupakan Cita-Cita?

Masih ingatkah cita-cita kita ketika kita masih kecil dahulu? Banyak yang cita-citanya sederhana (misal menjadi tukang lotek) atau kompleks (mendaki gunung Himalaya). Namun sayangnya, sesuai dengan bertambahnya usia, kita mulai melupakan cita-cita kita itu. Kenyataan hidup membunuh cita-cita.

Apa cita-cita Anda ketika umur Anda masih belasan tahun? 20-tahunan? 30-tahunan? 40-tahunan? 50-tahunan? 60-tahunan? (Lihat video ini. Cerita perjalanan hidupmu?)

Ayo nyalakan kembali cita-cita kita itu!

Ada Band

Entah kenapa sore ini saya tiba-tiba teringat Ada Band. Tadinya nyalain keyboard, entah kenapa main chord2nya lagu “Manusia Bodoh”. Langsung saja saya mendengarkan koleksi lagu-lagu Ada Band. Nyalakan komputer dan search YouTube.

Eh, nemun Rhoma Irama membawakan lagu “Manusia Bodoh”-nya Ada Band. Hadoh! Ha ha ha. Ini dia.

Kalau dilihat di video itu maka banyak pendengar yang bingung. Saya juga. Ha ha ha. Pasalhnya begini. Sebagian besar fans Ada Band adalah anak-anak muda yang mungkin belum pernah tahu siapa itu bang Rhoma Irama. Jarang yang tahu bahwa bang Haji ini adalah the king of Dangdut. Dia adalah profesornya. (Sayang bang Haji lari ke dunia politik. Padahal sudah bagus-bagus di dunia musik itu saja. Sayang juga musik Dangdut tidak berkembang semenjak bang Rhoma Irama tidak terlalu aktif.)  Di video dapat dilihat bahwa anak-anak muda pada bingung. Ha ha ha.

Saya penggemar Ada Band dan termasuk yang bingung. Ha ha ha. Tapi akhirnya saya harus acungi jempol untuk bang Rhoma karena menurut saya berhasil membawakan lagu klasik Ada Band dengan baik.

Kembali ke Ada Band. Saya termasuk penggemar berat mereka, terutama jaman masih ada Krishna Balagita. Bahkan dulu di web site saya ada halaman khusus untuk Ada Band. (Serius!) Saking seriusnya, saya bahkan sempat ketemuan dan makan siang bersama mas Krishna. (Entah dia masih ingat atau nggak. hi hi hi. Sayangnya jaman dahulu belum model selfie.) Link di blog ini pun masih menyisakan tautan ke blog mas Krishna.

Apa kabar Ada Band? Apa kabar Krishna Balagita?