Teknologi & Politik

Baru-baru ini beredar berita tentang Google yang membatasi akses Huawei terhadap kode Android dan layanan Google lainnya (Google Play, Gmail App). [Link berita akan saya kumpulkan dan letakkan di bagian akhir dari tulisan ini.] Ini berita yang cukup menggemparkan meskipun merupakan sesuatu yang sudah lama diduga oleh negara-negara yang bergantung kepada layanan sebuah perusahaan di sebuah negara tertentu. Mereka tidak mengira bahwa hal ini akan dieksekusi.

Sebagai sebuah perusahaan yang berdomisili di Amerika, Google harus taat kepada peraturan dari pemerintah Amerika Serikat. Maka ketika pemerintah Amerika Serikat memutuskan bahwa perusahaan Huawei melanggar berbagai keputusannya [dibutuhkan referensi di sini] maka pemerintah melarang perusahaan lain untuk melakukan bisnis dengan Huawei. Mau tidak mau Google (dan perusahaan Amerika lainnya) harus nurut.

source: https://www.theasset.com/belt-road-online/35604/us-warns-europe-against-using-huawei-

Ini merupakan contoh politik yang mempengaruhi bisnis. Sebetulnya kalau mau ditelaah lebih lanjut lagi, ini mempengaruhi teknologi. Sedemikian pentingnya teknologi sehingga menjadi salah satu penentu keputusan. Kali ini teknologi 5G yang menjadi perebutan. Setelah ini kemungkinan teknologi Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence / AI) yang akan mendapat perhatian yang sama, karena AI ini sama pentingnya (bahkan dapat dikatakan lebih penting) dari teknologi 5G.

Berulangkali saya katakan kepada mahasiswa saya agar tidak buta politik, tetapi jangan terjun ke politik praktis. Pahamilah politik sehingga kita tidak tersesat atau bahkan ditunggangi oleh kepentingan politik (praktis).

Lantas bagaimana dengan kita di Indonesia?

Kasus ini membuka mata kita seberapa tergantungnya kita dengan teknologi asing. Begitu pihak asing menutup teknologi tersebut, matilah kita. Maka kemandirian teknologi bukanlah isapan jempol. Dia merupakan sebuah hal yang riil. Kedaulatan Teknologi.

Contoh yang riil. Beberapa waktu yang lalu (tahunan?), kami pernah mengusulkan adanya “app store” sendiri. Handphone yang beredar di Indonesia dapat menggunakan “app store” kita sendiri. Namun nampaknya ide ini belum mendapat dukungan dan bahkan tidak dimengerti. Sekarang semoga kita mengerti mengapa perlu ada “local app store“. (Rincian mengenai hal ini masih harus dibahas. The devils are in the details.)

Demikian pula kemampuan untuk membuat kernel dari sistem operasi (terutama untuk handphone) juga merupakan hal yang utama. Tidak banyak orang Indonesia yang ngoprek tentang hal ini. Saya hanya tahu beberapa orang saja. Apakah Anda pernah ngoprek kernel sebuah sistem operasi?

Kebutuhan SDM (sumber daya manusia) yang menguasai teknologi-teknologi ini secara mendalam dapat dikatakan sangat kritis. Darurat SDM teknologi. Apakah kita akan menunggu sampai kita diblokir dulu baru kemudian bergerak?

Tautan terkait berita Huawei

Iklan

Anda Benar

Zaman sekarang sering kita berdebat dengan seseorang dan dia terus ngeyel. Sudah dijelaskan berkali-kali dengan berbagai cara, tetapi saja dia ngeyel. Untuk kondisi seperti ini, satu-satunya jalan adalah menyelesaikan perdebatan. Bagaimana caranya? Dengan mengatakan “Anda Benar“.

Penjelasan mengenai “Anda Benar” dapat dilihat pada gambar berikut. Mudah-mudahan Anda dapat memahaminya. hi hi hi.

Jadi ketika Anda sudah tidak dapat lagi menjelaskan, daripada debat kusir tidak berhenti, katakan “Anda Benar” saja.

Teknik Mengajari Seseorang

Pada suatu hari Hasan dan Husein sedang berada di masjid. Mereka melihat seorang tua yang sedang berwudhu. Diperhatikan, cara berwudhunya salah. Kemudian orang tua ini melakukan shalat, tata caranya pun shalat. Eh, salaaahhh. Hasan dan Husein ingin mengajari orang tua ini, tetapi mereka masih terlalu muda. Jika mereka menegur dan mengajari, kemungkinan besar orang tua ini akan marah dan tidak mau terima. Jadi harus bagaimana?

Mereka berdua akhirnya mencari cara yang lebih baik. Mereka pura-pura bertengkar tentang tata cara wudhu dan shalat mereka di depan sang orang tua tersebut. Mereka kemudian pura-pura minta tolong kepada orang tua tersebut untuk memberitahu mereka cara wudhu (dan shalat) mana yang lebih benar. Orang tua tersebut memberi tahu tata cara wudhu dan shalat yang benar. Ah, dia teringat kembali tata caranya yang benar. Pada saat yang sama dia tidak dipermalukan.

Ini adalah salah satu teknik untuk mengajari seseorang. Ada kalanya ego seseorang terlalu besar untuk diberitahu bahwa dia salah. Jika kita langung mengatakan bahwa Anda salah, ini yang benar maka kemungkinan besar dia tidak akan terima. Dia akan merasa malu dan akan mempertahankan pendapatnya (yang salah). Akhirnya tujuan untuk mengajari yang benar menjadi tidak tercapai. Ingat, tujuannya bukanlah untuk menunjukkan bahwa kita benar. Tidak penting “kita”nya. Jangan karena kita merasa ingin dikatakan benar maka kita memaksakan diri. Tahanlah ego.

Jadi ketika saya bertanya, mungkin sebetulnya saya sedang mengajari Anda. hi hi hi.

Banyak

Banyak orang senang menggunakan kata “banyak“. Lah, kalimat barusan juga. ha ha ha. Eh, tapi serius sedikit. Beberapa kali saya menguji mahasiswa dan menanyakan berapa kali pengujian yang sudah dia lakukan. Jawabannya adalah “banyak”. Maksudnya? Setelah saya tanya lebih jauh, ternyata dia melakukan percobaannya sepuluh kali. Wah, itu belum “banyak” menurut saya. Kalau 40 itu banyak, menurut saya. (sttt … jangan ditanya kenapa ya. hi hi hi.)

Kadang kata “banyak” cukup untuk menjelaskan sesuatu, tetapi ketika kita berbicara angka – kuantitatif – kata “banyak” itu harus digantikan dengan sebuah angka. 3? 7? 73?

Angka 12 dapat disebut banyak kalau terkait dengan jumlah anak. Banyak itu. Angka 12 disebut sedikit kalau dia menyatakan jumlah penduduk sebuah kota. Sedikit sekali, bahkan.

Seringkali kita tidak dapat menentukan angka persisnya, tetapi yang lebih penting adalah “ball of park”-nya. Apakah puluhan? Ratusan? Ribuan? Jutaan? Jadi ketika Anda menyatakan “banyak”, sebutkan juga perkiraan rentangnya.

7? 15? 75? 300? 2500? 64.000? 120.000? 1.000.000? 1 Milyar?

Menghadapi Orang Kalah dan Marah

Kalah itu tidak menyenangkan. Tidak ada orang yang senang kalau kalah. Kalau kalah pasti kesel. Maunya marah-marah. Nah bagaimana menghadapi orang yang kalah dan marah ini?

Misalnya Anda bermain sepak bola. Tim Anda menang (dan tentunya tim satunya kalah). Apa yang Anda lakukan? Melakukan selebrasi sah-sah saja, tetapi kalau berlebihan? Priiiit. Kartu kuning.

Apa yang Anda lakukan melihat lawan Anda yang terduduk. Menangis. Bahkan marah?

Jika Anda berjalan ke depannya dan mengatakan “saya menang, kamu kalah”, apa yang akan terjadi? Berantemlah jadinya. Memang apa yang Anda katakan itu adalah fakta, tetapi ini bukanlah waktu yang tepat.

Jadi apa yang Anda lakukan? Berempati. Pahami bahwa lawan Anda sedang bersedih (dan bahkan marah). Rangkullah mereka. Bantulah mereka untuk melewati kegalauan ini. Give them comforts.

Sportif!


Pentingnya Web KPU Bagi Kita Semua

Belakangan ini ada banyak opini, ajakan, tulisan yang salah. Ajakannya adalah untuk merusak web KPU. Wah ini salah sekali. Lebih salah dari salah.

Begini …

Pertama – dan yang paling utama – adalah hasil pemilihan umum yang resmi adalah hasil perhitungan secara manual. Titik. Itu dulu yang kita pegang. Hasil lain – apapun – tidak ada dasar hukumnya. Dahulu saya ingin agar data elektronik hasil pemilu dapat dianggap sah, tetapi landasan hukumnya tidak ada. Kami meneliti e-Voting. Sudah ada banyak mahasiswa S2 dan S3 saya yang meneliti di bidang ini. Namun secara hukum, untuk pemilu, ya sah adalah perhitungan manual.

Lantas apa hubungannya dengan web KPU? Kalau web KPU dirusak, ya tidak ada pengaruhnya. Lah yang dihitung adalah perhitungan manual. Iya, kertas yang kita coblos itu. Itu yang sahnya. Lha mbok data di web KPU mau diubah seperti apapun ya bakalan tidak pengaruh.

Kedua, justru web KPU itu kita butuhkan untuk memastikan bahwa KPU kerjanya benar. Kita dapat menguji apakah data yang ada di KPU sama dengan data yang ada di TPS kita. Kesalahan memasukkan data dapat terjadi. Perhatikan bahwa para petugas-petugas di lapangan bekerja keras, berjibaku menunaikan tugasnya. Bahkan ada yang bertugas lebih dari 24 jam. Kelelahan. Tentu saja ada kemungkinan salah menghitung atau salah melakukan data entry. Maka keberadaan web KPU dan kejelian mata kita untuk mendeteksi kesalahan dan melaporkannya kepada mereka. Itu akan menjadi umpan balik (feedback) bagi mereka untuk melakukan check & recheck.

Kalau web KPU dirusak, maka kita tidak punya kesempatan untuk ikut mengawasi. Upaya merusak web KPU itu menurut saya merupakan kejahatan kriminal yang harus dipidana. Maka menjaga web KPU merupakan tugas kita semua. Tugas seluruh warga Indonesia. Bagi yang melakukan pengrusakan, cabut saja kewarganegaraannya! Jika Anda melihat orang yang melakukan pengrusakan web KPU, tegur dan/atau laporkan ke Polisi. Sanggupkah kita melakukan tugas ini? Bersama-sama, kita pasti bisa! Mosok tidak bisa sih? Malu-maluin. Sini …

Khusus untuk Pemilu 2019, link kepada hasil perhitungan (sementara) ada link berikut ini. (Gunakan untuk memantau hasilnya ya. Jangan dirusak.)

https://pemilu2019.kpu.go.id/#/ppwp/hitung-suara/

sumber gambar


Marah atau Tertawa

Ini kejadiannya kemarin. Seperti biasa, Sabtu sore saya main futsal. Kemarin pun demikian. Saya berangkat seperti biasa. Sampai di tempat futsal, saya cari-cari sepatu saya. Ternyata lupa bawa. Hadoh. Kaos bawa, sepatu tidak. Kok bisa ya?

Bagaimana saya menyikapi kejadian seperti ini? Saya bisa marah, tapi bisa juga tertawa. Pilih mana? Saya pilih tertawa saja. HA HA HA. Saya menertawakan diri sendiri. Kenapa kok sampai lupa? ha ha ha. Maka saya pun kembali pulang. Entah kenapa – mungkin karena saya tertawa – maka lalu lintas pun terasa tidak ramai. Bolak balik – ke rumah dan ke tempat futsal lagi – ternyata super lancar. Belum pernah selancar ini. Sampai tempat futsal masih sebelum waktunya main. Whoa. Alam berkolaborasi dengan saya.

Ada banyak kejadian yang serupa yang disikapi banyak orang dengan marah-marah. Biasanya marah kepada orang lain, bukan kepada diri sendiri. Kejadian yang saya alami tadi, yang saya jadikan contoh, memang sangat mudah untuk ditertawakan. Ada banyak kejadian lain yang lebih sulit situasinya. Maka untuk memilih tertawa lebih susah, tapi bisa. Tentu saja ini menurut saya.

Jadi Anda pilih marah-marah atau tertawa?